Buka menu utama

Gletser Siachen adalah gletser yang terletak di timur Pegunungan Karakoram di Himalaya pada sekitar 35°25′16″N 77°06′34″E / 35.421226°N 77.109540°E / 35.421226; 77.109540, di sebelah timur laut dari titik NJ9842 di mana Garis Kendali antara India dan Pakistan berakhir.[2][3] Memiliki panjang 76 km (47 mi), gletser ini merupakan gletser terpanjang di Karakoram dan kedua terpanjang di area non-kutub dunia.[4] Gletser tersebut berada di ketinggian 5,753 m (18,875 ft) di atas permukaan laut dengan bagian tertinggi di Indira Col di perbatasan Tiongkok hingga ke bawah sejauh 3,620 m (11,875 ft) pada terminusnya. Seluruh Gletser Siachen, dengan semua jalan utamanya, saat ini di bawah administrasi India sejak 1984.[5][6][7][8] Pakistan mengendalikan wilayah di sebelah barat Pegunungan Saltoro, jauh dari gletser,[9] dengan pos Pakistan berada 3,000 ft di bawah lebih dari 100 pos India di Pegunungan Saltoro.[10][11]

Gletser Siachen
SiachenGlacier satellite.jpg
JenisGletser gunung
LokasiPegunungan Karakoram
Dikendalikan oleh India, disengketakan oleh Pakistan
Koordinat35°24′N 77°06′E / 35.4°N 77.1°E / 35.4; 77.1Koordinat: 35°24′N 77°06′E / 35.4°N 77.1°E / 35.4; 77.1
Panjang76 km (47 mi) menggunakan rute terpanjang seperti yang dilakukan saat menentukan panjang sungai atau 70 km (43 mi) jika diukur dari Indira Col[1]

Gletser Siachen terletak tepat di sebelah selatan pembagian drainase yang memisahkan Lempeng Eurasia dari anak benua India di bagian tergletserasi yang luas dari Karakoram yang kadang disebut "Kutub Ketiga". Gletser terletak di antara Pegunungan Saltoro ke barat dan Pegunungan Karakoram utama ke timur. Pegunungan Saltoro berasal di utara dari puncak Sia Kangri di perbatasan Tiongkok di Pegunungan Karakoram. Puncak ketinggian Pegunungan Saltoro berkisar dari 5,450 hingga 7,720 m (17,880 hingga 25,330 kaki). Jalur utama di pegunungan ini adalah, dari utara ke selatan, Sia La pada 5,589 m (18,336 ft), Bilafond La pada 5,450 m (17,880 ft), dan Gyong La pada 5,689 m (18,665 ft). Hujan salju musim dingin rata-rata lebih dari 1000 cm (35 ft) dan suhu bisa turun hingga −50 °C (−58 °F). Termasuk semua gletser pegunungan, sistem Gletser Siachen mencakup sekitar 700 km2 (270 sq mi).

EtimologiSunting

"Sia" dalam bahasa Balti mengacu pada keluarga tumbuhan mawar yang tersebar luas di wilayah ini. "Chun" mengacu pada objek yang ditemukan dalam kelimpahan. Dengan demikian nama Siachen mengacu pada sebuah lahan dengan kelimpahan bunga mawar. Penamaan gletser itu sendiri, atau setidaknya mata uangnya, dikaitkan dengan Tom Longstaff.

SengketaSunting

Baik India dan Pakistan mengklaim kedaulatan di seluruh wilayah Siachen.[2] Peta Amerika Serikat dan Pakistan pada tahun 1970-an dan 1980-an secara konsisten menunjukkan garis putus-putus dari NJ9842 (titik demarkasi paling utara dari garis gencatan India-Pakistan, juga dikenal sebagai Jalur Kendali) ke Jalur Karakoram, yang diyakini India sebagai galat kartografi dan melanggar Perjanjian Shimla. Pada 1984, India meluncurkan Operasi Meghdoot, operasi militer yang memberi India kendali atas semua Gletser Siachen, termasuk anak-anak sungainya.[2][12] Antara 1984 dan 1999, sering terjadi pertempuran antara India dan Pakistan.[13][14] Pasukan India di bawah Operasi Meghdoot mendahului Operasi Ababeel Pakistan hanya satu hari untuk menduduki sebagian besar ketinggian yang mendominasi di Pegunungan Saltoro di sebelah barat Gletser Siachen.[15][16] Namun, lebih banyak tentara tewas karena kondisi cuaca yang keras di wilayah tersebut daripada akibat pertempuran.[17] Pakistan kehilangan 353 tentara dalam berbagai operasi yang tercatat antara 2003 dan 2010 dekat Siachen, termasuk 140 personel Pakistan yang tewas dalam longsoran Sektor Gayari 2012.[18][19] Antara Januari 2012 dan Juli 2015, 33 tentara India tewas karena cuaca buruk.[20] Pada bulan Desember 2015, Menteri Pertahanan Negara Bagian India Rao Inderjit Singh mengatakan dalam jawaban tertulis di Lok Sabha bahwa total 869 personil Angkatan Darat telah kehilangan nyawa mereka di gletser Siachen karena kondisi iklim dan lingkungan dan lainnya faktor sampai tanggal sejak Angkatan Darat meluncurkan Operasi Meghdoot pada tahun 1984.[21] Baik India dan Pakistan terus mengerahkan ribuan pasukan di sekitar Siachen dan upaya untuk mendemilitarisasi wilayah tersebut sejauh ini tidak berhasil. Sebelum tahun 1984, tidak ada negara yang memiliki kekuatan militer di daerah ini.[22][23][24]

Menurut Majalah TIME, India memperoleh teritori lebih dari 1000 mil persegi (3000 km2) karena operasi militernya tahun 1980-an di Siachen.[25] Pada bulan Februari 2016, Menteri Pertahanan India Manohar Parrikar menyatakan di Parlemen bahwa India tidak akan mengosongkan Siachen karena ada defisit kepercayaan dengan Pakistan dan juga mengatakan bahwa 915 orang telah kehilangan nyawa mereka di Siachen sejak Operasi Meghdoot pada tahun 1984.[26] Sesuai catatan resmi, hanya 220 tentara India yang tewas oleh peluru musuh sejak 1984 di daerah Siachen.[27] India secara kategoris menyatakan bahwa India tidak akan menarik pasukannya dari Siachen sampai sepanjang 110 km dari Garis Permukaan Tanah yang Sebenarnya (AGPL) adalah yang pertama diautentifikasi, dilukiskan dan kemudian diberi batas.[28][29]

 
Tumbuhan Sia di Khaplu. Suku Balti menanam keluarga mawar ini di rumah mereka sebagai hiasan, dan kulitnya digunakan dalam payo cha (teh mentega) daripada daun teh hijau di beberapa area.

Perjanjian Karachi tahun 1949 hanya dengan hati-hati melukiskan garis pemisah ke titik NJ9842, setelah itu, perjanjian menyatakan bahwa garis pemisahan akan berlanjut “kemudian ke utara ke gletser.”[30][31][32][33][34] Menurut sikap India, garis pemisah harus berlanjut kira-kira ke utara sepanjang Pegunungan Saltoro, ke sebelah barat gletser Siachen di luar NJ9842.;[35] garis batas internasional yang mengikuti pegunungan sering melakukannya dengan mengikuti pembagian drainase daerah aliran sungai[28] such as that of the Saltoro Range.[36] Perjanjian Simla tahun 1972 tidak mengubah Garis Kendali 1949 di sektor paling utara ini.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Dinesh Kumar (13 April 2014). "30 Years of the World's Coldest War" (dalam bahasa Inggris). Chandigarh, India: The Tribune. Diakses tanggal 18 April 2014. 
  2. ^ a b c Lyon, Peter. Conflict Between India and Pakistan: An Encyclopedia. ABC-CLIO, 2009. ISBN 9781576077122. 
  3. ^ "The Tribune, Chandigarh, India - Opinions". 
  4. ^ Gletser Siachen memiliki panjang 76 km (47 mi); Gletser Fedchenko di Tajikistan memiliki panjang 77 km (48 mi). Gletser terpanjang kedua di Pegunungan Karakoram adalah Gletser Biafo sepanjang 63 km (39 mi). Pengukuran berasal dari citra terbaru, dilengkapi dengan pemetaan topografi skala 1: 200.000 Rusia serta "Peta Sketsa Orografis 1990: Karakoram: Lembar 2", Yayasan Swiss untuk Penelitian Alpen, Zurich.
  5. ^ Gauhar, Feryal Ali; Yusuf, Ahmed (2 November 2014). "Siachen: The place of wild roses" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 Agustus 2017. 
  6. ^ North, Andrew (12 April 2014). "Siachen dispute: India and Pakistan's glacial fight" (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 4 Agustus 2017 – via www.bbc.com. 
  7. ^ "India gained control over Siachen in 1984 - Times of India". Diakses tanggal 4 Agustus 2017. 
  8. ^ "The Siachen Story, then and Now" (dalam bahasa Inggris). 
  9. ^ Gokhale, Nitin A (2015). Beyond NJ 9842: The SIACHEN Saga (dalam bahasa Inggris). Bloomsbury Publishing. hlm. 364. ISBN 9789384052263. 
  10. ^ "Life & death in world's highest combat zone" (dalam bahasa Inggris). 
  11. ^ "Siachen deaths harden resolve to hold glacier: Army chief" (dalam bahasa Inggris). 
  12. ^ Wirsing, Robert. War Or Peace on the Line of Control?: The India-Pakistan Dispute Over Kashmir Turns Fifty. IBRU, 1998. ISBN 9781897643310. 
  13. ^ Dettman, Paul. India Changes Course: Golden Jubilee to Millennium. Greenwood Publishing Group, 2001. ISBN 9780275973087. 
  14. ^ "The Tribune, Chandigarh, India – Opinions". 
  15. ^ "Siachen height provides military depth India can't afford to lose". 
  16. ^ "Story of Saltoro – From Ababeel to Meghdoot". 
  17. ^ Rodriguez, Alex (8 April 2012). "Avalanche buries Pakistan base; 117 soldiers feared dead". Los Angeles Times. Diakses tanggal 14 April 2012. 
  18. ^ "Bleeding in Siachen: Pakistan losing 30 soldiers a year on highest battlefield". 
  19. ^ "Rescue operations at Gayari Sector after Pakistan avalanche, Photo Gallery". NDTV.com. 
  20. ^ "33 Indian soldiers killed in Siachen since 2012: govt". 
  21. ^ Dinakar Peri. "In Siachen, 869 Army men died battling the elements". The Hindu. 
  22. ^ "Kashmir's Siachen glacier a frigid outpost in India-Pakistan conflict". CBC Canada. 7 April 2012. Diakses tanggal 14 April 2012. 
  23. ^ Eur. Far East and Australasia 2003. Routledge, 2002. ISBN 9781857431339. 
  24. ^ "- News18". News18. 
  25. ^ "The Himalayas War at the Top Of the World". Time. July 31, 1989. 
  26. ^ "Won't vacate Siachen, we can't trust Pakistan, says Manohar Parrikar". 
  27. ^ "Here's how ISRO's space technology can save lives of soldiers at Siachen". 
  28. ^ a b "Siachen: While the battle continues to rage, no settlement is in sight". 
  29. ^ Praveen Dass. "Bullish on Siachen". The Crest Edition. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 February 2014. 
  30. ^ "The Tribune, Chandigarh, India – Opinions". 
  31. ^ "Siachen glacier: Indian troops repulse major Pakistani offensive". 
  32. ^ P. ANIMA. "Riding on". The Hindu. 
  33. ^ "Army opposes Pakistan's demand for troop withdrawal from Siachen Glacier". 
  34. ^ "UN Map showing CFL as per Karachi Agreement – UN document number S/1430/Add.2" (PDF). Dag Digital Library. Diakses tanggal 30 May 2015. 
  35. ^ "Why India cannot afford to give up Siachen". Rediff. 13 April 2012. 
  36. ^ "Siachen Glacier Dispute". 

Bacaan lebih lanjutSunting

Pranala luarSunting