Buka menu utama

Artikel ini merupakan bagian dari seri
Islam menurut negara

Allah1.png

Islam adalah agama dominan di Uzbekistan, sebagaimana umat Islam yang mencapai 90% dari populasi, sementara 5% dari populasi mengikuti Kristen Ortodoks rusia menurut Departemen luar Negeri AS pada tahun 2009.[1] Namun, tahun 2009, Pew Research Center melaporkan bahwa di Uzbekistan populasi Muslim mencapai 96.3% .[2] sekitar 93,000 orang-orang Yahudi yang pernah hadir. Meskipun dominasi, praktek Islam jauh dari monolitik. Banyak versi dari kepercayaan yang telah dipraktekkan di Uzbekistan. Konflik tradisi Islam dengan berbagai agenda reformasi atau sekularisasi sepanjang abad ke-20 telah meninggalkan dunia luar dengan gagasan bingung praktik Islam di Asia Tengah. Uzbekistan pada akhir kekuasaan Soviet tidak membawa kebangkitan fundamentalisme Islam, seperti yang telah banyak diprediksi, melainkan bertahap reacquaintance dengan ajaran iman. Namun, setelah tahun 2000, tampaknya ada kenaikan dukungan dalam mendukung Islamis, yang melecut oleh tindakan represif dari rezim otoriter.

Daftar isi

SejarahSunting

 
Masjid Po-i-Kalyan di Bukhara.

Islam dibawa oleh nenek moyang modern Uzbek selama abad ke-8 ketika orang-orang Arab memasuki Asia Tengah. Islam awalnya terdapat di bagian selatan dari Turkestan dan setelah itu secara bertahap menyebar ke utara.[3] Islam juga mengambil akar karena bersemangat pekerjaan misionaris dari Tajik Samanid penguasa sebagai sejumlah besar orang Turki menerima Islam.[4] Pada abad ke-14, Tamerlane membangun banyak struktur keagamaan, termasuk Bibi-Khanym Masjid. Dia juga membangun salah satu bangunan terbaik di makam Ahmed Yesevi, yang berpengaruh Turki Sufi saint yang menyebarkan Sufi Islam di kalangan perantau. Omar Aqta, Timur pengadilan kaligrafi, dikatakan telah menerjemahkan Al-qur'an dengan menggunakan huruf yang sangat kecil sehingga seluruh teks buku ini cocok pada cincin meterai. Omar juga dikatakan telah menciptakan Al-qur'an begitu besar bahwa gerobak diperlukan untuk transportasi. Folio dari apa yang mungkin lebih besar ini Al-qur'an telah ditemukan, yang ditulis dalam huruf-huruf emas pada halaman besar. Islam juga menyebar di antara orang-orang arab dengan konversi Uzbeg Khan. Masuk Islam oleh Ibnu Abdul Hamid, Bukhara sayyid dan sheikh dari Yasavi order, Uzbeg Khan dipromosikan Islam antara Golden Horde dan dibina Muslim misionaris yang bekerja untuk memperluas di seluruh Asia Tengah. Dalam jangka panjang, Islam diaktifkan khan untuk menghilangkan interfactional perjuangan di Horde dan untuk menstabilkan lembaga-lembaga negara.

Penting ulama dari daerah yang sekarang dikenal sebagai Uzbekistan termasuk Imam Bukhari dan kitab Sahih Bukhari dianggap oleh Sunni Muslim sebagai yang paling otentik dari semua hadits kompilasi dan paling otoritatif buku setelah Al-qur'an. Sarjana Muslim lainnya dari wilayah ini termasuk Imam Tirmidzi dan Abu Mansur Maturidi yang merupakan salah satu pelopor[5] Hukum Islam ulama dan dua karyanya yang dianggap otoritatif pada subjek.[6] Di Samarkand, perkembangan ilmu pengetahuan di dunia Muslim sangat makmur. Karya Ali Qushji (d. 1474), yang bekerja di Samarqand dan kemudian Istanbul, dipandang sebagai akhir contoh inovasi dalam Islam astronomi teoretis dan diyakini dia mungkin mungkin memiliki beberapa pengaruh pada Nicolaus Copernicus karena argumen yang sama tentang rotasi Bumi. Astronomi tradisi yang didirikan oleh Maragha sekolah lanjutan di Observatorium Ulugh Beg di Samarkand. Didirikan oleh Ulugh Beg di awal abad ke-15, observatorium membuat kemajuan besar dalam pengamatan astronomi.

Islam di Era SovietSunting

 
Madrasah di Samarkand (foto diambil pada tahun 1911).

Moskow sangat terdistorsi pemahaman Islam yang dilakukan oleh penduduk Uzbekistan dan membuat persaingan Ideologi Islam di antara Asia Tengah sendiri.[butuh rujukan] Setelah diperkenalkan pada abad ke-7, Islam dalam banyak cara membentuk dasar dari kehidupan di Uzbekistan. Selama zama kekuasaan Soviet, di Uzbekistan telah enam puluh lima terdaftar masjid dan sebanyak 3.000 aktif mullah dan ulama Muslim lainnya. Selama hampir empat puluh tahun, Dewan Muslim dari Asia Tengah, resmi, Soviet-yang disetujui yang mengatur lembaga agama Islam di wilayah tersebut, yang berbasis di Tashkent.[butuh rujukan] grand mufti yang memimpin dewan bertemu dengan ratusan delegasi asing setiap tahun dalam kapasitas resmi, dan papan tulis yang diterbitkan jurnal tentang isu-isu Islam, umat Islam Soviet Timur.[butuh rujukan] Namun, umat Islam yang bekerja atau berpartisipasi dalam setiap organisasi-organisasi ini telah hati-hati diperiksa untuk politik keandalan. Selain itu, karena pemerintah seolah-olah mempromosikan Islam dengan satu tangan, ia bekerja keras untuk memberantas itu dengan yang lain. Pemerintah disponsori resmi anti-agama kampanye dan parah menindak setiap petunjuk dari gerakan Islam atau jaringan di luar kendali negara. Selain itu, banyak umat Islam yang mengalami intens Russification.[butuh rujukan] Banyak masjid ditutup [7] dan selama Joseph Stalin's pemerintahan, banyak umat Islam menjadi korban deportasi massal.

Peristiwa utama IslamSunting

Tahun 1990-anSunting

 
Masjid di Bukhara.

Untuk sebagian besar, tetapi, dalam tahun-tahun pertama kemerdekaan Uzbekistan adalah melihat kebangkitan yang lebih sekuler Islam, dan bahkan gerakan itu adalah dalam tahap sangat awal. Menurut sebuah survei opini publik yang dilakukan pada tahun 1994, bunga dalam Islam berkembang pesat, tapi pribadi pemahaman Islam oleh Uzbek masih terbatas atau terdistorsi. Misalnya, sekitar setengah dari etnis Uzbek responden kepercayaan yang dianut dalam Islam ketika diminta untuk mengidentifikasi keyakinan agama mereka. Di antara jumlah itu, tetapi, pengetahuan atau praktek utama ajaran Islam adalah lemah. Meskipun dilaporkan penyebaran Islam di antara Uzbekistan populasi yang lebih muda, survei menunjukkan bahwa kepercayaan Islam masih lemah di kalangan generasi muda. Beberapa responden menunjukkan minat dalam bentuk Islam yang akan berpartisipasi aktif dalam isu-isu politik. Dengan demikian, tahun-tahun pertama pasca-Soviet, kebebasan beragama tampaknya telah dibina bentuk Islam yang berkaitan dengan Uzbek populasi yang lebih tradisional dan budaya dari agama orang-orang, melemahnya Karimov klaim bahwa semakin luas fundamentalisme menimbulkan ancaman untuk Uzbekistan bertahan hidup.

Tahun 2000-anSunting

Para ahli menganggap bahwa Islam itu sendiri mungkin bukan akar penyebab kerusuhan yang mengespkresikan keluh kesa mereka. Orang-orang melihat politik Islam sebagai sebuah solusi untuk masalah ini. Uzbek penguasa sangat menyangkal bahwa. Pemerintah terhadap (Hizb ut-Tahrir (Partai Pembebasan Islam) dan para pengikut Berkata Nursî dari Turki.[8]

Pemerintah menyalahkan Mei 2005 kerusuhan di Uzbekistan pada tujuan untuk menggulingkan pemerintah Uzbekistan dalam rangka untuk membuat Central Asia teokratis republik. Presiden uzbekistan Islam Karimov "ditempatkan menyalahkan kerusuhan di Islam ekstremis kelompok, label yang ia telah digunakan untuk menggambarkan lawan-lawan politik dalam beberapa tahun terakhir dan bahwa kritikus mengatakan ini digunakan sebagai dalih untuk menjaga represif negara."[9] Hizbut Tahrir telah membantah keterlibatan dalam kerusuhan, tetapi menyatakan simpati dan solidaritas dengan para korban kerusuhan, tegas menyalahkan pada praktik-praktik represif dan korupsi pemerintah.

Lihat jugaSunting

Pranala luarSunting

ReferensiSunting

  1. ^ [1]
  2. ^ [2]
  3. ^ Atabaki, Touraj.
  4. ^ Ibnu Atsir, jilid 8, hal. 396
  5. ^ Katip Celebi. (1943).
  6. ^ Ali, A. (1963).
  7. ^ Muslim di Mantan U. S. S. R
  8. ^ http://www.state.gov/r/pa/ei/bgn/2924.htm
  9. ^ Uzbek mengatakan tentara menembak sembarangan warga sipil New York Times