Buka menu utama

Hadiah Adinegoro adalah sebuah penghargaan tertinggi bagi karya jurnalistik di Indonesia yang dipilah dari tulisan-tulisan bertema "Pembangunan Nasional" yang dimuat oleh media cetak.[1] Penghargaan ini dimaksudkan untuk meningkatkan mutu jurnalistik Indonesia ini diberikan sejak tahun 1974 oleh Yayasan Hadiah Jurnalistik Adinegoro, yakni Persatuan Wartawan Indonesia disingkat PWI.[1] [2]

Djamaluddin Adinegoro
234px
Hadiah Adinegoro adalah sebuah penghargaan di bidang jurnalistik tertinggi di Indonesia, nama Adinegoro diambil dari Djamaluddin Adinegoro, seorang pelopor jurnalistik Indonesia
LahirDjamaluddin
(1904-08-14)14 Agustus 1904
Bendera Belanda Talawi, Sawahlunto, Hindia Belanda
Meninggal8 Januari 1967(1967-01-08) (umur 62)
Bendera Indonesia Jakarta
KebangsaanBendera Indonesia Indonesia
PekerjaanWartawan, sastrawan
Dikenal atasPelopor jurnalistik Indonesia
Suami/istriAlidas
Orang tuaUsman Bagindo Khatik (ayah)
Sadarijah (ayah)

Awalnya, penghargaan ini dikategorikan ke dalam delapan kategori, yakni fotografi, karikatur, Tajuk rencana, Film dan Budaya, metropolitan, Olahraga, pedoman penghayatan dan pengamalan Pancasila dan luar negeri.[2] Tetapi sejak tahun 1983 hanya ada satu Piala Adinegoro, yang diberikan kepada pemenang utama karya jurnalistik di bidang pembangunan nasional.[1] Bagi karya foto, karikatur, dan karya tulis lainnya disediakan Piala PWI Jaya.[1]

Tulisan-tulisan bertema pembangunan yang pernah meraih hadiah ini ialah Kamus Kemajuan, Melawat ke Barat, Perang Dunia I, Tiongkok Pusaran Asia,Revolusi dan Kebudayaan, Filsafat Ratu Dunia, Atlas Tanah Air, Ilmu Jiwa Seseorang.[2]

ReferensiSunting