Buka menu utama
Prasasti menunjukkan bekas lokasi Fukuhara-kyo.

Fukuhara-kyo (福原京, Ibukota Fukuhara) adalah bekas ibukota Kekaisaran Jepang selama kira-kira enam bulan pada tahun 1180. Tempat itu juga merupakan markas kekuasaan Taira no Kiyomori dan tempat dari istana pensiunnya.

Fukuhara, di atau dekat tempat yang sekarang bernama Distrik Hyōgo di Kota Kobe, dijadikan kediaman resmi Taira no Kiyomori pada tahun 1160, setelah Pemberontakan Heiji di mana klan Taira menghancurkan klan Minamoto yang menjadi saingannya.[1] :268 Kira-kira pada saat perang itu hingga kematiannya pada tahun 1181, Kiyomori adalah pemimpin politik negara secara de facto. Kiyomori diangkat menjadi Daijō Daijin (semacam kanselir) pada tahun 1167, dan menikahkan putrinya kepada anggota keluarga kekaisaran sehingga mendapatkan pengaruh yang lebih besar di pengadilan.

Sebuah istana dibangun di Fukuhara, dan Kiyomori juga ikut berkontribusi dalam perkembangan yang cukup besar di pelabuhan dekat istananya untuk memajukan misi yang lebih luas untuk memperluas perdagangan di wilayah Laut Pedalaman. Setelah Insiden Shishigatani tahun 1177–1178, Kiyomori pensiun, menghabiskan sisa hidupnya Fukuhara, menjauhkan diri dari politik, dan urusan kekaisaran lainnya.

Pada bulan Juni 1180, Perang Genpei dimulai ketika klan Minamoto dipanggil dan dipersenjatai oleh Pangeran Mochihito yang bertujuan menentang Kiyomori dan klannya. Setelah Pertempuran Uji, Minamoto no Yorimasa yang saat itu menjadi kepala klan, terbunuh. Kiyomori mengatur agar Pengadilan Kekaisaran dipindahkan dari Heian-kyo (Kyoto) ke Fukuhara. Dalam melakukan ini, ia berusaha memastikan klaimnya akan kekuasaan, untuk membiarkan dirinya mengawasi mahkamah dan melibatkan dirinya secara langsung sekali lagi dalam urusan administrasi. Langkah ini juga membantu melindungi kaisar dan mahkamah dari bahaya yang ditimbulkan oleh musuh Kiyomori, Minamoto, dan sekutu monastik mereka.

Pada hari ketiga bulan lunar setelah pertempuran (Juni 1180), Kiyomori memimpin prosesi besar para bangsawan dan pejabat istana, bersama dengan Kaisar Antoku,Takakura dan Go-Shirakawa ke Fukuhara. Kantor pemerintah didirikan kembali di tempat tinggal mewah yang awalnya dibangun untuk anggota klan Taira. Akan tetapi, anggota administrasi pemerintahan kecewa dengan langkah ini, dan efek yang ditimbulkannya, dan banyak bangsawan mengeluh tentang cuaca yang sangat lembab, dan jarak yang lumayan jauh dari Heian-kyo. Dalam waktu sekitar enam bulan, mahkamah dikembalikan ke Heian-kyo, dan Kiyomori juga ikut ke sana.[1]

Menurut dongeng Heike Monogatari, pada musim gugur 1183, Kiyomori menghabiskan malam di Fukuhara selama masa pengasingan. Saat sebelum mengasingkan diri, Heike membakar istana kekaisaran.[2]

Situs monumen merupakan bukti sejarah yang dianggap sebagai istana dan makam Kiyomori.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b Sansom, George (1958). A History of Japan to 1334. Stanford University Press. hlm. 284. ISBN 0804705232. 
  2. ^ The Tales of the Heike. Columbia University Press. 2006. hlm. 79–80. ISBN 9780231138031. 
Didahului oleh:
Heian-kyō
Ibu kota Jepang
1180
Diteruskan oleh:
Heian-kyō