Buka menu utama

Epidote adalah mineral sorosilikat besi alumunium kalsium.

Epidote
Krista-kristal epidot – Deposit topotype
Umum
KategoriSorosilicates
Rumus kimia{Ca2}{Al2Fe3+}[O|OH|SiO4|Si2O7]
Identifikasi
WarnaHijau-pistachio, kuning-hijau, hiram kehijauan
PerawakanPrismatik dengan striations, fibrous, masif
Sistem kristalMonoklin – Prismatik
Bentuk kembaranOn [100]
Belahan{001} sempurna dan {100} tidak sempurna
PecahanDatar regular hingga merata
Kekerasan (Skala Mohs)6–7
KilapVitreous hingga resinous
GoresPutih ke-abu-abuan
DiafaneitasTransparan hingga mendekati opak
Berat jenis3.3–3.6
Sifat optikBiaxial (-)
Indeks biasnα = 1.715–1.751
nβ = 1.725–1.784
nγ = 1.734–1.797
Bias gandaδ = 0.019–0.046
PleokroismeKuat
Referensi[1][2][3]

DeskripsiSunting

Kristal - kristal epidot yang perkembangannya baik, Ca2Al2(Fe3+;Al)(SiO4)(Si2O7)O(OH), mengkristal dalam sistem monoklin, yang sering terjadi: mereka umumnya memiliki habit prismatik, arah perpanjangan menjadi tegak lurus terhadap simetri bidang tunggal;. Mereka sering berwujud kembar dan striated face. Banyak karakter mineral bervariasi sesuai dengan jumlah besi yang hadir, misalnya, warna, konstanta optik, dan berat jenis. Warnanya hijau, abu-abu, coklat atau hampir hitam, tetapi biasanya memiliki warna khas hijau kekuningan atau hijau-pistachio. Epidot menampilkan Pleokroisme kuat, warna pleochroic yang terjadi biasanya hijau, kuning dan coklat. Klinozoisit adalah spesies kelompok epidot berwarna hijau, mawar-merah putih atau pucat yang mengandung sangat sedikit zat besi, sehingga memiliki komposisi kimia yang sama dengan mineral zoisit ortorombik. Nama epidot berasal dari kata Yunani "epidosis" (επίδοσις) yang berarti "tambahan" disebut demikian karena salah satu sisi ideal prisma menjadi lebih panjang dari sisi yang lain.

 
Epidote dari Alaska

Epidot merupakan mineral pembentuk batuan yang berlimpah, tetapi memiliki asal sekunder. epidot dapat terbentuk pada batuan metamorf seperti marmer dan sekis . Epidot uga merupakan produk dari alterasi hidrotermal berbagai mineral (feldspar, mika, piroksen, amfibol, garnet, dan lain-lain) menyusun batuan beku. Sebuah batuan yang terdiri dari kuarsa dan epidot dikenal sebagai epidosit. Kristal epidot yang berkembang dengan baik ditemukan di banyak daerah: Knappenwand, dekat Grossvenediger di Untersulzbachthal di Salzburg, sebagai kristal hijau gelap megah berhabit prismatik panjang dalam rongga di sekis epidot, dengan asbes, adularia, kalsit, dan apatit. Selain itu epidot juga ditemukan di Norwegia dan Alaska.

Pranala luarSunting

  1. ^ Epidote. Handbook of Mineralogy
  2. ^ Epidote. Mindat
  3. ^ Epidote. Webmineral