Kapal perang Ironclad

(Dialihkan dari Ironclad)

Kapal perang Ironclad atau kapal perang berlapis besi (terselubung dengan lempengan besi pada bagian tertentu) adalah jenis kapal perang angkatan laut model terbaru yang sangat populer pada pertengahan abad ke-19.[1] Konstruksi kapal berupa penambahan lapisan besi pada bagian lambung kapal yang sebelumnya memanfaatkan bahan dasar kayu.[2] Konsep ini dikembangkan oleh perancang kapal perang angkatan laut di Eropa dan Amerika Serikat sebagai bentuk perlombaan untuk memenangkan peperangan angkatan laut (navy warfare). Era kapal lapis besi tersebut berlangsung selama kurang lebih lima puluh tahun (1855 - 1905) sebelum meletusnya perang dunia I (1914-1918).[3]

Kapal Perang HMS Warrior

KarakteristikSunting

Terdapat tiga ciri utama pada kapal perang pada era kapal lapis besi ini, yaitu pada bagian Konstruksi, tenaga penggerak, dan persenjataan.[4]

  • Konstruksi. Kedua sisi lambung kapal harus berbahan dasar plat logam. La Gloire menjadi kapal perang lapis besi (ironclad) pertama Angkatan Laut Perancis yang dirancang oleh Dupey de Lome pada tahun 1858. Meskipun dengan keterbatasan teknologi, kapal perang tersebut mulai beroperasi pada tahun 1859. Kapal ini memiliki lapisan besi pada lambung kapal dengan ketebalan 4,5 inci (11 sentimeter) dan dipenuhi dengan 36 artileri di bagian dek depan. Namun konstruksi kapal tersebut tidak lebih besar dan kuat dari buatan angkatan laut Inggris, HMS Warrior, yang selesai dibangun pada tahun 1862. Kapal perang yang dirancang oleh Isaac Watts tersebut memiliki lapisan besi pada kedua sisi lambung setebal 4 inci (10,16 sentimeter) dan diperkuat dengan tambahan dua lapis kayu yang kokoh menjadi kapal perang lapis baja paling canggih di masanya.
  • Tenaga penggerak. Kapal digerakkan dan dioperasikan menggunakan tenaga mesin uap. Dengan memanfaatkan tenaga mesin uap, kapal perang lapis besi HMS Warrior dapat melaju dengan Kecepatan makaimum 14,5 knot (26,85 km/ jam). Baling-baling yang berada di bagian bawah kapal dapat dipindahkan dari poros penggeraknya ke lambung kapal dengan mekanisme yang sederhana. Setelah berakhirnya masa Kapal lapis baja, kapal-kapal perang yang saat itu dikembangkan dengan menggunakan tenaga penggerak berupa turbin.
  • Persenjataan. Memiliki senjata utama berupa meriam-meriam laras panjang dan peluru-peluru yang mampu menghasilkan daya ledakan penghancur. Kelengkapan persenjataan di bagian dek depan kapal HMS Warrior adalah 36 meriam dengan berat 68 pon (30,84 kg) yang dapat menembakkan tiga jenis peluru : standar, case, dan canister dengan jangkauan tembakkan mencapai satu mil (1,6 kilometer). Kemudian 8 meriam Armstrong seberat 110 pon (49,89 kg) yang dapat meluncurkan dua jenis tembakkan dengan jangkauan sasaran sejauh dua mil (3,2 kilometer). Kedua senjata utama dikendalilan oleh tenaga ahli khusus yang dapat mengoperasikan meriam dengan stabil dan terarah. Beberapa perangkat yang tersedia diantaranya; gun turret, muzzle-loading rifted gun, turret machinery, dan pivot mechanism.

Di wilayah Amerika Serikat, peristiwa penting yang terjadi di masa Kapal lapis besi adalah timbulnya konflik antar negara bagian sehingga mengakibatkan perang saudara (civil war). Kapal-kapal perang yang digunakan pada saat perang saudara diantaranya USS Essex, USS Chillicothe, USS Indianola, USS Lavayette dan USS Tuscumbia.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ "Definisi: ironclad, Arti Kata: ironclad". www.artikata.com. Diakses tanggal 2020-02-21. 
  2. ^ Lawrence Sondhaus 2001, hlm. 1: "Throughout the years 1815–30 the wooden sailing ship still ruled the waves, and the wooden ship of the line underwent improvements which prompted the leading navies to consider the traditional third-rate vessel of 74 guns no longer fit for the line of battle."
  3. ^ "Ironclad | ship". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-02-17. 
  4. ^ Richard Hill 2000, hlm. 17: "Its archetypal instrument of sea power, the fighting ship, had three chief characteristics: a metal-skinned hull, steam propulsion and a main armament of guns capable of firing exploding shells."
  5. ^ Angus, Konstam (2002). Union River Ironclad 1861-65 (PDF). Osceola, USA: Osprey Publishing. hlm. 22. ISBN 1841764442. 

Daftar PustakaSunting

Hill, Richard (2000). War At Sea In The Ironclad Age. London: Cassell. hlm. 17. ISBN 0-304-35273-X. 

Sondhaus, Lawrence (2001). Naval Warfare, 1815-1914. New York: Routledge. hlm. 1. ISBN 9780203132234.