Sutan Takdir Alisjahbana: Perbedaan antara revisi

k
Dikembalikan ke revisi 14639550 oleh Ian medah (bicara).
Tag: Suntingan perangkat seluler Suntingan peramban seluler
k (Dikembalikan ke revisi 14639550 oleh Ian medah (bicara).)
Tag: Pembatalan
 
== Keluarga ==
Ibunya, PutingPuti Samiah adalah seorang [[Suku Minangkabau|Minangkabau]] yang telah turun temurun menetap di [[Natal]], [[Sumatera Utara]]. Puti Samiah merupakan keturunan Rajo Putih, salah seorang raja [[Kesultanan Indrapura]] yang mendirikan kerajaan Lingga Pura di Natal. Dari ibunya, STA berkerabat dengan [[Sutan Sjahrir]], perdana menteri pertama Indonesia.<ref>Puti Balkis Alisyabana, Natal: Ranah nan Data, Jakarta : Dian Rakyat, 1996</ref> Ayahnya, Raden Alisyahbana gelar Sutan Arbi, ialah seorang guru.<ref>Sutan Takdir Alisjahbana, Majalah Tempo, 10 Maret 1990</ref> Kakek STA dari garis ayah, Sutan Mohamad Zahab, dikenal sebagai seseorang yang memiliki pengetahuan agama dan hukum yang luas. Di atas makamnya tertumpuk buku-buku yang sering disaksikan terbuang begitu saja oleh STA ketika dia masih kecil. Kabarnya, ketika kecil STA bukan seorang kutu buku, dan lebih senang bermain-main di luar. Setelah lulus dari sekolah dasar pada waktu itu, STA pergi ke Bandung, dan seringkali menempuh perjalanan tujuh hari tujuh malam dari Jawa ke Sumatera setiap kali dia mendapat liburan. Pengalaman ini bisa terlihat dari cara dia menuliskan karakter Yusuf di dalam salah satu bukunya yang paling terkenal: ''Layar Terkembang''.
 
STA menikah dengan tiga orang istri serta dikaruniai sembilan orang putra dan putri. Istri pertamanya adalah Raden Ajeng Rohani Daha (menikah tahun 1929 dan wafat pada tahun 1935) yang masih berkerabat dengan STA. Dari R.A Rohani Daha, STA dikaruniai tiga orang anak yaitu [[Samiati Alisjahbana]], [[Iskandar Alisjahbana]], dan [[Sofyan Alisjahbana]]. Tahun 1941, STA menikah dengan Raden Roro Sugiarti (wafat tahun 1952) dan dikaruniai dua orang anak yaitu [[Mirta Kartohadiprodjo|Mirta Alisjahbana]] dan [[Sri Artaria Alisjahbana]]. Dengan istri terakhirnya, Dr. Margaret Axer (menikah 1953 dan wafat 1994), STA dikaruniai empat orang anak, yaitu Tamalia Alisjahbana, Marita Alisjahbana, Marga Alisjahbana, dan Mario Alisjahbana.
Putra sulungnya, [[Iskandar Alisjahbana]] pernah menjabat sebagai Rektor [[ITB]], serta mertua dari Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas pada Kabinet Indonesia Bersatu II, [[Armida Alisjahbana]]. Iskandar juga dikenal sebagai "Bapak Sistem Komunikasi Satelit Domestik Palapa." Sofjan dan Mirta Alisjahbana merupakan pendiri majalah ''[[Femina|Femina Group]].''<ref>Wini Angraeni, Keluarga Sutan Takdir Alisjahbana: Harus Menjadi Orang Extraordinary, Majalah Swa, 22 Januari 2009</ref>
 
== KEMATIANKehidupan ==
Setelah menamatkan sekolah HIS di [[Kota Bengkulu|Bengkulu]] (1921), STA melanjutkan pendidikannya ke Kweekschool, [[Bukittinggi]]. Kemudian dia meneruskan HKS di [[Bandung]] ([[1928]]), meraih Mr. dari Sekolah Tinggi di Jakarta (1942), dan menerima Dr. Honoris Causa dari [[Universitas Indonesia]] (1979) dan [[Universitas Sains Malaysia]], Penang, Malaysia (1987).