Ioannis Apokafkos (†1233)

Ioannis Apokafkos (bahasa Yunani: Ἱωάννης Ἀπόκαυκος, skt. 1155 – 1233) merupakan seorang rohaniwan dan teolog Bizantium. Setelah belajar di Konstantinopel, ia menjadi uskup Nafpaktos dan memainkan peran utama dalam persaingan antara Gereja Epirus dan Patriarkat Ekumenis, diasingkan di Kekaisaran Nicea.

KehidupanSunting

Ioannis Apokaukos lahir pada sekitar tahun 1155. Ia belajar di ibu kota Bizantium, Konstantinopel, di mana dia adalah seorang mahasiswa dengan Manuel I Sarantis, kemudian Patriark Konstantinopel. Mengangkat seorang diaken, melayani di bawah pamandanya, Konstantinos Manasses, uskup Nafpaktos di Yunani.[1]

Pada tahun 1186, ia kembali ke Konstantinopel, di mana ia menjabat sebagai notaris di patriarkat, sebuah pos di mana ia sekali lagi dibuktikan pada tahun 1193. Pada tahun 1199 atau 1200 ia ditunjuk sebagai metropolit Nafpaktos, sebuah jabatan yang dipegangnya sampai tahun 1232, ketika dia pensiun ke sebuah biara di Kozyle dekat Arta, di mana dia meninggal pada tahun berikutnya.[1] Selama masa jabatannya, ia awalnya bentrok dengan penguasa setempat Konstantinos Komnenos Doukas, adik penguasa Kedespotan Epirus, Theodoros Komnenos Doukas. Apokafkos memprotes pemerintahan otoriter Konstantinos dan tuntutan pajak yang berlebihan dari penduduk. Bentrokan menyebabkan pengendapan paksa dan pengasingan dari Apokafkos tahun 1220, dan itu diselesaikan hanya pada bulan Mei 1221 setelah sinode termasuk perwakilan dari sebagian besar tahta senior di Yunani dan domain Epirus.[2] Memang, hubungan antara Konstantinos dan Apokafkos menjadi ramah setelahnya, dan uskup bahkan menyusun encomium untuk menghormatinya.[3] Selama periode yang sama Apokafkos juga muncul, bersama dengan Dimitrios Chomatinos dan Georgios Vardanis, sebagai salah satu pendukung terkemuka Epirus kemerdekaan politik dan gerejawi dari Kekaisaran Nicea, di mana Patriark diasingkan Konstantinopel tinggal setelah kota itu jatuh ke Tentara Salib. Konflik ini bahkan menyebabkan perpecahan antara Gereja Epirus dan Patriarkat.[1]

KaryaSunting

Sejumlah besar korespondensi dan dokumen Apokafkos bertahan hidup. Menurut Ruth Macrides, "surat-surat dan keputusannya, seperti yang dimiliki Chomatinos, sangat penting bagi sejarah hukum dan sosial pada masa itu. Tulisan-tulisannya menunjukkan bahwa ia kurang berpengetahuan di bidang hukum dan kurang tanggap dalam bukunya. aplikasi dari rekannya, yang luar biasa untuk penggambaran yang jelas dan lucu dari kehidupan sehari-hari dan budaya populer".[1]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d Macrides 1991, hlm. 135.
  2. ^ Varzos 1984, hlm. 658–661.
  3. ^ Varzos 1984, hlm. 661–662.

SumberSunting

Bacaan selanjutnyaSunting