Hari Anzac

Hari Anzac adalah hari nasional di Australia dan Selandia Baru untuk memperingati semua warga Australia dan Selandia Baru yang telah bertugas dan gugur dalam seluruh peperangan, konflik dan operasi penjaga perdamaian dan kontribusi juga penderitaan dari mereka yang telah bertugas. Hari Anzac diselenggarakan setiap tahun pada tanggal 25 April untuk menghormati para anggota Angkatan Bersenjata Australia dan Selandia Baru (Australia and New Zealand Army Corps (Anzac)) yang bertempur di Gallipoli melawan Kekaisaran Ottoman selama Perang Dunia I. Hari Anzac juga diperingati di Kepulauan Cook, Niue, Kepulauan Pitcairn, dan Tonga. Sebelumnya Hari Anzac merupakan hari libur nasional di Papua Nugini atau Samoa.

SejarahSunting

Hari Anzac menandai peringatan kampanye pertama yang menyebabkan korban besar bagi pasukan Australia dan Selandia Baru selama Perang Dunia I. Akronim Anzac merupakan kepanjangan dari Australia and New Zealand Army Corps/Angkatan Bersenjata Australia dan Selandia Baru, yang dikenal sebagai tentara Anzac. Hari Anzac menjadi salah satu peristiwa nasional paling penting bagi Australia dan Selandia Baru, [3] hal langka dari dua negara berdaulat yang tidak hanya berbagi hari peringatan yang sama, tetapi membuat hubungan bagi kedua negara melalui namanya. Ketika perang pecah pada tahun 1914, Australia dan Selandia Baru masing-masing telah dikuasai Kerajaan Inggris selama tiga belas dan tujuh tahun.

Kampanye GalipoliSunting

Pada tahun 1915, tentara Australia dan Selandia Baru merupakan bagian dari sebuah ekspedisi Sekutu yang ditetapkan untuk merebut Semenanjung Gallipoli, menurut rencana oleh Winston Churchill untuk membuka jalan ke Laut Hitam untuk angkatan laut Sekutu. Tujuannya adalah untuk merebut Konstantinopel, ibu kota Kekaisaran Ottoman, yang merupakan sekutu Jerman selama perang. Pasukan Anzac mendarat di Gallipoli pada 25 April, dihadapkan perlawanan sengit dari tentara Ottoman yang dipimpin oleh Mustafa Kemal Atatürk. Apa yang telah direncanakan sebagai serangan berani untuk memukul cepat Ottoman keluar dari perang yang kemudian menjadi jalan buntu, dan kampanye berlangsung selama delapan bulan. Pada akhir tahun 1915, pasukan Sekutu dievakuasi setelah kedua belah pihak menderita banyak korban dan mengalami kesulitan besar. Korban jiwa dari pihak Sekutu meliputi 21.255 orang dari Inggris diantaranya 4000 tentara Irlandia dari The Royal Irish Fusiliers, sekitar 10.000 tentara tewas dari Prancis, 8709 orang dari Australia, 2.721 orang dari Selandia Baru, dan 1.358 orang dari India Britania. Berita tentang pendaratan di Gallipoli membuat dampak besar bagi situasi dalam negeri Australia dan Selandia Baru dan 25 April kemudian menjadi hari di mana kedua warga negara mengingat pengorbanan tentara yang telah meninggal dalam perang.Meskipun kampanye Gallipoli gagal mencapai tujuan militer merebut Konstantinopel dan memukul Kekaisaran Ottoman keluar dari perang, tindakan pasukan Australia dan Selandia Baru selama kampanye mewariskan warisan tak terlihat tapi kuat. Penciptaan dari apa yang dikenal sebagai "legenda Anzac" menjadi bagian penting dari identitas nasional di kedua negara. Hal ini telah membentuk cara warga negara Australia dan New Zealand memandang baik masa lalu dan pemahaman mereka saat ini. Heroisme para tentara dalam kegagalan Kampanye Gallipoli membuat pengorbanan mereka menjadi simbol bagi memori kedua negara tersebut, dan sering kali dipercaya sebagai pengamanan psikologis terhadap kemerdekaan bangsa.

Fondasi Hari AnzacSunting

Pada tanggal 30 April tahun 1915, ketika berita pertama mengenai pendaratan tersebut mencapai Selandia Baru, setengah hari libur diumumkan dan kebaktian dadakan diadakan. Di Australia Selatan, Hari Delapan Jam, 13 Oktober 1915 berganti nama menjadi "Hari Anzac" dan karnaval diselenggarakan untuk menggalang dana bagi prajurit yang terluka. Tanggal 25 April secara resmi dinamakan Hari Anzac pada tahun 1916, pada tahun itu ditandai dengan berbagai upacara dan peringatan di Australia dan Selandia Baru, termasuk pawai peringatan di seluruh London yang melibatkan pasukan Australia dan Selandia Baru. Di Selandia Baru ditetapkan sebagai hari libur setengah hari. Buku harian Australia Great War Batalion dan brigade perang menunjukkan bahwa pada tahun pertama peringatan ini, termasuk unit di garis depan, melakukan upaya untuk memperingati memori mereka yang terbunuh pada hari pada dua belas bulan sebelumnya. Sebuah format umum ditemukan dalam buku harian perang dengan tentara Australia dan Selandia Baru untuk dimulainya hari dengan misa masal saat fajar, diikuti pertengahan pagi dengan layanan peringatan, dan setelah makan siang diadakan kegiatan olahraga kemudian diteruskan dengan perjudian dengan dana Batalyon. Ini terjadi di Mesir juga. Di London, lebih dari 2.000 pasukan Australia dan Selandia Baru berbaris melalui jalan-jalan kota. Sebuah headline surat kabar London menjuluki mereka "The Knights of Gallipoli". Pawai yang diadakan di seluruh Australia pada tahun 1916, tentara yang terluka dari Gallipoli menghadiri pawai Sydney dalam konvoi mobil, ditemani oleh perawat. Lebih dari 2.000 orang menghadiri layanan di Rotorua. Untuk tahun sisa perang, Anzac Day digunakan sebagai sebuah kesempatan untuk demonstrasi patriotik dan merekrut kampanye, dan pawai melayani anggota AIF diadakan di kebanyakan kota. Dari 1916 dan seterusnya, di Australia dan Selandia Baru, peringatan Hari Anzac diadakan pada atau sekitar 25 April terutama diselenggarakan oleh prajurit kembali dan anak-anak sekolah bekerjasama dengan pemerintah setempat.

Hari Anzac Sejak Perang Dunia IISunting

Dengan kedatangan Perang Dunia Kedua, Hari Anzac menjadi hari di mana untuk memperingati kehidupan Australia dan Selandia Baru kalah dalam perang serta dan dalam tahun-tahun berikutnya. Makna hari telah lebih diperluas untuk mencakup mereka yang tewas dalam semua operasi militer di mana negara-negara telah terlibat. Hari Anzac pertama kali diperingati di Australian War Memorial pada tahun 1942, namun, karena perintah pemerintah mencegah pertemuan publik yang besar dalam kasus serangan udara Jepang, itu urusan kecil dan bukanlah pawai atau upacara peringatan. Hari Anzac telah diperingati setiap tahun di "Australian War Memorial" sejak itu. Di Selandia Baru, Hari Anzac melihat peningkatan popularitas segera setelah Perang Dunia II. Namun ini berumur pendek, dan pada tahun 1950 banyak orang Selandia Baru telah menjadi antagonis atau acuh tak acuh terhadap hari ini. Sebagian besar ini terkait dengan larangan hukum pada perdagangan pada Hari Anzac, dan larangan oleh otoritas lokal dari acara olahraga dan hiburan lainnya pada hari. Jengkel terutama diucapkan dalam tahun 1953 dan tahun 1959, ketika Anzac Day jatuh pada hari Sabtu. Ada perdebatan publik yang luas tentang masalah ini, dengan beberapa orang menyerukan libur dipindahkan ke terdekat Minggu atau dihapuskan sama sekali. Pada tahun 1966 UU baru Hari Anzac disahkan. Dari tahun 1960-an, tetapi terutama pada 1970-an dan 1980-an, Hari Anzac menjadi semakin kontroversial di Australia dan Selandia Baru. Hari ini digunakan oleh anti-Perang Vietnam demonstran melakukan agitasi terhadap perang dan perang pada umumnya, dan upacara kemudian ditargetkan oleh kaum feminis, aktivis anti-nuklir, aktivis Maori dan lain-lain. Dari sekitar akhir 1980-an, bagaimanapun, ada kebangkitan internasional kepentingan dalam Perang Dunia I dan peringatannya. Partisipasi orang di Hari Anzac meningkat di Australia dan Selandia Baru, dengan orang-orang muda mengambil minat khusus. Protes dan kontroversi menjadi jauh lebih jarang. Australia dan Selandia Baru mengakui 25 April sebagai acara seremonial untuk merefleksikan biaya perang dan untuk mengingat mereka yang berjuang dan kehilangan nyawa mereka untuk negara mereka. Layanan peringatan dan pawai yang diadakan di fajar, saat pendaratan asli, terutama pada peringatan perang di kota-kota di kedua negara dan situs dari beberapa Australia dan pertempuran lainnya yang diakui Selandia Baru dan kerugian terbesar, seperti Villers-Bretonneux di Prancis dan Gallipoli di Turki. Salah satu tradisi Hari Anzac adalah 'tembakan sarapan' (kopi dengan rum ditambahkan) yang terjadi setelah banyak upacara fajar, dan mengingatkan 'sarapan' yang diambil oleh banyak tentara sebelum menghadapi pertempuran. Kemudian pada hari itu, mantan prajurit dan mantan personil militer bertemu dan bergabung dalam pawai melalui kota-kota besar dan banyak pusat yang lebih kecil.

KebangkitanSunting

Menyusul keterlibatan Australia dalam Perang Vietnam, minat Anzac Day mencapai titik terendah. Pada 26 April 1975, surat kabar The Australian menutupi lewat Anzac Day dalam satu cerita. Anzac Day sekarang menarik banyak rekor, dengan peningkatan jumlah mereka yang hadir menjadi pemuda Australia, banyak di antaranya menghadiri upacara terbalut bendera Australia, memakai hijau dan emas T-shirt dan beanies dan dengan tato bendera Australia dicantumkan pada kulit mereka. fenomena ini telah dianggap oleh beberapa orang sebagai refleksi generasi muda Australia yang ingin menghormati pengorbanan yang dilakukan oleh generasi sebelumnya Kritik, bagaimanapun, melihat kebangkitan sebagai bagian dari kebangkitan nasionalisme unreflective di Australia yang sangat didorong oleh kemudian Perdana Menteri Australia John Howard. Beberapa kritikus telah menyarankan bahwa kebangkitan dalam kepentingan umum dalam Anzac Day antara hasil muda dari fakta bahwa Australia muda tidak sendiri mengalami perang. Selama beberapa dekade, ada kekhawatiran bahwa partisipasi muda orang dalam kegiatan Hari Anzac telah menyuntikkan elemen karnaval menjadi apa yang tradisional khidmat. Perubahan ini disorot oleh kinerja konser rock gaya pada 2005 Anzac Cove peringatan selama peserta minum dan tidur antara batu nisan. Setelah acara situs yang tersisa dipenuhi sampah. Pada 2013, sejarawan Jonathan Raja menyatakan keprihatinan tentang meningkatnya popularitas Anzac Day, dengan alasan bahwa "tekanan komersial meningkat mengancam untuk mengubah seratus tahun mendarat di Gallipoli menjadi Big Day Out.

ReferensiSunting

www.anzect.govt.com Diarsipkan 2011-04-27 di Wayback Machine. [1][pranala nonaktif permanen]