Gurun Lop

gurun di Republik Rakyat Tiongkok

Gurun Lop atau Cekungan Lop adalah sebuah gurun yang membentang ke arah timur dari Korla di sepanjang kaki Pegunungan Kuruk-tagh ("Pegunungan Kering") menuju Cekungan Tarim di Xinjiang, China. Medan di Gurun Lop hampir seluruhnya datar tanpa relief topografi tertentu yang mencolok. Danau Bosten terletak di sebelah barat laut dari gurun ini pada ketinggian 1.030 hingga 1.040 m sementara wilayah Lop Nur terletak di sebelah tenggara pada ketinggian sekitar 750 m.

Gurun Lop
Desert
Desert Lop Nur 89.00E, 40.30N between Kuruktagh and Astintagh.jpg
Citra satelit Gurun Lop beserta cekungan bekas Lop Nur. Pegunungan Kuruk-tagh berada di kiri sementara Astin-tagh berada di sebelah kanan.
Negara China
Region Xinjiang

GeografiSunting

Gurun Lop memiliki kondisi medan yang secara keseluuhan relatif datar namun terdapat tiga wilayah yang agak lebih rendah dan dapat membentuk cekungan yang berisi air yaitu cekungan danau kering Lop Nor, cekungan danau kering Kara-Koshun, dan cekungan Danau Taitema.[1] Danau-danau tersebeut pada beberapa waktu menjadi danau muara dari sistem Sungai Tarim-Konque-Qarqan. Aliran Sungai Tarim berubah-ubah dari waktu ke waktu sehingga lokasi dari danau muaranya juga berubah-ubah. Hal tersebut menyebabkan beberapa kebingungan untuk penjelajah-penejelajah awal yang mencari lokasi pasti dari Lop Nor sehingga danau tersebut diberi nama "Danau Berjalan."[2]

 
Citra satelit Gurun Lop beserta cekungan bekas Lop Nur. Bentuk cekungan seperti telinga adalah cekungan Lop Nor yang telah kering.

Di masa lampau, Lop Nur merupakan sebuah rawa-rawa bersar di bagian timur Xinjiang. Kini wilayahnya menjadi padang tanah lempung dan pasir. Tanah lempungnya yang berwarna kuning hingga kuning-abu-abu memiliki struktur yang keras dan tebal dan diselingi oleh kerikil yang halus. Tidak ada pasir yang bertiup ataupun gumuk pasir kecuali di bagian selatan di dekat kaki Altyn-Tagh.[3]

IklimSunting

Iklim di Gurun Lop sangat kering. Sebuah penelitan tahun 1984 menyebutkan bahwa curah hujan tahunan rata-rata di wilayah terebut bernilai kurang dari 20 mm.[1] Di sebuah penelitian lainnya tahun 2008, nilai curah hujan terukur sebanyak 31,2 mm.[4] Di bagian tengah dari cekungannya, tingkat kegersangan diperkirakan lebih ekstrem. Kelembaban udara relatif sering berada pada nilai nol dengan suhu udara mencapai 50 °C. Tingkat evaporasi tahunan diperkirakan pada tahun 1984 bernilai antara 1.000 dan 1.500 mm yang berarti bahwa sebuah danau dengan kedalaman 2 m akan kering dalam waktu kurang dari dua tahun jika aliran masuknya dihentikan. Pada tahun 2008, tingkat evaporasi tahunan dilaporkan bernilai 2.901 mm.

Wilayah Lop dahulu pernah mengalami masa saat aktivitas seperti pertanian dan pemukiman dapat didukung lebih besar daripada kondisi Lop kini. Penelitian menunjukkan bahwa wilayah tersebut mengalami sebanyak 7 perubahan iklim besar sejak akhir masa Pleistosen.[4][5]

Wilayah Gurun Lop Nur merupakan wilayah yang sering dilanda badai pasir (burãns) pada bulan-bulan musim semi. Partikel-partikel pasir yang tertiup angin mengakibatkan pengikisan pada bentukan batuan yang kemudian membentuk Yardang.[3] Cuaca ekstrem dan gumuk pasir yang bergerak telah menyebabkan kematian ratusan orang.[6]

EkologiSunting

Jumlah spesies dan tutupan vegetasi di wilayah Lop sangat sedikit dan menyebar. Sebuah penelitian di wilayah Lop Nor pada tahun 1979-1982 hanya dapat mengumpulkan sebanyak 36 jenis tumbuhan dari 13 famili (utamanya Chenopodiaceae dan Compositae) dan 26 genera. Jenis hewan yang ditemukan adalah sebanyak 127 spesies hewan yaitu 23 mammalia, 91 unggas, 7 reptil, dan 1 amfibi.[1]

Arkeolog Sven Hedin yang mengunjungi wilayah ini pada penghujung abad ke-19 dan awal abad ke-20 masih dapat menggunakan perahu menelusuri sungai dan rawa serta menyaksikan kehidupan satwa yang berjumlah besar.[7] Banyak hewan liar seperti harimau, serigala, dan babi hutan yang disebutkan oleh penjelajah-penjelajah terdahulu kini telah hilang. Akan tetapi, wilayah Lop kini masih menjadi salah satu dari suaka terakhir bagi unta Baktria liar (Camelus ferus). Unta Baktria dapat ditemukan di antara alang-alang oasis-oasis di sebelah utara gurun. Hutan populus dan semak tamarix dahulu tersebar secara luas di bagian hilir Sungai Tarim yang membentuk area yang disebut "Koridor Hijau". Tapi dengan mengeringnya aliran Sungai Tarim sejak tahun 1972 dari keberadaan bendungan, area tersebut secara bertahap telah rusak dan menghilang. Cagar Alam Nasional Unta Liar Lop Nur didirikan pada tahun 2001 untuk melestarikan unta Baktria dan kehidupan fauna serta flora lain di wilayah tersebut.[8]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Zhao Zongqiao & Xia Xuncheng (1984). "Evolution of the Lop Desert and the Lop Nor". The Geographical Journal. 150 (3): 311–321. doi:10.2307/634326. 
  2. ^ Makiko Onishi & Asanobu Kitamoto. "Hedin, the Man Who Solved the Mystery of the Wandering Lake: Lop Nor and Lou-lan". Digital Silk Road. 
  3. ^ a b   Satu atau lebih kalimat sebelum ini menyertakan teks dari suatu terbitan yang sekarang berada pada ranah publikChisholm, Hugh, ed. (1911). "Gobi". Encyclopædia Britannica. 12 (edisi ke-11). Cambridge University Press. hlm. 166. 
  4. ^ a b Ma, C-M., Wang, F-B., Cao, Q-Y., Xia, X-C., Li, S-F. and Li, X-S. (2008). "Climate and environment reconstruction during the Medieval Warm Period in Lop Nur of Xinjiang, China". Chinese Science Bulletin. 53: 3016–3027. doi:10.1007/s11434-008-0366-6. 
  5. ^ "Lop Nur, Xinjiang, China". Earth Observatory. 19 Juni 2011. 
  6. ^ "Memories of great desert explorer live on". China Daily. April 19, 2006. Diakses tanggal 2008-02-05. 
  7. ^ Frances Wood (2004). The Silk Road: Two Thousand Years in the Heart of Asia. University of California Press. hlm. 64. Diakses tanggal 2008-02-05. 
  8. ^ Yan Xie (Oktober 2003). "Evaluation of the Lop Nur nature sanctuary biodiversity conservation project" (PDF). United Nations Environment Programme. 

Pranala luarSunting

Koordinat: 40°10′0″N 90°35′0″E / 40.16667°N 90.58333°E / 40.16667; 90.58333