Kota Depok: Perbedaan revisi

290 bita ditambahkan ,  4 tahun yang lalu
tidak ada ringkasan suntingan
k (Added {{merge from}} tag to article 🌸)
 
== Sejarah ==
[[Berkas:Agus Sutondo Rapat Tim Pansus RTRW Kota Depok 2000-2010.jpg|thumb|262px|[[Agus Sutondo]] (Ketua Pansuss RTRW), Mansuria (Wakil Ketua) dan Istichori (Sekretaris) memimpin rapat Tim Panitia Khusus Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kota Depok 2000-2010 bersama beberapa dinas di lingkungan Pemerintah Kota Depok]]
=== Terbentuknya kecamatan Depok ===
Depok sudah berubah, kalimat ini sepertinya sangat tepat bila melihat kondisi Kota Depok sekarang ini yang maju pesat sejak ditetapkannya [[Kota Administratif]] Depok menjadi Kotamadya Depok berdasarkan undang-undang nomor 15 tahun 1999 tentang pembentukan [[Kotamadya]] [[Depok]] dan [[Kotamadya]] [[Cilegon]].
 
Perubahan yang terjadi di Kota Depok adalah proses panjang dari serangkaian perencanaan strategis menuju Kota yang mandiri. Dimulai di era Walikota Depok pertama yakni [[Badrul Kamal]] dan dilanjutkan di era Walikota Depok [[Nur Mahmudi Ismail]]. Berkat perjuangan kedua pemangku kebijakan tersebut yang didukung oleh jajaran birokrasinya dan peran serta masyarakat yang guyup bersatu dengan pemimpinnya untuk membangun. Maka Kota Depok diusianya yang relatif masih muda ini kini telah menjelma menjadi [[Kota]] yang [[mandiri]].
 
Begitu banyak perubahan yang sudah terjadi di Kota Depok. Geliat pembangunan terlihat di mana-mana, ada
Sekolah-sekolah dibangun, puskesmas dibangun, jalan-jalan diperbaiki, bahkan Jalan Juanda yang menjadi kebanggaan hingga kini dibangun pada tahun ke 3 usia pemerintahan [[Badrul Kamal]], Untuk mengantisipasi pesatnya pertumbuhan penduduk dan pesatnya ekonomi warga, pada tahun itu pula dicanangkan pembangunan ruas jalan tol.<ref name="Jalan Juanda">[http://www1.pu.go.id/uploads/berita/ppw0312032.htm Menkimpraswil Resmikan Jalan Ir.H.Juanda di Kota Depok] pu.go.id, 3 Desember 2003</ref>
 
Peruntukan ruas jalan tol inilah yang direncanakan dalam perencanaan [[tata ruang]] [[wilayah]] Kota Depok. Untuk mewujudkan rencana itu kemudian Panitia Khusus [[Rencana Tata Ruang Wilayah Kota]] [[Depok]] atau sering disingkat [[RTRW Kota Depok]] [[2000]]-[[2010]] dibentuk yang di ketuai oleh [[Agus Sutondo]]. Maka melalui [[RTRW Kota Depok]] [[2000]]-[[2010]], Akhirnya perencanaan ruas [[Jalan Tol Cinere-Jagorawi]] dan rencana ruas jalan tol Depok-Antasari dapat terwujud yang nantinya akan menghubungkan wilayah Jakarta, Depok dan Bogor.<ref name="Jalan Tol">[http://metropolitan.inilah.com/read/detail/2098920/jalan-tol-depok-antasari-segera-dibangun#.U3ZjX_mSzNI Jalan Tol Depok-Antasari Segera Dibangun] metropolitan.inilah.com, Diakses 8 mei 2014</ref>
 
Bahkan tingkat perekonomian Kota Depok tumbuh di atas rata-rata nasional. Masyarakatnya pun hidup dalam alam toleransi dan mendapatkan perlakuan yang sama dari para pemimpinnya yang berdiri di atas semua golongan. Apalagi selama ini masyarakat Kota Depok yang majemuk telah berhasil membuktikan secara regional maupun nasional sebagai masyarakat yang dewasa bahkan perbedaan yang ada tidak pernah memicu konflik sosial sehingga masyarakat Kota Depok bisa hidup berdampingan dan saling bahu membahu membangun di segala aspek kehidupan.
 
'''Berikut ini sejarah Kota Depok :'''
 
==='''* Terbentuknya kecamatan Depok ==='''
 
Berawal pada akhir abad ke 17 seorang saudagar [[Belanda]], eks [[VOC]], bernama [[Cornelis Chastelein]] (1657-1714) membeli tanah di Depok seluas 12,44&nbsp;km persegi (hanya 6,2% dari luas
kota Depok saat ini yang luasnya 200,29&nbsp;km persegi) atau kurang dari 4 kali luas kampus [[Universitas Indonesia|UI]] Depok. Pusat titik KM 0 pada Depok jaman dahulu adalah Tugu Depok yang berlokasi di halaman rumah sakit Harapan Depok. Dengan harga 700 ringgit, dan status tanah itu adalah tanah partikelir atau terlepas dari kekuasaan [[Hindia Belanda]]. Cornelis Chastelein menjadi tuan tanah, yang kemudian menjadikan Depok memiliki pemerintahan sendiri, lepas dari pengaruh dan campur tangan dari luar. Daerah otonomi Chastelein ini dikenal dengan sebutan Het Gemeente Bestuur van Het Particuliere Land Depok. Pada zaman kemerdekaan Depok ini menjadi sebuah kecamatan yang berada di lingkungan [[Kewedanaan]] (Pembantu Bupati) wilayah Parung [[Kabupaten Bogor]].
# Kecamatan Sukmajaya, terdiri dari 11 (sebelas) Kelurahan, yaitu: Kelurahan [[Sukmajaya, Sukmajaya, Depok|Sukmajaya]], Kelurahan [[Sukamaju]], Kelurahan [[Mekar Jaya, Sukmajaya, Depok|Mekar Jaya]], [[Abadijaya, Sukmajaya, Depok|kelurahan Abadijaya]], Kelurahan [[Bakti Jaya, Sukmajaya, Depok|Bakti Jaya]], Kelurahan [[Cisalak, Sukmajaya, Depok|Cisalak]], Kelurahan [[Kalibaru, Cilodong, Depok|Kalibaru]], Kelurahan [[Kalimulya, Cilodong, Depok|Kalimulya]], Kelurahan [[Cilodong, Cilodong, Depok|Cilodong]], Kelurahan [[Jatimulya, Cilodong, Depok|Jatimulya]], Kelurahan [[Tirtajaya, Sukmajaya, Depok|Tirtajaya]].
 
==='''* Terbentuknya kotamadya Depok ==='''
 
Dengan semakin pesatnya perkembangan dan tuntutan aspirasi masyarakat yang semakin mendesak agar Kota Administratif Depok diangkat menjadi Kotamadya dengan harapan pelayanan menjadi maksimum. Di sisi lain Pemerintah Kabupaten Bogor bersama–sama Pemerintah Provinsi Jawa Barat memperhatikan perkembangan tesebut, dan mengusulkannya kepada Pemerintah Pusat dan Dewan Perwakilan Rakyat.
 
# Dan ditambah 5 (lima) desa dari Kecamatan Bojong Gede, yaitu: Desa Cipayung, Desa Cipayung Jaya, Desa Ratu Jaya, Desa Pondok Terong, Desa Pondok Jaya.
 
===* '''Pemekaran kecamatan di kota Depok ==='''
 
Pemekaran Kecamatan di Kota Depok dari 6 (enam) menjadi 11 (sebelas) kecamatan merupakan implementasi dari Perda Kota Depok Nomor 08 Tahun 2007 tentang Pembentukan Kecamatan di Kota Depok, yang diharapkan akan berdampak positif bagi masyarakat. Dengan bertambahnya jumlah kecamatan tersebut, akan semakin mendekatkan pelayanan sehingga memudahkan masyarakat dalam mengurus berbagai keperluannya yang membutuhkan layanan aparatur pemerintah di kecamatan.
 
 
* Dalam rapat panitia khusus hari jadi dan lambang Kota Depok, Tulisan Paricara Dharma ini sempat ingin ditiadakan, namun salah satu anggota Panitia Khusus yakni [[Agus Sutondo]] menentang dengan keras bahkan akan melakukan aksi walk out bila kata Paricara Dharma ini dihilangkan, [[argumentasi]] yang disampaikan oleh [[Agus Sutondo]] adalah, kata Paricara Dharma ini sangat penting sebagai [[semboyan]] [[daerah]], mengapa harus ditiadakan atau ingin dihilangkan, hal ini dibenarkan oleh anggota panitia khusus lainnya yakni Togu Sibuea yang juga disaksikan oleh Achmad Yusuf, SH, MH staf [[DPRD Kota Depok]] yang kini menjabat sebagai Kepala Seksi Pencatatan [[Kelahiran]] dan [[Kematian]] pada Bidang Pencatatan Sipil Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil [[Kota Depok]].
 
== Depok Berubah ==
{{pindah|[[Kota Depok#Sejarah|Sejarah kota depok]]}}
Depok sudah berubah, kalimat ini sepertinya sangat tepat bila melihat kondisi Kota Depok sekarang ini yang maju pesat sejak ditetapkannya [[Kota Administratif]] Depok menjadi Kotamadya Depok berdasarkan undang-undang nomor 15 tahun 1999 tentang pembentukan [[Kotamadya]] [[Depok]] dan [[Kotamadya]] [[Cilegon]].
 
Perubahan yang terjadi di Kota Depok adalah proses panjang dari serangkaian perencanaan strategis menuju Kota yang mandiri. Dimulai di era Walikota Depok pertama yakni [[Badrul Kamal]] dan dilanjutkan di era Walikota Depok [[Nur Mahmudi Ismail]]. Berkat perjuangan kedua pemangku kebijakan tersebut yang didukung oleh jajaran birokrasinya dan peran serta masyarakat yang guyup bersatu dengan pemimpinnya untuk membangun. Maka Kota Depok diusianya yang relatif masih muda ini kini telah menjelma menjadi [[Kota]] yang [[mandiri]].
 
Begitu banyak perubahan yang sudah terjadi di Kota Depok. Geliat pembangunan terlihat di mana-mana, ada
Sekolah-sekolah dibangun, puskesmas dibangun, jalan-jalan diperbaiki, bahkan Jalan Juanda yang menjadi kebanggaan hingga kini dibangun pada tahun ke 3 usia pemerintahan [[Badrul Kamal]], Untuk mengantisipasi pesatnya pertumbuhan penduduk dan pesatnya ekonomi warga, pada tahun itu pula dicanangkan pembangunan ruas jalan tol.<ref name="Jalan Juanda">[http://www1.pu.go.id/uploads/berita/ppw0312032.htm Menkimpraswil Resmikan Jalan Ir.H.Juanda di Kota Depok] pu.go.id, 3 Desember 2003</ref>
 
Peruntukan ruas jalan tol inilah yang direncanakan dalam perencanaan [[tata ruang]] [[wilayah]] Kota Depok. Untuk mewujudkan rencana itu kemudian Panitia Khusus [[Rencana Tata Ruang Wilayah Kota]] [[Depok]] atau sering disingkat [[RTRW Kota Depok]] [[2000]]-[[2010]] dibentuk yang di ketuai oleh [[Agus Sutondo]]. Maka melalui [[RTRW Kota Depok]] [[2000]]-[[2010]], Akhirnya perencanaan ruas [[Jalan Tol Cinere-Jagorawi]] dan rencana ruas jalan tol Depok-Antasari dapat terwujud yang nantinya akan menghubungkan wilayah Jakarta, Depok dan Bogor.<ref name="Jalan Tol">[http://metropolitan.inilah.com/read/detail/2098920/jalan-tol-depok-antasari-segera-dibangun#.U3ZjX_mSzNI Jalan Tol Depok-Antasari Segera Dibangun] metropolitan.inilah.com, Diakses 8 mei 2014</ref>
 
Bahkan tingkat perekonomian Kota Depok tumbuh di atas rata-rata nasional. Masyarakatnya pun hidup dalam alam toleransi dan mendapatkan perlakuan yang sama dari para pemimpinnya yang berdiri di atas semua golongan. Apalagi selama ini masyarakat Kota Depok yang majemuk telah berhasil membuktikan secara regional maupun nasional sebagai masyarakat yang dewasa bahkan perbedaan yang ada tidak pernah memicu konflik sosial sehingga masyarakat Kota Depok bisa hidup berdampingan dan saling bahu membahu membangun di segala aspek kehidupan.
 
== Walikota ==
1.340

suntingan