Windows 11

Versi terbaru dari sistem operasi Microsoft Windows

Windows 11 (nama kode: Sun Valley)[6][7] adalah rilis utama dari sistem operasi Windows NT yang dikembangkan oleh Microsoft. Sistem operasi ini menjadi penerus Windows 10. Windows 11 diumumkan di acara Microsoft pada 24 Juni 2021, pukul 11 pagi ET (3 sore UTC),[8] dan dirilis resmi pada tanggal 5 Oktober 2021. Windows 11 merupakan sistem operasi regenerasi dari Windows 10X untuk perangkat model lipat namun dibatalkan dengan alasan tidak akan mendapat kepopuleran yang besar seperti Windows 10.

Windows 11
Versi dari sistem operasi Windows NT
PembangunMicrosoft
Ditulis dalam
Keluarga OSMicrosoft Windows
Model sumber
Dirilis ke
manufaktur
24 Juni 2021; 2 tahun lalu (2021-06-24)
Ketersediaan
untuk umum
5 Oktober 2021; 2 tahun lalu (2021-10-05)[5]
Rilis terbaru22H2 (10.0.22621.521) / 21 September 2022; 16 bulan lalu (2022-09-21)
Pratinjau terkini10.0.25206.1000 / 21 September 2022; 16 bulan lalu (2022-09-21)
Target pemasaranKomputer pribadi
Tersedia dalam110 bahasa
Metode update
Platformx86-64 dan ARM64
Tipe KernelHibrida (Kernel Windows NT)
Tanah penggunaNative API
Windows API
.NET Framework
Universal Windows Platform
Subsistem Windows untuk Linux
Subsistem Windows untuk Android
Antarmuka pengguna standarWindows shell (grafis)
Didahului olehWindows 10
Situs resmiwww.microsoft.com/windows/windows-11
Status dukungan
Masih Dalam dukungan (Tidak diketahui tanggal dukungan)

Windows 11 menampilkan perubahan besar pada shell Windows yang dipengaruhi oleh Windows 10X yang dibatalkan, termasuk menu Start yang didesain ulang, penggantian "live tiles" dengan panel "Widget" terpisah di taskbar, kemampuan untuk membuat set ubin jendela yang dapat diminimalkan dan dipulihkan dari taskbar sebagai grup, dan teknologi game baru yang diwarisi dari Xbox Series X dan Series S seperti Auto HDR dan DirectStorage pada perangkat keras yang kompatibel. Internet Explorer (IE) telah digantikan oleh Microsoft Edge berbasis Chromium sebagai browser web default, dan Microsoft Teams terintegrasi ke dalam shell Windows. Microsoft juga mengumumkan rencana untuk memungkinkan lebih banyak fleksibilitas dalam perangkat lunak yang dapat didistribusikan melalui Microsoft Store, dan untuk mendukung aplikasi Android di Windows 11 (termasuk kemitraan dengan Amazon untuk membuat toko aplikasinya tersedia untuk fungsi tersebut).

Windows 11 menampilkan antarmuka pengguna yang diperbarui yang mengikuti pedoman Fluent Design Microsoft; dengan dominasi elemen transparan, bayangan, dan sudut membulat di seluruh antarmuka sistem.[9] Menu Start didesain ulang, menghilangkan ubin di sisi kanan.[10] Bilah tugas (taskbar) juga disederhanakan dan dipusatkan secara default.[11][12] Task View, fitur baru yang diperkenalkan di Windows 10, menampilkan desain yang diperbarui. Perubahan lain pada sistem termasuk ikon sistem baru, suara, dan widget.[13] Sebagian besar antarmuka dan menu hampir serupa dengan rilis Windows 10X yang sekarang dibatalkan.[12]

Pengembangan sunting

Setelah rilis Windows 10, Microsoft secara resmi menyatakan bahwa itu akan menjadi "versi terakhir Windows". Sistem operasi dianggap sebagai layanan, dengan versi baru dan pembaruan yang akan dirilis seiring waktu. Namun, spekulasi versi baru atau desain ulang Windows muncul setelah daftar pekerjaan yang mengacu pada "peremajaan menyeluruh" Windows telah diposting oleh Microsoft. Penyegaran visual untuk Windows, yang dikembangkan dengan nama kode "Sun Valley", dilaporkan diatur untuk memodernisasi antarmuka pengguna sistem.

Gambar bocoran dari versi beta desktop Windows 11 muncul secara online pada tanggal 15 Juni 2021, yang diikuti oleh kebocoran versi yang disebutkan di atas pada hari yang sama. Tangkapan layar dan build yang bocor menunjukkan antarmuka yang mirip dengan Windows 10X yang dibatalkan, di samping pengalaman out-of-box yang didesain ulang (OOBE) dan branding Windows 11. Build yang bocor membutuhkan TPM 2.0 untuk diinstal, persyaratan yang mungkin akan dibatalkan pada rilis final karena sebagian besar sistem lama gagal memenuhinya.

Pada konferensi pengembang Microsoft Build 2021, CEO dan ketua Satya Nadella menggoda generasi Windows berikutnya selama keynote-nya. Menurut Nadella, dia telah meng-hosting-nya sendiri selama beberapa bulan. Dia juga menggoda bahwa pengumuman resmi akan segera datang. Hanya seminggu setelah keynote Nadella, Microsoft mulai mengirim undangan untuk acara Windows khusus pada pukul 11:00 ET pada 24 Juni 2021. Microsoft juga memposting video suara start-up Windows 11 menit ke YouTube pada 10 Juni, dengan banyak orang berspekulasi bahwa acara Microsoft dan video suara start-up Windows menjadi referensi untuk nama sistem operasi sebagai Windows 11.

Pada 20 Juni 2021, Microsoft secara tidak sengaja mengungkapkan bahwa ia bekerja pada Windows 11 dalam dokumen pendukung.

Namun pada saat awal perilisannya pada bulan Oktober 2021 lalu beberapa orang mempermasalahkan banyak bug yang muncul. Hingga Januari 2022 lalu terdapat sebuah bug di windows 11 yaitu BSOD. Sejak saat itu Microsoft secara perlahan mulai memperbaiki beberapa fitur di Windows 11.

Rilis dan pemasaran sunting

Nama Windows 11 secara tidak sengaja dirilis dalam dokumen resmi dukungan Microsoft pada Juni 2021.[14][15] Gambar yang bocor dari versi beta yang diklaim dari desktop Windows 11 muncul secara online pada 15 Juni 2021,[16][17] yang diikuti dengan bocoran dari build tersebut di hari yang sama.[18] Tangkapan layar dan build yang bocor menunjukkan antarmuka yang mirip dengan Windows 10X yang dibatalkan, di samping branding out-of-box experience (OOBE) dan Windows 11 yang didesain ulang.[11] Microsoft kemudian mengkonfirmasi keaslian versi beta yang bocor, dengan Panay menyatakan bahwa itu adalah "membangun awal yang aneh".[19][20]

Fitur sunting

Windows 11 merupakan perilisan terbesar pertama sejak 2015, dibangun di atas pendahulunya dengan pembenahan antarmuka pengguna untuk mengikuti pedoman Fluent Design baru dari Microsoft. Desain ulang, yang berfokus pada kemudahan penggunaan dan fleksibilitas, hadir bersamaan dengan fitur produktivitas dan sosial baru serta pembaruan keamanan dan aksesibilitas, hal tersebut untuk mengatasi beberapa kekurangan di Windows 10.[21]

Microsoft Store yang berfungsi sebagai etalase terpadu untuk aplikasi dan konten lainnya, juga didesain ulang di Windows 11. Microsoft kini mengizinkan pengembang untuk mendistribusikan Win32, progressive web application, dan lainnya dengan teknologi pengemasan di Microsoft Store bersama dengan aplikasi Platform Windows Universal.[22] Microsoft juga mengumumkan rencana untuk mengizinkan toko aplikasi pihak ketiga (seperti Epic Games Store) untuk mendistribusikan klien mereka di Microsoft Store.[23] Windows 11 mendukung emulasi perangkat lunak x86-64 pada platform berbasis ARM.[24]

Platform kolaborasi Microsoft Teams terintegrasi ke antarmuka pengguna Windows 11, dan dapat diakses melalui bilah tugas.[25] Skype tidak lagi dibundel dengan OS secara default.[26][27][28] Pada awal tahun 2023, aplikasi Phone Link mendapatkan dukungan terbatas untuk iMessage.[29][30][31]

Microsoft mengklaim peningkatan kinerja seperti ukuran pembaruan yang lebih kecil, penjelajahan web yang lebih cepat di "browser apa pun", waktu bangun yang lebih cepat dari mode tidur, dan otentikasi Windows Hello yang lebih cepat.

Windows 11 dikirimkan melalui peramban web Chromium berbasis Microsoft Edge (untuk kompatibilitas[32][33] dengan Google Chrome[34]), dan tidak menyertakan atau mendukung Internet Explorer.[35] Mesin renderingnya MSHTML (Trident) masih disertakan dengan sistem operasi untuk alasan kompatibilitas mundur, dan Edge dapat dikonfigurasi dengan Kebijakan Grup untuk merender situs web yang masuk daftar putih dalam "Mode IE" (yang masih menggunakan rendering IE mesin MSHTML, bukan Blink layout engine).[36] Windows 11 adalah versi Windows pertama sejak rilis Windows 95 yang tidak disertakan dengan Internet Explorer.[37]

Aplikasi Xbox yang diperbarui,[38][39] bersama dengan teknologi Auto HDR dan DirectStorage yang diperkenalkan oleh Xbox Series X dan Series S, dan akan diintegrasikan ke dalam Windows 11; yang terakhir memerlukan kartu grafis yang mendukung DirectX 12 dan solid state drive NVMe.[39][40]

Antarmuka pengguna sunting

Antarmuka pengguna yang didesain ulang sering hadir di seluruh sistem operasi, dibangun di atas Fluent Design System; tembus cahaya, bayangan, palet warna baru, dan geometri bundar di seluruh UI. Aspek umum dari desain ini adalah tampilan yang dikenal sebagai "Mika", yang digambarkan sebagai "bahan buram dan dinamis yang menggabungkan tema dan wallpaper desktop untuk mewarnai latar belakang jendela yang berumur panjang seperti aplikasi dan pengaturan".[41][42] Sebagian besar antarmuka dan menu mulai mengambil banyak inspirasi dari Windows 10X yang sekarang dibatalkan.[43] Huruf Segoe UI yang digunakan sejak Windows Vista telah diperbarui ke versi variable, hal ini meningkatkan kemampuannya untuk menskalakan antara resolusi tampilan yang berbeda.[44]

Tombol taskbar diatur rata tengah secara default, dan disematkan secara permanen ke tepi bawah layar, taskbar ini tidak dapat dipindahkan ke tepi atas, kiri, atau kanan layar seperti pada versi Windows sebelumnya tanpa perubahan manual melalui registry.[45] Tempat pemberitahuan sekarang dapat diakses dengan mengeklik tanggal dan waktu, dengan tombol Tindakan Cepat lainnya. Kontrol volume, kecerahan, dan pemutaran media, dipindahkan ke pop-up pengaturan baru yang ditampilkan dengan mengeklik ikon sistem. Tombol "Widget" di taskbar menampilkan panel dengan Microsoft Start,[46] Agregator berita dengan cerita dan konten yang dipersonalisasi (memperluas panel "berita dan minat" yang diperkenalkan di versi Windows 10 selanjutnya). Menu Start telah dirancang ulang secara signifikan, dan menggantikan "live tiles" yang digunakan oleh Windows 8.x dan 10 dengan petak aplikasi yang "disematkan", serta daftar aplikasi dan dokumen terbaru. File Explorer telah diperbarui untuk menggantikan ribbon toolbar dengan toolbar yang lebih tradisional, sementara context menu telah didesain ulang untuk memindahkan beberapa tugas (seperti sebagai salin dan tempel) ke bilah alat di sepanjang bagian atas menu, dan sembunyikan operasi lain di bawah menu.

Persyaratan sunting

Dengan pertimbangan keamanan, persyaratan sistem untuk Windows 11 meningkat dibandingkan Windows 10. Microsoft hanya secara resmi mendukung sistem operasi pada perangkat yang memiliki persyaratan sebagai berikut:

Komponen Persyaratan
Sistem PC dengan UEFI dari versi 2.3.1 dengan Boot Aman.
Prosesor Prosesor multi-core dengan arsitektur 64-bit dengan 2 atau lebih core dan 1 GHz atau frekuensi clock yang lebih tinggi atau prosesor x64 dan ARM64 yang kompatibel sesuai dengan daftar.
Firmware Trusted Platform Module (TPM) versi 2.0.
Memori akses acak 4 GB
Grafis DirectX 12 dengan driver WDDM 2.0.
Penyimpanan massal Penyimpanan data (seperti hard drive atau SSD) dari 64 GB

Meskipun OS dapat diinstal pada perangkat yang tidak didukung[47], Microsoft tidak menjamin ketersediaan pembaruan. Selain itu, Windows 11 hanya tersedia dalam arsitektur 64-bit, sehingga Windows 11 tidak bisa diinstal pada perangkat yang menggunakan CPU 32-bit (x86).

Riwayat versi sunting

2021: Windows 11 21H2 (Build 22000) dirilis pada 4 Oktober 2021 (versi lama, masih didukung)[5]

2022: Windows 11 22H2 (Build 22621) dirilis pada 20 September 2022 (versi lama, masih didukung)[48]

2023: Windows 11 23H2 (Build 22631) dirilis pada 31 Oktober 2023 (versi terbaru)[49]

Referensi sunting

  1. ^ "Programming language tools: Windows gets versatile new open-source terminal". ZDNet. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 3, 2020. Diakses tanggal August 31, 2020. 
  2. ^ "Microsoft is open-sourcing Windows Calculator on GitHub". ZDNet. Diarsipkan dari versi asli tanggal July 3, 2019. Diakses tanggal August 31, 2020. 
  3. ^ "GitHub - microsoft/Windows-Driver-Frameworks". Microsoft. Diarsipkan dari versi asli tanggal January 14, 2017. Diakses tanggal August 31, 2020. 
  4. ^ "windows forms". Microsoft. Diarsipkan dari versi asli tanggal September 13, 2020. Diakses tanggal August 31, 2020. 
  5. ^ a b Panay, Panos (October 4, 2021). "Windows 11: A new era for the PC begins today". Windows Experience Blog. Diakses tanggal October 4, 2021. 
  6. ^ Warren, Tom (June 16, 2021). "Windows 11's default wallpapers are Microsoft's best yet". The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 16, 2021. Diakses tanggal June 16, 2021. 
  7. ^ Aufranc, Jean-Luc (June 16, 2021). "Windows 11 build leaked, Windows 10 support ending in 2025". CNX Software. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 16, 2021. Diakses tanggal June 16, 2021. 
  8. ^ "Microsoft Windows Event - Watch the June 24 LIVE stream". Microsoft. June 2, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 16, 2021. Diakses tanggal June 15, 2021. 
  9. ^ "Windows 11 Leaks Indicate a Dramatic New Look Is Coming Soon". Gizmodo (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 16, 2021. Diakses tanggal 2021-06-16. 
  10. ^ "Inilah 7 Fitur di Windows 10 yang dihapus pada Windows 11". Fixioner. 2021-07-05. Diakses tanggal 2021-07-30. 
  11. ^ a b "Windows 11 Build Leaks, Shows a New Desktop UI, Start Menu, and More". reviewgeek. June 15, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 16, 2021. Diakses tanggal June 15, 2021.  Kesalahan pengutipan: Tanda <ref> tidak sah; nama "reviewgeek-souce code leak" didefinisikan berulang dengan isi berbeda
  12. ^ a b Warren, Tom (June 15, 2021). "Windows 11 leak reveals new UI, Start menu, and more". The Verge. 
  13. ^ "Leak Shows Off 'Windows 11' Ahead of Next Week's Microsoft Event". PCMAG (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 16, 2021. Diakses tanggal 2021-06-16. 
  14. ^ Parmar, Mayank (June 21, 2021). "Windows 11 confirmed in a new Microsoft support document". Windows Latest (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 20, 2021. Diakses tanggal June 25, 2021. 
  15. ^ Allan, Darren (June 21, 2021). "Windows 11 name confirmed in fresh leak from Microsoft". Tech Radar (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 22, 2021. Diakses tanggal June 24, 2021. 
  16. ^ "传说中的Windows11,测试版" [The legendary Windows 11, beta version]. Baidu (dalam bahasa Tionghoa). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 15, 2021. Diakses tanggal June 17, 2021. 
  17. ^ Reichert, Corinne (June 15, 2021). "Windows 11 screenshots leak online, report says". CNET (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 28, 2021. Diakses tanggal June 25, 2021. 
  18. ^ Mott, Nathaniel (June 17, 2021). "Windows 11: Everything We Know About Microsoft's Next OS". Tom's Hardware (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 25, 2021. Diakses tanggal June 17, 2021. 
  19. ^ Warren, Tom (June 25, 2021). "Microsoft's Panos Panay on building Windows 11 during a pandemic, Android, and the leak". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal July 7, 2021. Diakses tanggal July 5, 2021. 
  20. ^ Rubino, Daniel (June 18, 2021). "Microsoft issues DMCA complaint against site hosting Windows 11 ISO, confirms authenticity". Windows Central (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 28, 2021. Diakses tanggal July 5, 2021. 
  21. ^ Rutherford, Sam (June 24, 2021). "Windows 11 Is the Overhaul Microsoft Needed". Gizmodo (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 25, 2021. Diakses tanggal June 25, 2021. 
  22. ^ Endicott, Sean (June 24, 2021). "Microsoft is committed to the Microsoft Store with Windows 11". Windows Central. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 25, 2021. Diakses tanggal June 25, 2021. 
  23. ^ Warren, Tom (September 28, 2021). "Microsoft opens its Windows store up to third-party app stores". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal October 16, 2021. Diakses tanggal October 16, 2021. 
  24. ^ Warren, Tom (2021-11-16). "Windows 10 on Arm will no longer get x64 app emulation". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal November 16, 2021. Diakses tanggal 2021-11-16. 
  25. ^ Brown, Shelby (December 10, 2022). "Windows 11: How to Use Microsoft Teams in the New OS". CNET (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-01-17. 
  26. ^ Warren, Tom (June 24, 2021). "Microsoft announces Windows 11, with a new design, Start menu, and more". The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 24, 2021. Diakses tanggal June 24, 2021. 
  27. ^ Lawler, Richard (June 24, 2021). "Microsoft didn't kill Skype, but Windows 11 is shoving it out of sight". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 25, 2021. Diakses tanggal June 25, 2021. 
  28. ^ Welch, Chris (June 24, 2021). "Microsoft Teams will be directly integrated as part of Windows 11". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 24, 2021. Diakses tanggal June 25, 2021. 
  29. ^ Warren, Tom (2023-02-28). "Microsoft's Phone Link app now lets you use iMessage from your PC". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-05-26. 
  30. ^ O'Hara, Andrew (2023-04-30). "Hands on: Testing iMessage on Windows 11 using Microsoft's Phone Link app". AppleInsider (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-05-26. 
  31. ^ Kelly, Samantha Murphy (2023-02-28). "Microsoft Windows 11 update puts AI front and center". CNN Business (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-05-26. 
  32. ^ Howley, Daniel (January 15, 2020). "Microsoft swallows its pride and releases new Chrome-based browser". Yahoo! Finance (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal November 17, 2021. Diakses tanggal 2021-11-17. 
  33. ^ Shankland, Stephen (November 30, 2020). "Google is loosening its grip on Chrome's foundations, but outside allies still help it control the web itself". CNET (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal November 17, 2021. Diakses tanggal 2021-11-17. 
  34. ^ Microsoft Edge and Chromium Open Source: Our Intent, Microsoft Edge, October 18, 2020, diarsipkan dari versi asli tanggal November 17, 2021, diakses tanggal 2021-11-17, [...] our unique web-platform codebase still faces occasional compatibility problems as web developers focus less on HTML standards and rationally focus on widely used platforms like Chrome [...] 
  35. ^ Tom Warren (June 25, 2021). "Windows 11 is deleting Internet Explorer". The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 25, 2021. Diakses tanggal August 12, 2021. 
  36. ^ "What is Internet Explorer (IE) mode?". Microsoft Docs (dalam bahasa Inggris). September 28, 2021. Diarsipkan dari versi asli tanggal October 17, 2021. Diakses tanggal 2021-10-12. IE mode on Microsoft Edge [...] uses the Trident MSHTML engine from Internet Explorer 11 (IE11) for legacy sites. 
  37. ^ Bott, Ed (August 23, 2019). "How Microsoft lost its monopoly in web browsers". ZDNet. Diarsipkan dari versi asli tanggal August 13, 2021. Diakses tanggal August 13, 2021. 
  38. ^ Sarkar, Samit (June 24, 2021). "Xbox Game Pass is built into Windows 11". Polygon. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 24, 2021. Diakses tanggal June 24, 2021. 
  39. ^ a b Machkovech, Sam (June 24, 2021). "DirectStorage on Windows 11: Next-gen gaming performance, with PC requirements". Ars Technica (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 25, 2021. Diakses tanggal June 25, 2021. 
  40. ^ Rishi Alwani (June 24, 2021). "Windows 11 Gets Xbox Series X Auto HDR, Direct Storage API, and Game Pass". IGN (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 24, 2021. Diakses tanggal June 24, 2021. 
  41. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama :12
  42. ^ hickeys (June 30, 2021). "Mica material – Windows apps". Microsoft Docs (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal October 5, 2021. Diakses tanggal October 5, 2021. 
  43. ^ Warren, Tom (June 15, 2021). "Windows 11 leak reveals new UI, Start menu, and more". The Verge. Diarsipkan dari versi asli tanggal June 18, 2021. Diakses tanggal June 17, 2021. 
  44. ^ hickeys (June 24, 2021). "Typography in Windows 11 – Windows apps". Microsoft Docs (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal October 6, 2021. Diakses tanggal September 7, 2021. 
  45. ^ "Windows 11 Specs and System Requirements". Microsoft.com (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal June 24, 2021. Diakses tanggal June 24, 2021. 
  46. ^ Warren, Tom (September 7, 2021). "Microsoft Start is a personalized news feed designed for Windows 11, mobile, and more". The Verge (dalam bahasa Inggris). Diarsipkan dari versi asli tanggal September 7, 2021. Diakses tanggal September 7, 2021. 
  47. ^ "Menginstal Windows 11 di perangkat yang tidak memenuhi persyaratan sistem minimum". microsoft.com. Diakses tanggal 2022-10-02. 
  48. ^ Blog, Windows Experience; Officer, Panos Panay, Chief Product (2022-09-20). "Available today: The Windows 11 2022 Update". Windows Experience Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-11-21. 
  49. ^ Blog, Windows Experience; Delivery, John Cable, Vice President, Program Management, Windows Servicing and (2023-10-31). "How to get the Windows 11 2023 Update". Windows Experience Blog (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2023-11-21.