Buka menu utama

Gereja Ortodoks Rusia di Luar Rusia (bahasa Rusia: Ру́сская Правосла́вная Це́рковь Заграни́цей, Russkaya Pravoslavnaya Tserkov' Zagranitsey), juga disebut Gereja Ortodoks Rusia di Luar Negeri, ROCA, atau ROCOR, adalah sebuah bagian semi-otonomi dari Gereja Ortodoks Rusia.

Gereja Ortodoks Rusia di Luar Rusia
Ру́сская Правосла́вная Це́рковь Заграни́цей
Russian orthodox church outside russia.jpg
Kapel di markas besar ROCOR,
75 E 93rd St, New York.
PendiriAntonius (Khrapovitsky)
Anastasius (Gribanovsky)
lain-lain
Kemandirian1920
PengakuanSemi-Otonomi
PrimatPatriarkh Moskow & Seluruh Rusia Kirilos
Metropolitan Hilarion (Kapral)
PusatPatriarkhal: Moskwa, Russia
Yurisdiksional: New York City, NY
WilayahAmerika Utara
Amerika Selatan
Eropa Barat
Australia
Selandia Baru
BahasaSlavonik Gereja (utama);
(juga Inggris, Spanyol, Jerman, Prancis, Kreol Haiti, dan lain-lain)
Jumlah umat27,700 di A.S. (9,000 gereja reguler) [1][1]
  • Jumlah tersebut hanya yang terdapat di AS, tidak diambil dari jumlah yang terdapat pada catatan ROCOR di Australia, Jerman, dan Indonesia.
Situs webwww.synod.com

ROCOR dibentuk sebagai sebuah yurisdiksi dari Ortodoks Timur sebagai sebuah respon menentang kebijakan Bolshevik dalam hubungannya dengan agama di Uni Soviet setelah Revolusi Rusia 1917, dan memisahkan diri dari Gereja Rusia dari Kepatriarkhan Moskow pada 1927 setelah penahanan metropolitan Sergius (Stragorodsky). Gereja Ortodoks Rusia di Luar Rusia secara resmi menandatangani Undang-Undang Komuni Kanonikal dengan Kepatriarkhan Moskow pada 17 Mei 2007, yang mengembalikan hubungan kanonikal antara gereja tersebut. Kritikus reunifikasi berpendapat bahwa masalah infiltrasi KGB dari hierarki gereja Kepatriarkhan Moskow tidak dialamatkan oleh Gereja Ortodoks Rusia.[2]

Gereja tersebut memiliki sekitar 400 paroki di seluruh dunia, dan dengan sekitar 400,000 anggota.[2] 138 paroki dan 10 biara diantaranya berada di Amerika Serikat, dengan 27,700 adherent dan 9,000 gereja reguler.[1] ROCOR memiliki 13 hierarki, dan juga biara untuk biarawan dan biarawati di Amerika Serikat, Kanada, Australia, Selandia Baru, Eropa Barat dan Amerika Selatan.[3]

Pembentukan dan tahun-tahun awalSunting

Pada 1920, menjelang akhir Perang Saudara Rusia, setelah Tentara Rusia Putih dibawah kepemimpinan Laksamana Alexander Kolchak mengalami kekalahan dan Bolshevik menduduki Siberia, sebuah eksodus massal dari para pengungsi Rusia berpindah ke Manchuria. Lebih dari sembilan puluh ribu pengungsi bermukim di Harbin, Shanghai, Dairen, Hailar dan kota-kota kecil di sepanjang jalur Tiongkok dari Jalur Kereta Api Trans-Siberia selama tiga tahun. Beberapa diantaranya bermigrasi ke Amerika, Eropa atau Australia.[4]

ReferensiSunting

  1. ^ a b Krindatch, A. (2011). Atlas of American Orthodox Christian Churches. (p. 80). Brookline,MA: Holy Cross Orthodox Press
  2. ^ a b David Holley (17 Mei 2007). "Russian Orthodox Church ends 80-year split". Los Angeles Times. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-05-20. 
  3. ^ "Russian Orthodox Church reunited: Why only now?". 2007-05-17. Diakses tanggal 2009-08-06. 
  4. ^ Michael A Protopopov (2006). A Russian Presence: A History of the Russian Church in Australia. New Jersey: Gorgias Press. 

Pranala luarSunting