Halo adalah waralaba media fiksi ilmiah militer yang berpusat pada serangkaian permainan video yang dikelola dan dikembangkan oleh 343 Industries, sebuah divisi dari Xbox Game Studios. Halo pada awalnya dikembangkan oleh Bungie Studios. Serial ini berpusat pada perang antarbintang antara manusia dan aliansi alien yang dikenal sebagai Covenant. Covenant, dipimpin oleh para pemimpin agama mereka yang disebut para Prophet, menyembah peradaban kuno yang dikenal sebagai Forerunner, yang binasa saat mengalahkan parasit Flood. Fokus sentral dari waralaba ini dibangun berdasarkan pengalaman dari Master Chief John-117, salah satu dari sekelompok tentara super yang diberi nama Spartan, dan rekannya yang berupa kecerdasan buatan (AI), Cortana. Karakter lain, seperti Noble Six dari Halo: Reach, juga diperkenalkan dalam seri ini. Istilah "Halo" mengacu pada Halo Array: sejumlah senjata super yang sangat besar, dapat dihuni, dan berbentuk cincin yang diciptakan oleh para Forerunner untuk menghancurkan Flood, tetapi yang dianggap oleh Covenant sebagai artefak agama yang jika diaktifkan, akan memindahkan mereka menuju Perjalanan yang Hebat untuk bertemu dengan para Forerunner. Cincin Halo mirip dengan Orbital dalam novel Culture buatan Iain M. Banks, dan sedikit mirip dengan konsep Ringworld karya penulis Larry Niven.[1][2][3][4]

Halo
Halo (series) logo.svg
GenrePenembak orang pertama
Pengembang
PenerbitMicrosoft Studios
Platform
Asal platformXbox
Rilis pertamaHalo: Combat Evolved
15 November 2001
Rilis terakhirHalo Wars 2
21 Februari 2017

Permainan dalam seri ini mendapat pujian kritis, dengan yang asli dianggap sebagai "aplikasi pembunuh" dari Xbox.[5] Ini mengarah pada istilah "Halo killer" yang digunakan untuk menggambarkan permainan konsol yang bercita-cita, atau dianggap, lebih baik daripada Halo.[6] Didorong oleh keberhasilan Halo: Combat Evolved dan oleh kampanye pemasaran dari penerbit Microsoft, sekuelnya mengalami penjualan yang memecahkan rekor.[7][8][9] Permainan ini telah terjual lebih dari 65 juta kopi di seluruh dunia, dengan permainan itu saja meraup hampir $ 3,4   miliar.[10][11] Halo telah menjadi salah satu waralaba media terlaris sepanjang masa dan salah satu waralaba permainan video terlaris.

Penjualan game yang kuat menyebabkan ekspansi waralaba ke media lain. Ada beberapa novel terlaris, novel grafis, dan produk berlisensi lainnya. Halo Wars membawa waralaba ini ke dalam wilayah genre permainan video baru, sebagai permainan strategi waktu nyata, sedangkan permainan lainnya dalam seri ini adalah penembak orang pertama. Di luar trilogi aslinya, Bungie mengembangkan ekspansi Halo 3: ODST, dan sebuah prekuel, Halo: Reach, proyek terakhir mereka untuk waralaba ini. Remake definisi tinggi dari game pertama, berjudul Halo: Combat Evolved Anniversary, dirilis pada 15 November 2011, sepuluh tahun setelah rilis aslinya. Angsuran baru dalam seri kedua game, Halo 4, dirilis pada 6 November 2012. Halo: Master Chief Collection, kompilasi remaster dari empat judul utama Halo, dirilis untuk Xbox One pada 11 November 2014.[12] Pada Oktober 2015, Halo 5: Guardians dirilis. Pada bulan Februari 2017, Halo Wars 2 dirilis. Pada bulan Juni 2018, angsuran utama berikutnya dari seri Halo diumumkan sebagai Halo Infinite, yang akan dirilis pada Q4 tahun 2020. Pada bulan Maret 2019, Halo: Master Chief Collection diumumkan untuk PC Windows, bersama dengan versi remaster Halo: Reach yang juga akan disertakan dalam Xbox One dan versi PC dari The Master Chief Collection.

PremisSunting

Di masa lalu yang jauh, ras yang kuat yang disebut Forerunner melawan parasit asing yang dikenal sebagai Flood. Flood yang menyebar melalui pewabahan kehidupan, menyapu sebagian besar Galaksi Bima Sakti. Telah menghabiskan semua strategi lainnya, Forerunner menyusun Halo Array — megastruktur berbentuk senjata dan senjata pilihan terakhir yang akan menghancurkan semua makhluk hidup di galaksi untuk menghentikan Flood. Menunda pengaktifannya selama mungkin, Forerunner mengaktifkan cincin itu dan menghilang.[13]

Hampir seratus ribu tahun kemudian di abad ke-26, umat manusia — di bawah naungan Komando Luar Angkasa Perserikatan Bangsa-Bangsa, atau UNSC — menjajah banyak planet berkat pengembangan perjalanan "slipspace" yang lebih cepat dari cahaya. Ketegangan antara pemerintah dan koloni yang menginginkan kemerdekaan memicu bentrokan keras. UNSC mensponsori Proyek SPARTAN-II untuk menciptakan kelompok tentara super elit yang ditingkatkan, yang tujuannya adalah untuk menekan pemberontakan secara diam-diam.[14] Pada tahun 2525, dunia manusia diserang oleh aliansi teokratis dari ras alien yang dikenal sebagai Covenant. Kepemimpinan Covenant menyatakan manusia adalah ras yang sesat dan penghinaan terhadap dewa-dewa mereka — Para Forerunner — dan memulai perang suci genosida. Teknologi dan jumlah Covenant memberikan mereka keunggulan yang menentukan. Sedangkan meski Spartan dinilai efektif, jumlahnya terlalu sedikit untuk mengubah jalannya pertempuran. Setelah Covenant menginvasi Reach, markas besar terakhir UNSC di samping Bumi, Master Chief Spartan John 117 menjadi salah satu dari sedikit Spartan yang tersisa.

Penemuan kembali cincin Halo membuat manusia menentang Covenant, yang percaya bahwa cincin-cincin adalah alat transendensi, bukan kehancuran. Master Chief dan kecerdasan buatannya Cortana berperan penting dalam penghancuran cincin Halo untuk menghentikan Covenant dan ancaman Flood. Covenant mengalami perang saudara akibat pengungkapan bahwa agama mereka salah, dan mantan komandan Covenant Arbiter dan rasnya, Sangheili, membantu manusia menghentikan kepemimpinan Covenant untuk mengaktifkan Halo Array. Perang Manusia-Covenant berakhir meskipun konflik terus berlanjut di seluruh alam semesta. UNSC menciptakan generasi baru Spartan, dan ketegangan antara UNSC dan koloni berlanjut.

Seri permainanSunting

Garis waktu tahun perilisan
2001Halo: Combat Evolved
2002
2003
2004Halo 2
2005
2006
2007Halo 3
2008
2009
2010Halo: Reach
2011Halo: Combat Evolved Anniversary
2012Halo 4
2013Halo: Spartan Assault
2014Halo: The Master Chief Collection
2015
2016
2017Halo Wars 2
2018Halo: Fireteam Raven
2019
2020Halo Infinite

Trilogi asliSunting

Permainan trilogi Halo utama dikembangkan oleh Bungie, dan merupakan penembak orang pertama di mana pemain mengalami aksi paling banyak dari perspektif protagonis.[15] Judul pertama dalam seri ini adalah Halo: Combat Evolved on Xbox, dirilis pada 15 November 2001.[16] Permainan ini awalnya dimaksudkan untuk dirilis untuk Windows dan Mac OS, sampai pembelian Microsoft atas Bungie pada tahun 2000 menyebabkan permainan tersebut menjadi judul peluncuran Xbox-nya dan menunda rilis apa pun untuk platform komputer pribadi selama 2 tahun.[17][18] Halo: Combat Evolved memperkenalkan banyak gameplay dan tema plot yang umum untuk seluruh trilogi ini. Pemain bertarung dengan berbagai alien dengan berjalan kaki dan dengan kendaraan untuk mencapai tujuan, sambil berusaha mengungkap rahasia Halo. Salah satu konsep yang diperkenalkan dalam Halo: Combat Evolved, adalah membatasi jumlah senjata yang bisa dibawa oleh pemain menjadi dua, memaksa mereka untuk memilih dengan hati-hati persenjataan pilihan mereka.[19] Pemain bertarung dengan serangan jarak jauh dan jarak dekat, serta sejumlah granat. Bungie menyebut format "senjata-granat-senjata jarak dekat" sebagai "Segitiga Emas Halo",[20] yang secara fundamental tetap tidak berubah sepanjang trilogi. Dalam Halo: Combat Evolved, kesehatan pemain diukur dalam poin hit dan perisai energi yang terus diisi ulang. Sekuelnya melepaskan sistem hit point, meskipun muncul kembali dalam spin-off.[21] Port Windows dan Mac OS X kemudian dikembangkan oleh Gearbox Software, dan dirilis pada 30 September dan 11 November 2003.[22][23] Ekspansi yang berdiri sendiri, berjudul Halo: Custom Edition, dirilis eksklusif untuk Windows dan memungkinkan pemain untuk membuat konten khusus untuk permainan ini.

Sekuelnya, Halo 2 dirilis di Xbox pada 9 November 2004, dan kemudian untuk Windows Vista pada 17 Mei 2007. Untuk pertama kalinya, permainan ini dirilis dalam dua edisi berbeda: edisi standar hanya dengan cakram gim dan pengemasan Xbox tradisional, serta Edisi Kolektor dengan kasing aluminium yang dirancang khusus, bersama dengan bonus DVD tambahan, buklet tambahan, dan manual pengguna yang sedikit berbeda. Halo 2 memperkenalkan elemen-elemen gameplay baru, di antaranya adalah kemampuan untuk memegang dan menembakkan dua senjata secara bersamaan, yang dikenal sebagai "penggunaan ganda".[24] Tidak seperti pendahulunya, Halo 2 sepenuhnya mendukung multiplayer online melalui Xbox Live. Gim ini menggunakan "matchmaking" untuk memudahkan bergabung dengan pertandingan daring dengan mengelompokkan pemain yang mencari jenis permainan tertentu.[24] Ini adalah perubahan dari pendekatan "daftar server" yang lebih tradisional, yang digunakan untuk menemukan kecocokan dalam game online saat itu. Setelah dirilis, Halo 2 menjadi permainan yang dimainkan oleh kebanyakan orang di layanan Xbox Live minggu itu. Permainan ini mempertahankan gelar ini selama lebih dari dua tahun - Durasi terpanjang yang dialami oleh permainan manapun.[25]

Halo 3 adalah permainan terakhir dalam trilogi Halo utama, mengakhiri arc cerita yang dimulai di Halo: Combat Evolved.[26] Gim ini dirilis di Xbox 360 pada 25 September 2007.[27] Permainan ini menambah seri kendaraan, senjata, dan kelas item yang disebut peralatan.[28] Gim ini juga menyertakan alat pengeditan peta terbatas, yang dikenal sebagai Forge, yang memungkinkan pemain untuk memasukkan objek gim, seperti senjata dan peti, ke dalam geometri peta multipemain yang ada.[20] Pemain dapat menyimpan rekaman sesi permainan mereka dan melihatnya sebagai video dari sudut manapun.[29]

Pada E3 2014, Microsoft dan 343 Industries mengumumkan Halo: The Master Chief Collection, dirilis pada 11 November 2014, untuk Xbox One. Permainan ini mencakup mode kampanye dan multipemain penuh Halo: Combat Evolved, Halo 2, Halo 3, dan Halo 4. Kampanye Halo 3: ODST kemudian dirilis sebagai konten yang dapat diunduh, dan gratis bagi mereka yang membeli The Master Chief Collection selama akhir 2014.

Dampak budayaSunting

Trilogi utama, terutama protagonisnya, dianggap ikon dan simbol permainan video saat ini. Replika lilin dari Master Chief dibuat oleh Madame Tussauds di Las Vegas, di mana Pete Wentz membandingkan karakter tersebut dengan karakter terkenal dari generasi sebelumnya seperti Spider-Man, Frodo, dan Luke Skywalker.[30] Penulis The Escapist, Roger Travis membandingkan cerita Halo dengan Virgil Aeneid, mengatakan perjuangan agama dan politik dijelaskan dalam permainan tersebut berkaitan dengan tradisi epik modern.[31] GamesTM menyatakan Halo: Combat Evolved "mengubah pertarungan video game selamanya", dan Halo   2 memamerkan Xbox Live sebagai alat untuk komunitas.[15] GameDaily mencatat peluncuran Halo 2 adalah 'secara mudah sebanding dengan peluncuran terbesar di sektor lain dari industri hiburan', menandai pertama kalinya peluncuran permainan video menjadi acara budaya utama di Amerika Serikat.[32] Majalah Time memasukkan waralaba Halo dalam "2005 Time 100", menyoroti bahwa dalam sepuluh minggu pertama setelah rilis Halo 2, para pemain telah menghabiskan 91 juta jam gabungan memainkan permainan online Halo.[33] Laporan The New York Times mencatat keberhasilan Halo 3 sangat penting bagi Microsoft, membujuk konsumen untuk membeli Xbox 360 yang mengalami penurunan penjualan dibandingkan dengan Nintendo Wii, serta membantu mengembalikan citra konsol. Pada tanggal 25 September 2007, tanggal rilis untuk Halo 3, saham Microsoft naik 1,7% berdasarkan ekspektasi penjualan untuk game tersebut.[34] Halo telah digambarkan sebagai seri yang "telah menemukan kembali genre yang tidak tahu bahwa ia perlu diciptakan kembali", dengan aspek-aspek dari trilogi utama beberapa kali ditiru dalam permainan penembak orang pertama lainnya.[35]

Variety menyebut Halo "setara dengan Star Wars".[36]

MachinimaSunting

Sebagai seri permainan video populer dengan basis penggemar yang besar dan aktif, trilogi Halo telah memunculkan serangkaian produksi video di media hiburan yang sedang berkembang, machinima.[37] Hampir semua rekaman machinima berbasis Halo diambil dari mode multi pemain dari trilogi utama. Sebagian besar produksi dengan latar di luar Halo kanon, sementara yang lain didasarkan pada fiksi penggemar yang berkaitan erat dengan cerita. Halo 3 mencakup fungsi film simpanan yang memungkinkan sudut kamera tidak dimungkinkan pada permainan sebelumnya dan fitur lain yang menyederhanakan produksi. Permainan ini telah menjadi salah satu alat paling populer untuk menghasilkan machinima, dan Microsoft memperbarui perjanjian lisensi penggunanya untuk memungkinkan distribusi film-film semacam itu secara nonkomersial.[38]

Produksi machinima yang terkenal adalah serial komedi Red vs. Blue dibuat oleh Rooster Teeth Productions. Machinima ini telah mencapai tingkat kesuksesan yang tak tertandingi dalam machinima Halo secara khusus, dan machinima secara umum. Machinima ini dikreditkan sebagai penarik perhatian pada genrenya.[39][40] Red vs Blue menghasilkan pendapatan tahunan sebesar US $200.000, dan episode promosi khusus dirilis oleh Bungie.[39] Seri pertama, The Blood Gulch Chronicles, berakhir pada 28 Juni 2007, setelah 100 episode reguler dan berbagai video promosi.[41] Serial berikutnya termasuk The Recollection, yang berisi lebih banyak unsur dramatis dari pendahulunya yang bergenre komedi,[42] Project Freelancer, The Chorus Trilogy, Anthology, dan The Shisno Paradox. Seri machinima lainnya termasuk Arby 'n the Chief, Fire Team Charlie, The Codex, dan acara wawancara dalam game This Spartan Life.

ReferensiSunting

  1. ^ Sones, Benjamin E. (2000-07-14). "Bungie dreams of rings and things, part 2". Computer Games Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2005-04-08. Diakses tanggal 13 April 2013. we don't want people to think this is the game of Niven's Ringworld, simply because it takes place on a ring-shaped artificial world… you'd be surprised how often people assume this. ... structurally it's more similar to the "orbitals" in Iain M. Banks' Culture novels. 
  2. ^ Cuddy, Luke (2011-06-07). Halo and Philosophy: Intellect Evolved. Open Court. ISBN 978-0812697186. [...] Banks put out the Culture series of books, which envisions a slightly smaller structure called an "orbital" -- probably closer to the Halo structures [...] 
  3. ^ Perry, Douglas C. (May 17, 2006). "The Influence of Literature and Myth in Videogames". IGN. Ziff Davis. hlm. 6. Diakses tanggal August 12, 2007. [Frank O'Connor, Bungie] The idea of a Ringworld, first posited in sci-fi by Larry Niven in his novel of the same name, is actually a variation of a Dyson Sphere, a fantastically impossible object described by the 20th century physicist, Freeman Dyson... icosohedron-shaped artificial worlds have also been used by Iain M. Banks and others because they are cool. And that's why we used one. 
  4. ^ Grazier, Kevin R. (May 2, 2007). "Halo Science 101". Gamasutra. Diakses tanggal August 12, 2007. 
  5. ^ Craig Glenday, ed. (March 11, 2008). "Hardware History II". Guinness World Records Gamer's Edition 2008. Guinness World Records. Guinness. hlm. 27. ISBN 978-1-904994-21-3. 
  6. ^ Islam, Zak (July 11, 2011). "Respawn Entertainment's Next Game Will be Halo Killer". PlayStation LifeStyle. Diakses tanggal July 23, 2012. 
  7. ^ GamePro.  Tidak memiliki atau tanpa |title= (bantuan);
  8. ^ Parker, Laura (September 23, 2007). "The $300m space invader". The Sydney Morning Herald. Diakses tanggal June 3, 2008. 
  9. ^ Slodkowski, Antoni; Izumi, Sachi (September 16, 2010). "Microsoft "Halo: Reach" sales hit $200 million on 1st day". Reuters. Diakses tanggal June 13, 2011. 
  10. ^ Sliwinski, Alexander (November 12, 2012). "Halo 4 made $220 million day one, on track to $300 million in first week". Joystiq. AOL. Diakses tanggal November 12, 2012. 
  11. ^ Orry, James (December 6, 2012). "Halo 4 sales in the region of 4 million, next game in series already underway". VideoGamer.com. Diakses tanggal December 6, 2012. 
  12. ^ Gies, Arthur. "Halo: The Master Chief Collection review: the library". Polygon. Vox Media. Diakses tanggal November 11, 2014. 
  13. ^ "The Halo Universe 101". halo.xbox.com. Microsoft. Diarsipkan dari versi asli tanggal April 25, 2010. Diakses tanggal November 19, 2009. 
  14. ^ "The Halo Timeline". Xbox.com. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 24, 2007. Diakses tanggal July 30, 2009. 
  15. ^ a b "Hail to the Chief". gamesTM (61): 30–41. September 2007. 
  16. ^ "Halo on Metacritic". Metacritic. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 29, 2007. Diakses tanggal June 11, 2007. 
  17. ^ "Inside Bungie: History". Bungie. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 2, 2006. Diakses tanggal June 19, 2006. 
  18. ^ "Microsoft to Acquire Bungie Software". Microsoft. June 19, 2000. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 1, 2006. Diakses tanggal March 11, 2008. 
  19. ^ Fielder, Joe (November 9, 2001). "Halo: Combat Evolved review at GameSpot". GameSpot. Diakses tanggal August 2, 2006. 
  20. ^ a b Rujukan kosong (bantuan) 
  21. ^ Accardo, Sal (November 15, 2001). "GameSpy's review of Halo: Combat Evolved for the Xbox". GameSpy. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 19, 2006. Diakses tanggal September 2, 2006. 
  22. ^ "Halo: Combat Evolved PC version on Metacritic". Metacritic. Diakses tanggal August 22, 2006. 
  23. ^ "Halo: Combat Evolved Mac version at GameSpot". GameSpot. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 10, 2004. Diakses tanggal August 22, 2006. 
  24. ^ a b "Halo Retrospective: Halo 2". UGO Networks. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 10, 2008. Diakses tanggal February 19, 2008. 
  25. ^ "Halo 2 tops Live most-played list". Eurogamer. February 21, 2006. Diakses tanggal December 10, 2006. 
  26. ^ Achronos; Bungie (May 9, 2006). "Halo 3 Announced". Inside Bungie. Bungie. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 4, 2008. Diakses tanggal August 6, 2007. 
  27. ^ Luke Smith (May 15, 2007). "Finish the Fight on September 25, 2007". Bungie. Diarsipkan dari versi asli tanggal May 18, 2007. Diakses tanggal May 16, 2007. On September 25, 2007, players will be able to finish the fight they started in Halo: Combat Evolved and continued in Halo 2. Halo 3 will release in Europe on September 26, 2007 
  28. ^ Goldstein, Hilary (August 10, 2007). "Burn, Baby! Burn!". IGN. hlm. 1–2. Diakses tanggal August 10, 2007. 
  29. ^ "Finish the Fight". Edge (UK) (179): 66–77. September 2007. ISSN 1350-1593. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 30, 2007. Diakses tanggal August 7, 2007. 
  30. ^ "Master Chief Invades Madame Tussauds". Microsoft. September 10, 2007. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 16, 2007. Diakses tanggal September 21, 2007. 
  31. ^ Travis, Roger (October 10, 2006). "Bungie's Epic Achievement: Halo and the Aeneid". The Escapist. Diakses tanggal December 10, 2007. 
  32. ^ Brightman, James (November 17, 2004). "Halo 2's Success A Part of Pop Culture". GameDaily. Diarsipkan dari versi asli tanggal February 20, 2009. Diakses tanggal November 13, 2007. 
  33. ^ Grossman, Lev (April 18, 2005). "The Halo Trinity: Making Games That Matter". Time. Diakses tanggal November 13, 2007. 
  34. ^ Schiesel, Seth (September 26, 2007). "Halo 3 Arrives, Rewarding Gamers, and Microsoft". The New York Times. Diakses tanggal November 13, 2007. 
  35. ^ Beatty, D'Marcus. "Halo Influence on the Gaming Industry". CheatCC.com. Diakses tanggal November 13, 2007. 
  36. ^ Graser, Mark (September 4, 2010). "'Halo': the care and feeding of a franchise". Variety. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 2, 2010. Diakses tanggal October 2, 2010. 
  37. ^ Chong, David (April 15, 2008). "Turning video games into movies". Marketplace. American Public Media. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 27, 2011. Diakses tanggal May 12, 2008. 
  38. ^ Price, Peter (October 16, 2007). "Machinima waits to go mainstream". BBC. Diakses tanggal February 11, 2009. 
  39. ^ a b Craig Glenday, ed. (March 11, 2008). "Record-Breaking Shooting Games: Halo". Guinness World Records Gamer's Edition 2008. Guinness World Records. Guinness. hlm. 98–99. ISBN 978-1-904994-21-3. 
  40. ^ Thompson, Clive (August 7, 2005). "The Xbox Auteurs". The New York Times. Diakses tanggal January 8, 2006. 
  41. ^ Kohler, Chris (June 26, 2007). "Machinima Series Red vs. Blue Ends Tour of Duty". Wired. Diakses tanggal June 13, 2011. 
  42. ^ Gallaga, Omar (March 27, 2007). "Game Over [Final Edition]". Austin American-Statesman. hlm. F1. 

Pranala luarSunting