Buka menu utama
Untuk tokoh lainnya dengan nama ini, termasuk kakek pihak ayahnya, lihat Gratianus (disambiguasi).

Gratianus (/ˈɡrʃən/; bahasa Latin: Flavius Gratianus Augustus;[1] 18 April/23 Mei 359 – 25 Agustus 383) adalah kaisar Romawi dari 367 sampai 383. Sebagai anak sulung dari Valentinian I, pada masa mudanya Gratianus diajak ayahnya pada beberapa kampanye di sepanjang frontier Rhine dan Danube. Setelah kematian Valentinian pada 375, saudara Gratianus Valentinian II diangkat menjadi kaisar oleh para prajurit ayahnya. Pada 378, para jenderal Gratianus meraih kemenangan atas Lentienses, sebuah cabang dari Alamanni, di Pertempuran Argentovaria. Gratianus kemudian memimpin sebuah kampanye di sepanjang Rhine, sebagai kaisar terakhir yang melakukan hal tersebut, dan menyerang Lentienses, memaksa suku tersebut untuk menyerah. Pada tahun yang sama, pamannya Valens tewas dalam Pertempuran Adrianopel melawan bangsa Gothik – membuat Gratianus menjadi penguasa seluruh Kekaisaran Romawi. Ia mengangkat agama Kristen sebagai agama Romawi tradisional, menolak atribut-atribut ilahi Kaisar dan menyingkirkan Altar Kemenangan dari Senat Romawi.

Gratianus
Kaisar ke-67 Kekaisaran Romawi
Gratian Solidus.jpg
Berkuasa4 Agustus 367 – 17 November 375 (Augustus junior wilayah barat yang berada di bawah pemerintahan ayahnya);
17 November 375 – 9 Agustus 378 (Augustus senior di wilayah barat, dengan saudaranya sebagai junior);
9 August 378 – 19 January 379 (senior Augustus of the whole empire, with his brother);
19 Januari 379 – 25 Agustus 383 (senior Augustus in the west with his brother)
PendahuluValentinian I
PenerusMagnus Maximus
Theodosius I
Valentinian II
Lahir18 April/23 Mei 359
Sirmium (Sremska Mitrovica, Serbia)
Wafat25 Agustus 383 (aged 24)
Lyon
Nama lengkap
Flavius Gratianus Augustus
AyahValentinian I
IbuMarina Severa
PasanganFlavia Maxima Constantia
Laeta

ReferensiSunting

  1. ^ Dalam Latin Klasik, nama Gratianus akan ditulis sebagai FLAVIVS GRATIANVS AVGVSTVS.

Pranala luarSunting