Datuk: Perbedaan revisi

260 bita ditambahkan ,  11 tahun yang lalu
k
 
== Asal Usul ==
Datuak atau Datuk atau Dato' berasal dari [[Bahasa Sansekerta]] yaitu '''datu''' yang tersusun dari kata ''da'' atau ''ra'' berarti ''yang mulia'' dan ''to'' artinya ''orang'' sehingga dapat bermakna sama dengan [[raja]]<ref>Navis A.A., Hal(1984), ''Layar Terkembang Jadi Guru: Adat dan Kebudayaan Minangkabau'', Jakarta: PT. Grafiti Pers.</ref>. Selanjutnya hal ini dapat juga dirujuk dari [[Prasasti Telaga Batu]], dimana pada baris 11 terdapat kata ''kedatuan'' yang ditafsirkan sama dengan ''kedaton'' atau ''keraton'' yakni ''istana raja'', sehingga kedatuan dapat disamakan dengan ''wilayah datu''.<ref>Slamet Muljana, (2006), ''Sriwijaya'', Yogyakarta: LKIS. ISBN 979-8451-62-7.</ref>. Selanjutnya kata datu ini berubah penuturan menjadi "datuk", suatu gelaran yang masih digunakan sampai saat ini di [[Minangkabau]], [[Malaysia]], dan [[Brunei]]. dan Filipina Selatan.
 
== Datuk di Minangkabau ==
3.995

suntingan