Buka menu utama
Rayy, adalah salah satu wilayah yang banyak melahirkan tokoh-tokoh muslim kenamaan, antara lain Ibnu Abi Hatim

Ibnu Abi Hatim adalah seorang ahli hadits yang telah mencurahkan sebagian besar waktunya untuk mengkaji hadits Nabi; melakukan perjalanan mencari hadits (bahasa Arab: رحلة) ke berbagai negeri kawasan Islam, melakukan kritik terhadap sanad hadits yang didapatkan, dan banyak menulis karya penting dalam bidang tersebut; termasuk pula dalam bidang lainnya, seperti bidang tafsir, fikih, ushul fikih dan sebagainya.[1] Karena kontribusinya yang demikian besar terhadap Islam, terutama dalam bidang hadits, beserta integritasnya yang tinggi, para ulama memberikan banyak gelar kehormatan terhadap dirinya, antara lain: Al-Imam (seorang imam, panutan), An-Naqid (seorang kritikus), dan sebagainya.[2][3]

Daftar isi

BiografiSunting

Nama, Lahir dan WafatSunting

Ibnu Abi Hatim bernama asli Abu Muhammad Abdurrahman bin Muhammad Abi Hatim bin Idris bin Mundzir bin Dawud bin Mihran bin Al-Handhali Ar-Razi.[2][3][4] Lahir di Rayy pada tahun 240 H. yang bertepatan dengan tahun 854 M. dan wafat pada 327 H. bertepatan dengan 938 M.[1][2][3][4] Dia tumbuh dan berkembang di bawah asuhan langsung sang ayah, Abu Hatim (195 H. - 277 H./811 M. - 890 M.), yang merupakan tokoh besar Islam di masanya, terutama dalam bidang hadits dia disebut sebagai seorang hafidh besar (bahasa Arab: الحافظ الكبير).[2][5]

Pendidikan dan Perjalanan IntelektualSunting

 
Masjdil Haram adalah salah satu tempat yang dikunjungi oleh Ibnu Abi Hatim Ar-Razi dalam rangka menunaikan ibadah haji dalam usianya yang ke 15 tahun

Setelah menyelesaikan kejiannya terhadap Al-Qur'an, Ibnu Abi Hatim Ar-Razi mulai melakukan upaya mengumpulkan hadits dari para ulama yang tinggal di tanah airnya, Rayy, seperti pada ayahnya sendiri, Abu Zur'ah, dan Ibnu Warah; maupun ulama yang luar yang singgah di daerah tersebut, yang pada waktu itu, kawasan Rayy merupakan pusat kesarjanaan hadits.[5] Selain itu, pada tahun 255 H./868 M. atau bertepatan dengan usianya yang ke 15 tahun, dia melakukan ibadah haji bersama sang ayah, yang dilanjutkan kemudian dengan melakukan kunjungan ke Baghdad, Samara, Damaskus, Wasith dan Kufah dalam rangka mengumpulkan hadits, dan sempat berguru kepada Abdullah (213 H. - 290/828 M./903 M.), putra Imam Ahmad bin Hambal; berguru kepada Abbas bin Muhammad Ad-Duri (200 H. - 271 H./816 M. - 884); juga bergeuru kepada Utsman bin Sa'id Ad-Darimi (200 H. - 282 H./816 M. - 895 M.); dan lain-lain.[2][5]

Pada tahun 262 H. atau yang bertepatan dengan 875 M. Ibnu Abi Hatim berkunjung ke Mesir dan Syiria; dia berguru kepada Ar-Rabi' bin Sulaiman, salah seorang ulama yang memiliki reputasi penting dalam menyebarkan paham fikih Imam Syafi'i; berguru kepada Muhammad bin Abdillah bin Al-Hakam (182 H. - 268 H./799 M. - 882 M.); dan lain-lain.[5] Berikutnya pada tahun 264 H./877 M. dia kembali melakukan perjalanan melakukan pengumpulan hadits menuju Isfahan, dan berguru kepada Shalih, putra Imam Ahmad bin Hambal; berguru juga kepada Yunus bin Habib Al-Isfahani dan Ibnu Ashim; sebalum kemudian dia kembali ke Rayy dan menetap di sana hingga akhir hayatnya.[5]

Kontribusi KeilmuanSunting

Ibnu Abi Hatim termasuk pribadi yang produktif; berikut beberapa karya tulisnya:

  1. Bayan Khatha' Muhamad ibnu Ismai'il Al-Bukhari fit Tarikh;
  2. 'Ilalul Hadits;
  3. Kitabul Jarh wat Ta'dil;
  4. Taqdimatul Ma'rifah lil Jarh wat Ta'dil;
  5. Ashlus Sunnah;
  6. Kitab Fadla'ilu Ahlil Bait;
  7. Kitabu Fawa'idur Raziyyin;
  8. Kitab Fawa'idul Kabir;
  9. Kitab Ar-Raddu 'alal Jahmiyah;
  10. Kitabut Tafsir;
  11. Tswabul A'mal;
  12. Zuhduts Tsamaniyah minat Tabi'in;
  13. Adabusy Syafi'i wa Manaqibuh;
  14. Kitab Makkah; dan,
  15. Manaqibu Ahmad.

ReferensiSunting

  1. ^ a b (Indonesia) Badri Yatim, “Abi Hatim, Abdurrahman,” dalam Ensiklopedi Islam, ed. Yunan Yusuf, dkk (Jakarta: Ichtiar Baru van Hoeve, 2005), I, hal. 45.
  2. ^ a b c d e (Arab) Abu Abdillah Muhammad Adz-Dzahabi, Tadzkiratul Huffadh (Beirut: Darul Kutub Al-Ilmiah, 1998), III, hal. 34.
  3. ^ a b c (Arab) Khairuddin Az-Zarkali, Al-A’lam (ttp: Darul Ilmi lil Malayin, 2002), III, hal. 324.
  4. ^ a b (Indonesia) Suryadi, Metodologi Ilmu Rijalil Hadits (Yogyakarta: Madani Pustaka Hikmah), hal. 115
  5. ^ a b c d e (Indonesia) Achmad Lutfi, "Pemikiran Hadis Ibnu Abi Hatim al-Razi," dalam Jurnal Studi Ilmu-ilmu Al-Qur'an dan Hadis (Yogyakarta: Jurusan Tafsir Hadis Fakultas Ushuluddin UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta), vol. 7, no. 2, Juli 2006, hal. 275