Hadaikum

eon waktu geologis pertama, dimulai dengan pembentukan Bumi sekitar 4.6 miliar tahun yang lalu
(Dialihkan dari Hadean)

Hadaikum atau Hadean (pengucapan: /ˈhdiən, hˈdən/ hay-DEE-ən-,_-hay-DEE-ən) adalah eon geologi sebelum Arkean. Periode ini dimulai sejak pembentukan Bumi (sekitar 4.54 miliar tahun lalu) hingga berakhirnya pada kurang lebih 3.8 miliar tahun yang lalu, walaupun waktu berakhir ini bervariasi menurut sumber-sumber yang berbeda. Namanya diambil dari "Hades", bahasa Yunani untuk "tak tampak" atau "neraka" dan menggambarkan dunia bawah atau merujuk pada kondisi Bumi pada saat itu. Ahli geologi Preston Cloud menciptakan istilah ini pada tahun 1972, awalnya untuk memberi nama periode sebelum batuan yang paling awal ditemukan.[1][2] W. B. Harland selanjutnya memberikan istilah yang hampir sinonim: "periode Priskoan" dari priscus, kata dalam bahasa Latin yang berarti 'kuno'.[3] Teks-teks yang lebih tua menggunakan istilah sederhana "Pra-Arkean"[4][5] sedangkan pada abad ke-19 dan abad ke-20 umum digunakan istilah "Azoik" yang artinya tanpa atau sebelum kehidupan untuk merujuk pada periode ini.

C. Goldblatt et.al mengajukan pembagian geokronologis pada Eon Hadean (bersama dengan Chaotian)
Hadaikum / Hadean
~4600 – 4000 Ma
Hadean.png
Kesan seniman tentang pemandangan Hadaikum.
Kronologi
Pembagian yang diusulkanLihat teks
Etimologi
SinonimPeriode Priskoan
Harland et al., 1989
Informasi penggunaan
Benda angkasaBumi
Definisi
Satuan stratigrafiLapisan eon (eonothem)
Pertama kali diusulkan olehPreston Cloud, 1972
Formalitas rentang waktuTidak resmi
Definisi batas bawahPembentukan Bumi
Batas bawah GSSPN/A
GSSP diratifikasiN/A
Definisi batas atasDidefinisikan secara Kronometrik
Batas atas GSSPN/A
GSSP diratifikasiN/A

Pada Periode ini, sehari di Bumi berlangsung 4-6 jam, karena jaraknya yang lebih dekat ke Matahari.[6]

PembagianSunting

Pada 2010, Craig Goldblatt dan rekan-rekannya mengusulkan pembagian eon Hadean. Hasilnya adalah Hadean akan dibagi menjadi tiga Era dan enam Periode, dengan masing-masing periode memiliki setidaknya satu peristiwa yang mewakili waktu dimulainya periode tersebut. Bagaimanapun, proposal milik Goldblatt masih belum diresmikan oleh ICS. Dibawah ini adalah pembagiannya:

Eon Era Periode Kala Waktu dimulainya Periode Peristiwa yang mewakili
Hadean Neohadean Prometheum Imbrium sekitar 3900-3800 Jtl Terbentuknya kerak Arkean
Nektarium sekitar 4000-3950 Jtl Migrasi orbit Neptunus ke dekat sabuk Kuiper. Late Heavy Bombardment terjadi.
Akastium 4100 Jtl Terbentuknya Gneis Acasta, fragmen batuan tertua yang masih wujud.
Mesohadean Prokrusteum 4200 Jtl Proses awal terbentuknya Benua
Kanadium 4300 Jtl Terbentuknya formasi batuan tertua, Sabuk Batuhijau Nuvvuagittuq, di Kanada
Paleohadean Jakobium 4490 Jtl Batuan tertua, zirkon, dalam wujud granit, muncul
Hephaesteum 4500 Jtl Terbentuknya lapisan dalam Bumi (mantel dan inti), serta terbentuknya kerak Bumi

PeristiwaSunting

  • 4.52 Gya: Terbentuknya bulan karena Bumi bertubrukan dengan Theia.
  • 4.41 Gya: Bukti tertua air di Bumi. Dalam bentuk apapun air tersebut, sudah dapat dipastikan bahwa air itu akan sangat asam (acidic).
  • 4.4 Gya: Mineral tertua yang pernah ditemukan – kristal zirkon yang ditemukan di Narryer Gneiss Terrane di Australia.
  • 4.28 Gya: Bukti tertua kehidupan.
  • 4.1 Gya: Late Heavy Bombardment dimulai.

Bebatuan HadaikumSunting

Dalam dasawarsa terakhir abad ke-20, ahli geologi mengidentifikasi beberapa batuan Hadean dari Greenland Barat, Kanada Barat laut, dan Australia Barat. Pada tahun 2015, jejak mineral karbon yang ditafsirkan sebagai "sisa-sisa kehidupan biotik" ditemukan di batuan berusia 4,1 miliar tahun di Australia Barat.[7][8]

Kristal zirkon tertua, tertutup dalam konglomerat batu pasir bermetamorfosis di Jack Hills dari Narryer Gneiss Terrane di Australia Barat, berumur 4,404 ± 0,008 Ga. Zirkon ini sedikit outlier, dengan zirkon tertua secara konsisten jatuh lebih dekat ke 4,35 Ga[9]—sekitar 200 juta tahun setelah hipotesis waktu pembentukan Bumi.

Di banyak wilayah lain, xenolit (atau peninggalan) zirkon Hadean yang tertutup di batuan yang lebih tua menunjukkan bahwa batuan yang lebih muda telah terbentuk di terran yang lebih tua dan telah memasukkan beberapa material yang lebih tua. Salah satu contoh terjadi di dataran tinggi Guiana dari Formasi Iwokrama di Guyana selatan di mana inti zirkon telah berumur 4,22 Ga.[10]

Atmosfer dan samudraSunting

Air dalam jumlah yang cukup besar seharusnya ada dalam materi yang membentuk Bumi.[11] Molekul air akan lolos dari gravitasi bumi dengan lebih mudah ketika massanya kurang besar selama pembentukannya. Hidrogen dan helium diperkirakan akan terus lepas (bahkan hingga sekarang) karena pelepasan atmosfer.

Bagian dari planet kuno itu berteori telah terganggu oleh tubrukan besar, yang seharusnya menyebabkan pencairan satu atau dua wilayah besar Bumi. Komposisi bumi sekarang menunjukkan bahwa tidak ada peleburan kembali yang sempurna karena sulit untuk melelehkan sepenuhnya dan mencampur massa batuan yang besar.[12] Namun, sebagian kecil material seharusnya telah diuapkan oleh fenomena ini, membentuk atmosfer uap batuan di sekitar planet muda. Uap batuan akan mengembun dalam waktu dua ribu tahun, meninggalkan volatil panas yang mungkin menghasilkan atmosfer CO2 yang padat dengan hidrogen dan uap air. Lautan air cair ada walau suhu permukaan 230°C (446°F) karena tekanan atmosfer di atas 27 atmosfer, yang disebabkan oleh atmosfer karbon dioksida yang padat, air masih cair. Saat pendinginan berlanjut, subduksi dan pelarutan dalam air laut melenyapkan sebagian besar karbon dioksida dari atmosfer tetapi levelnya berosilasi liar saat siklus permukaan dan mantel baru muncul.[13]

Studi zirkon telah menemukan bahwa air cair pasti sudah ada sejak 4,4 miliar tahun yang lalu, segera setelah pembentukan Bumi.[14] Studi ini memerlukan bukti kehadiran atmosfer. Teori Bumi awal yang keren mencakup rentang dari sekitar 4,4 hingga sekitar 4,1 miliar tahun.

Sebuah studi tahun 2008 tentang zirkon menemukan bahwa batuan Hadean di Australia mengandung mineral yang menunjukkan keberadaan lempeng tektonik sejak 4 miliar tahun yang lalu (sekitar 600 juta tahun setelah pembentukan Bumi).[15][16] Jika ini benar, waktu ketika Bumi menyelesaikan transisinya dari permukaan yang panas dan cair dan atmosfer yang penuh dengan karbon dioksida, menjadi sangat mirip seperti sekarang, kira-kira diperkirakan sekitar 4,0 miliar tahun yang lalu. Aktivitas lempeng tektonik dan lautan menjebak sejumlah besar karbon dioksida, sehingga mengurangi efek rumah kaca dan menyebabkan suhu permukaan yang jauh lebih dingin dan pembentukan batuan padat, dan bahkan mungkin kehidupan.[15][16]

Datangnya airSunting

Terdapat dua teori yang dapat menjelaskan asal-usul air di Bumi. Yang pertama, adalah teori yang mengatakan bahwa air pertama kali datang ke Bumi lewat asteroid-asteroid atau komet-komet yang menghantam Bumi saat masa Late Heavy Bombardment. Ini memungkinkan, karena sekarang para ilmuwan tahu bahwa beberapa asteroid dan komet mengandung air dalam bentuk es.

Teori yang kedua adalah, pada saat gunung berapi meletus, asap yang dihasilkan oleh letusan tersebut bereaksi dengan atmosfer primitif tersebut menyebabkan hujan asam dengan suhu tinggi turun selama bertahun-tahun tanpa henti. Akibat dari hujan yang turun selama bertahun-tahun ini, danau pun terbentuk, lalu lautan pun juga terbentuk.

ReferensiSunting

  1. ^ Cloud, Preston (1972). "A working model of the primitive Earth". American Journal of Science. 272 (6): 537–548. Bibcode:1972AmJS..272..537C. doi:10.2475/ajs.272.6.537. 
  2. ^ Bleeker, W. (2004). "10. Toward a "natural" Precambrian time scale". Dalam Gradstein, Felix M.; Ogg, James G.; Smith, Alan G. A Geologic Time Scale 2004. Cambridge, England, UK: Cambridge University Press. hlm. 145. ISBN 9780521786737. 
  3. ^ "Oxford Dictionary, "Priscoan"". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2018-11-29. Diakses tanggal 2021-11-30. 
  4. ^ Shaw, D.M. (1975). "Early History of the Earth". Proceedings of the NATO Advanced Study Institute. Leicester: John Wiley (London): 33–53. 
  5. ^ Jarvis, Gary T.; Campbell, Ian H. (December 1983). "Archean komatiites and geotherms: Solution to an apparent contradiction". Geophysical Research Letters. 10 (12): 1133–1136. Bibcode:1983GeoRL..10.1133J. doi:10.1029/GL010i012p01133. 
  6. ^ History of the Earth, diakses tanggal 2022-07-23 
  7. ^ Borenstein, Seth (19 October 2015). "Hints of life on what was thought to be desolate early Earth". Excite. Yonkers, NY: Mindspark Interactive Network. Associated Press. Diakses tanggal 2015-10-20. 
  8. ^ Bell, Elizabeth A.; Boehnike, Patrick; Harrison, T. Mark; et al. (19 October 2015). "Potentially biogenic carbon preserved in a 4.1 billion-year-old zircon" (PDF). Proc. Natl. Acad. Sci. U.S.A. Washington, D.C.: National Academy of Sciences. 112 (47): 14518–21. Bibcode:2015PNAS..11214518B. doi:10.1073/pnas.1517557112 . ISSN 1091-6490. PMC 4664351 . PMID 26483481. Diakses tanggal 2015-10-20. 
  9. ^ Wilde, Simon A.; Valley, John W.; Peck, William H.; Graham, Colin M. (2001). "Evidence from detrital zircons for the existence of continental crust and oceans on the Earth 4.4 Gyr ago". Nature. 409 (6817): 175–178. Bibcode:2001Natur.409..175W. doi:10.1038/35051550. PMID 11196637. 
  10. ^ Nadeau, Serge; Chen, Wei; Reece, Jimmy; Lachhman, Deokumar; Ault, Randy; Faraco, Maria; Fraga, Leda; Reis, Nelson; Betiollo, Leandro (2013-12-01). "Guyana: the Lost Hadean crust of South America?". Brazilian Journal of Geology. 43 (4): 601–606. doi:10.5327/Z2317-48892013000400002 . 
  11. ^ Drake, Michael J. (2005), "Origin of water in the terrestrial planets", Meteoritics & Planetary Science, 40 (4): 515–656, Bibcode:2005M&PS...40..515J, doi:10.1111/j.1945-5100.2005.tb00958.x  .
  12. ^ Taylor, G. Jeffrey. "Origin of the Earth and Moon". Solar System Exploration. NASA. Diarsipkan dari versi asli tanggal March 8, 2015. 
  13. ^ Sleep, N. H.; Zahnle, K.; Neuhoff, P. S. (2001), "Initiation of clement surface conditions on the earliest Earth", PNAS, 98 (7): 3666–3672, Bibcode:2001PNAS...98.3666S, doi:10.1073/pnas.071045698 , PMC 31109 , PMID 11259665 .
  14. ^ "Hell's milder side". Research School of Earth Sciences. Australian National University. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-06-21. 
    "There was no such thing as hell on Earth". Media Release: Marketing & Communications. Australian National University. 18 November 2005. Diarsipkan dari versi asli tanggal 8 February 2006. 
    Valley, John W.; Peck, William H.; King, Elizabeth M.; Wilde, Simon A. (April 2002). "A Cool Early Earth". Geology. 30 (4): 351–354. Bibcode:2002Geo....30..351V. doi:10.1130/0091-7613(2002)030<0351:ACEE>2.0.CO;2. PMID 16196254. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-06-16. Diakses tanggal 2006-08-22. 
  15. ^ a b Chang, Kenneth (December 2, 2008). "A New Picture of the Early Earth". The New York Times. 
  16. ^ a b Abramov, Oleg; Mojzsis, Stephen J. (December 2008). "Thermal State of the Lithosphere During Late Heavy Bombardment: Implications for Early Life". AGU Fall Meeting Abstracts. Fall Meeting 2008: American Geophysical Union. 1 (2008 Fall Meeting): V11E–08. Bibcode:2008AGUFM.V11E..08A. 

Bacaan lanjutanSunting

  • Hopkins, Michelle; Harrison, T. Mark; Manning, Craig E. (2008), "Low heat flow inferred from >4 Gyr zircons suggests Hadean plate boundary interactions", Nature, 456 (7221): 493–496, Bibcode:2008Natur.456..493H, doi:10.1038/nature07465, PMID 19037314  .
  • Valley, John W.; Peck, William H.; King, Elizabeth M. (1999), "Zircons Are Forever", The Outcrop for 1999, University of Wisconsin-Madison, diarsipkan dari versi asli tanggal 2012-03-16, diakses tanggal January 10, 2006 Evidence from detrital zircons for the existence of continental crust and oceans on the Earth 4.4 Gyr ago.
  • Wilde, S. A.; Valley, J. W.; Peck, W. H.; Graham, C. M. (2001), "Evidence from detrital zircons for the existence of continental crust and oceans on the Earth 4.4 Gyr ago", Nature, 409 (6817): 175–178, Bibcode:2001Natur.409..175W, doi:10.1038/35051550, PMID 11196637  .
  • Wyche, S.; Nelson, D. R.; Riganti, A. (2004), "4350–3130 Ma detrital zircons in the Southern Cross Granite–Greenstone Terrane, Western Australia: implications for the early evolution of the Yilgarn Craton", Australian Journal of Earth Sciences, 51 (1): 31–45, Bibcode:2004AuJES..51...31W, doi:10.1046/j.1400-0952.2003.01042.x  .
  • Carley, Tamara L.; et al. (2014), "Iceland is not a magmatic analog for the Hadean: Evidence from the zircon record", Earth and Planetary Science Letters, 405 (1): 85–97, Bibcode:2014E&PSL.405...85C, doi:10.1016/j.epsl.2014.08.015 .
  • Marchi, S.; et al. (2014), "Widespread mixing and burial of Earth's Hadean crust by asteroid impacts", Nature, 511: 578–582, doi:10.1038/nature13539 

Pranala luarSunting

Skala waktu geologi: eon dan era
(dalam juta tahun)

PaleoproterozoikumMesoproterozoikum

HadeanArkeanProterozoikumFanerozoikumPrakambriumera (geologi)eon