Ikatan Penerbit Indonesia

(Dialihkan dari IKAPI)

Ikatan Penerbit Indonesia adalah perhimpunan profesi penerbit buku di Indonesia yang didirikan pada tanggal 17 Mei 1950 di Jakarta. Pendirian Ikatan Dokter Indonesia dipelopori oleh Sutan Takdir Alisjahbana, M. Jusuf Ahmad, dan Achmad Notosoetardjo dalam rangka nasionalisasi perhimpunan setelah kemerdekaan Negara Indonesia. Asas dan prinsip yang diterapkan oleh Ikatan Penerbit Indonesia adalah asas Pancasila, gotong royong dan kekeluargaan.[1]

SejarahSunting

Setelah kemerdekaan Negara Indonesia diproklamasikan pada tanggal 17 Agustus 1945, para pendiri negara berusaha menasionalisasikan segala perserikatan dan perusahaan asing yang ada di Indonesia. Sutan Takdir Alisjahbana, Mochammad Jusuf Ahmad, dan Ahmad Notosoetardjo menngambil inisiasi untuk menyatukan para penerbit buku yang ada di Indonesia ke dalam satu perhimpunan. Oleh karenanya, dibentuklah Ikatan Penerbit Indonesia pada tanggal 17 Mei 1950.

Setelah Ikatan Penerbit Indonesia terbentuk, maka diadakan rapat untuk menentukan para pemangku jabatan. Hasil rapat menetapkan Achmad Notosoetardjo sebagai Ketua dan Sutan Takdir Alisjahbana sebagai wakil ketua. Sedangkan Machmoed ditetapkan sebagai sekretaris, M. Jusuf Ahmad sebagai bendahara, dan John Sirie sebagai komisaris. Pada pendiri Ikatan Penerbit Indonesia terdiri dari empat belas penerbit.[1]

Panca DayaSunting

Ikatan Penerbit Indonesia memiliki satu rumusan cita-cita pendirian organisasi yang ditetapkan pada 4 Juli 1956. Rumusan ini dikenal dengan nama Panca Daya Ikatan Penerbit Indonesia. Panca Daya ini dibuat sebagai bentuk komitmen dan dukungan dalam rangka mencerdaskan bangsa Indonesia, memajukan perbukuan nasional, dan mendukung perkembangan perpustakaan di Indonesia.[1]

Rumusan Panca Daya Ikatan Penerbit Indonesia yaitu:[1]

  • Pendirian perpustakaan desa sebagai bentuk usaha memperluas kesempatan membaca dan meningkatkan jumlah pembaca.
  • Pengembangan penerbitan buku pendidikan dan pengajaran dengan menggratiskan biaya alat pengajaran.
  • Penyebarkan karya cipta sastrawan indonesia melalui ekspor hak cipta dan ekspor buku.
  • Perlindungan hak cipta serta penerbitan buku-buku universitas dan buku-buku kesusastraan.
  • Pengembangan industri grafika untuk keperluan pencetakan buku.

PeranSunting

Ikatan Penerbit Indonesia didirikan sebagai bentuk sumbangan aktif bagi pendidikan dan peningkatan peradaban Indonesia. Dengan demikian, peningkatan literasi nasional menjadi tujuan utamanya. Tujuan ini terkhusus lagi ditujukan bagi kehidupan publik dan perkembangan industri penerbitan buku. Dalam rangka mencapai tujuannya, Ikatan Penerbit Indonesia menjalankan fungsi sebagai sarana dan pusat komunikasi, informasi, konsultasi, advokasi. Selain itu, Ikatan Penerbit Indonesia juga berfungsi memberikan pelatihan untuk industri penerbitan buku di Indonesia.[2]

Secara umum, peran Ikatan Penerbit Indonesia berperan dalam meningkatkan kualitas dan kuantitas penerbitan buku dan memperjuangkan kepentingan anggota dan industri penerbitan buku di Indonesia. Pada skala nasional maupun internasional, Ikatan Penerbit Indonesia berperan dalam menjalin kerja sama dengan pemangku kepentingan dalam bidang penerbitan buku dan turut berkontribusi dalam kegiatan-kegiatannya. Selain itu, Ikatan Penerbit Indonesia juga berperan dalam pengelolaan acara hukum dan kegiatan lain yang sejalan dengan dengan asas Pancasila, gotong royong, dan kekeluargaan.[2]

PimpinanSunting

Pada awal pendirian Ikatan Penerbit Indonesia terdapat 5 jabatan penting yang menjadi pemimpin organisasi yaitu Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris, Bendahara dan Komisaris. Berdasarkan kesepakatan para pendiri, Achmad Notosoetardjo ditetapkan sebagai Ketua dan Sutan Takdir Alisjahbana sebagai Wakil Ketua. Jabatan sekretaris diberikan kepada Machmoed dan jabatan Bendahara diberikan kepada M. Jusuf Ahmad. Sedangkan jabatan Komisaris diberikan kepada John Sirie.[1]

Berikut daftar Ketua Ikatan Penerbit Indonesia di tiap periode:[3]

Periodisasi Ketua Ikatan Penerbit Indonesia
Periode Ketua
1950-1954 Acmad Notosoetardjo
1954-1959 Acmad Notosoetardjo
1959-1963 Drs. Hazil Tanzil
1963-1965 M. Hoetaoeroek, S.H.
1965-1968 M. Hoetaoeroek, S.H.
1968-1973 H. Machmoed
1973-1976 Ajip Rosidi
1976-1979 Ajip Rosidi
1979-1981 Ismid Hadad MPA
1982-1983 Ismid Hadad MPA
1981-1982 Rahmat M.A.S.
1983-1985 Drs. Azmi Syahbuddin
1985-1988 H. Rozali Usman, S.H.
1988-1993 H. Rozali Usman, S.H.
1993-1998 H. Rozali Usman, S.H.
1998-2002 Drs. Arselan Harahap
2002-2006 Ir. Makhfudin Wirya Atmaja, M.M.
2006-2010 Setia Dharma Madjid
2010-2015 Dra. Lucya Andam Dewi, M.Si.
2015-2020 Ir. Rosidayati Rozalina MM

Unit UsahaSunting

Akademi dan Penerbitan Sastra IndonesiaSunting

Pada tahun 2012, Ikatan Penerbit Indonesia mendirikan Akademi dan Penerbitan Sastra Indonesia. Akademi ini didirikan sebagai tempat pendidikan, pembelajaran dan pelatihan literasi, serta penulisan dan penerbitan buku. Akademi ini dapat diakses oleh para penerbit, penulis, editor, akademisi, praktisi media, dan masyarakat umum.[4]

Borobudur AgencySunting

Borobudur Agency merupakan agen penerbitan Ikatan Penerbit Indonesia yang memberikan bantuan promosi dan lisensi hak cipta konten Indonesia ke mancanegara kepada para penulis dan penerbit buku di Indonesia. Buku yang dipromosikan meliputi kategori bacaan populer dan bacaan nonfiksi. Bacaan populer berupa buku anak dan remaja, buku bergambar, buku masakan, buku busana muslim, buku gaya hidup, komik dan novel. Sedangkan buku nonfiksi berupa buku ilmu sosial, buku ilmu seni, buku ilmu budaya Indonesia, dan buku ajar. Borobudur Agency juga melakukan promosi perangkat lunak digital interaktif. Agen penerbitan asing dan penerbit buku menjadi mitra kerja dari Borobudur Agency.[5]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e "Sejarah IKAPI | IKAPI". Diakses tanggal 2020-06-12. 
  2. ^ a b "Tujuan, Fungsi dan Peran Organisasi | IKAPI". Diakses tanggal 2020-06-12. 
  3. ^ "Ketua IKAPI Per Periode | IKAPI". Diakses tanggal 2020-06-12. 
  4. ^ "ALINEA IKAPI | IKAPI". Diakses tanggal 2020-06-12. 
  5. ^ "BOROBUDUR AGENCY | IKAPI". Diakses tanggal 2020-06-12.