Chrome OS

Sistem operasi berbasis Linux yang dikembangkan oleh Google
(Dialihkan dari Google Chrome OS)

Chrome OS adalah sistem operasi berbasis Gentoo Linux[3] yang dikembangkan oleh Google. Sistem operasi ini menggunakan Google Chrome sebagai antarmuka pengguna grafis utamanya.[4]

Chrome OS
Google Chrome icon and wordmark (2016).png
Chrome OS 69.png
Laman beranda Wikipedia di Chrome OS versi 69
Perusahaan / pengembangGoogle
KeluargaMirip Unix
Rilis stabil terkini86.0.4240.112 / 22 Oktober 2020; 11 bulan lalu (2020-10-22)[1]
Ketersediaan bahasaMultibahasa
Metode pemutakhiranRolling release
Manajer paket
dpkg / APT
Kernel typeMonolitik (Linux)
Antarmuka bawaan
Grafis (Berbasis web)
LisensiChrome OS Terms of Service[2]
Situs web resmiwww.google.com/chromebook/

Tidak seperti lainnya, Chrome OS hanya berjalan pada pada perangkat keras tertentu dari mitra manufaktur Google yang berbawah nama Chromebook.[5] Sistem operasi ini ditujukan bagi mereka yang menghabiskan sebagian besar waktunya di Internet.[6][7] aplikasi yang asli di Chrome OS hanya penjelajah web, pemutar media, dan manajer berkas.

SejarahSunting

Chrome OS pada tanggal 7 Juli 2009. Google menggambarnya sebagai sebuah sistem operasi yang di mana aplikasi dan data pengguna disimpan di teknologi awan. Waktu itu, konsep ini cukup membingungkan para pengguna dan analis, termasuk salah satu pendiri Google Sergey Brin. Pada awalnya, mereka tidak menyadari bahwa data tidak disimpan di komputer pribadi, tetapi dapat diakses dari semua mesin yang menjalankan sistem operasi.[8][9]

Matthew Papakipos, mantan direktur rekayasa untuk proyek Chrome OS, menempatkan tiga mesin di rumahnya dan mendapati dirinya login untuk sesi singkat Untuk membuat permintaan pencarian tunggal atau mengirim email singkat. Pada tanggal 19 November 2009, Google merilis kode sumber Chrome OS sebagai proyek Chromium OS.Seperti proyek-proyek open source lainnya, pengembang dapat memodifikasi kode dari Chromium OS dan membangun versi mereka sendiri, sedangkan kode Chrome OS hanya didukung oleh Google dan mitra-mitranya dan hanya berjalan pada perangkat keras yang dirancang untuk tujuan tersebut. Tidak seperti Chromium OS, Chrome OS secara otomatis diperbarui ke versi terbaru .

Pada konferensi pers November 19, 2009, Sundar Pichai, wakil presiden Google Chrome mengawasi, menunjukkan versi awal dari sistem operasi . Dia dulu desktop yang tampak sangat mirip dengan browser Chrome, dan, di samping tab browser biasa, juga memiliki tab aplikasi, yang mengambil lebih sedikit ruang dan dapat disematkan untuk akses yang lebih mudah . Dalam konferensi tersebut, sistem operasi boot up dalam tujuh detik, waktu Google mengatakan akan bekerja untuk mengurangi.

Juga pada tanggal 19 November 2009, Chris Kenyon, wakil presiden layanan OEM di Canonical Ltd, mengumumkan bahwa Canonical dan Google melakukan kontrak kerjasama. Dalam diskusi kami, Sundar Pichai dan Linus Upson membuat jelas bahwa mereka ingin, di mana dapat dilaksanakan, untuk membangun komponen yang ada dan alat-alat dari komunitas open source tanpa perlu "menemukan kembali". fokus yang jelas ini harus menguntungkan berbagai proyek yang ada dan kami menyambut itu .

Pada Februari 2010, Google beralih pengembangan Chrome OS-nya dari Ubuntu ke Gentoo Linux untuk menggunakan sistem manajemen paket Portage karena "kebutuhan untuk membangun build tertentu dan peningkatan peralatan yang semakin mendesak" dan "Portage ditemukan sangat sesuai dengan kebutuhan kami".[10]

Perangkat KerasSunting

Laptop yang menjalankan Chrome OS secara kolektif dikenal sebagai Chromebook. Yang pertama adalah CR-48, desain hardware referensi yang Google berikan kepada penguji dan peninjau yang dimulai pada bulan Desember 2010. Mesin ritel diikuti pada Mei 2011, termasuk desain desktop dikenal sebagai Chromebox .

Pembaruan FiturSunting

Pada April 2012, Google membuat pembaruan pertama yang antarmuka pengguna Chrome OS sejak sistem operasi telah diluncurkan, memperkenalkan window manager hardware -accelerated disebut "Aura" bersama dengan taskbar konvensional . Penambahan menandai keberangkatan dari konsep asli sistem operasi dari satu browser dengan tab dan memberi Chrome OS tampilan dan nuansa dari sistem operasi desktop yang lebih konvensional . "Di satu sisi, ini hampir merasa seolah-olah Google mengakui kekalahan di sini ", tulis Frederic Lardinois on TechCrunch . Dia berargumen bahwa Google telah diperdagangkan versi aslinya kesederhanaan untuk fungsionalitas yang lebih besar . " Itu tidak selalu berarti buruk, meskipun, dan hanya dapat membantu Chrome OS mendapatkan penerimaan lebih utama sebagai pengguna baru pasti akan menemukan itu menjadi pengalaman yang lebih akrab .

AplikasiSunting

Google telah mendorong pengembang untuk membangun aplikasi Web tidak hanya konvensional untuk Chrome OS, tetapi Dikemas aplikasi yang menggunakan perusahaan Paket Web Platform. Apps dikemas dimodifikasi aplikasi Web yang ditulis dalam HTML5, JavaScript, dan CSS. Mereka memiliki tampilan dan nuansa tradisional "pribumi" aplikasi dan kekurangan address bar, tab strip dan elemen lainnya biasanya dihubungkan dengan sebuah aplikasi yang berjalan pada browser. Apps dikemas memuat secara lokal dan dengan demikian kurang bergantung pada jaringan dan lebih cenderung untuk tetap bisa berfungsi tanpa koneksi internet.

ReferensiSunting

  1. ^ "Stable Channel Update for Chrome OS". Google Chrome Releases. Diakses tanggal 27 Oktober 2020. 
  2. ^ Google (2010). "Google Chrome OS Terms of Service". Diakses tanggal May 19, 2011. 
  3. ^ Vaughan-Nichols, Steven J. "The secret origins of Google's Chrome OS". ZDNet (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-27. 
  4. ^ McAllister, Neil (2009-07-09). "Chrome OS: Cloud computing made real". InfoWorld (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-10-27. 
  5. ^ Dylan F. Tweney (2009-11-19). "Gadget Lab Hardware News and Reviews Google Chrome OS: Ditch Your Hard Drives, the Future Is the Web". Wired. Diakses tanggal 2009-11-22. 
  6. ^ Hansell, Saul (2009-07-08). "Would you miss Windows with a Google operating system?". New York Times. Diakses tanggal 2009-07-08. 
  7. ^ Pichai, Sundar (2009-07-07). "Introducing the Google Chrome OS". Official Google Blog. Google, Inc. Diakses tanggal 2009-07-16. 
  8. ^ Helft, Miguel (2009-07-11). "Google's Chrome OS: Reaching for the Cloud (Published 2009)". The New York Times (dalam bahasa Inggris). ISSN 0362-4331. Diakses tanggal 2020-10-27. 
  9. ^ "Google Chrome OS - do we want another monoculture? • The Register". www.theregister.com. Diakses tanggal 2020-10-27. 
  10. ^ "Upcoming build system changes". chromium.org di Google Groups. 2010-02-06. Diakses tanggal 2020-10-27. 

Pranala luarSunting

SejarahSunting