Buka menu utama

Neuraminidase inhibitor (NAIs) adalah golongan obat yang menghambat enzim neuraminidase. Obat ini biasa digunakan sebagai obat antivirus karena menghambat fungsi virus neuraminidase virus influenza, dengan mencegah reproduksinya oleh tunas dari sel inang. Oseltamivir (Tamiflu) prodrug, Zanamivir (Relenza), Laninamivir (Inavir), dan Peramivir termasuk dalam kelas ini. Tidak seperti inhibitor M2, yang bekerja hanya melawan influenza A, penghambat neuraminidase menyerang influenza A dan influenza B. Penghambat neuraminidase oseltamivir dan zanamivir disetujui di AS dan Eropa untuk pengobatan dan pencegahan influenza A dan B. Peramivir bertindak dengan sangat mengikat neuraminidase virus influenza dan menghambat aktivasi neuraminidase lebih lama dari pada Oseltamivir atau Zanamivir.Namun, Laninamivir dalam sel secara perlahan dilepaskan ke saluran pernafasan, sehingga menghasilkan aktivitas virus anti-influenza yang tahan lama. Dengan demikian mekanisme aktivitas laninamivir yang tahan lama pada dasarnya berbeda dengan Peramivir.Khasiatnya sangat diperdebatkan dalam beberapa tahun terakhir.Namun, setelah penyakit yang disebabkan oleh H1N1 pada tahun 2009, efektivitas pengobatan dini dengan penghambat neuraminidase dalam mengurangi kasus dan kematian serius dilaporkan terjadi di berbagai negara.Di negara-negara di mana pengobatan penyakit influenza dilakukan dengan menggunakan penghambat neuraminidase di tingkat nasional, laporan statistik menunjukkan catatan kematian yang rendah untuk penyakit simtomatik karena penerapan pengobatan dini secara universal menggunakan NAI.Meskipun oseltamivir banyak digunakan di negara-negara ini, tidak ada wabah yang disebabkan oleh virus yang resistan terhadap oseltamivir dan juga tidak ada penyakit serius yang disebabkan oleh virus tahan oseltamivir yang pernah dilaporkan.Pusat Pengendalian Penyakit Amerika Serikat terus merekomendasikan penggunaan pengobatan oseltamavir untuk orang-orang berisiko tinggi terhadap komplikasi dan orang tua dan mereka yang memiliki risiko lebih rendah yang hadir dalam 48 jam gejala infeksi pertama.Efek samping yang umum termasuk mual dan muntah. Perilaku abnormal anak-anak setelah mengkonsumsi oseltamivir yang telah dilaporkan mungkin merupakan perluasan dari delirium atau halusinasi yang disebabkan oleh influenza.Ini terjadi pada tahap awal penyakit, seperti dalam 48 jam setelah onset penyakit. Oleh karena itu, anak-anak dengan influenza disarankan untuk diamati oleh orang tua mereka sampai 48 jam setelah onset penyakit influenza, terlepas dari apakah anak tersebut diobati dengan NAI.