Epiblast

Dalam embriologi hewan ketuban , epiblas (juga dikenal sebagai ektoderm primitif ) adalah salah satu dari dua lapisan berbeda yang muncul dari massa sel dalam pada blastokista mamalia atau dari blastodisc pada reptil dan burung. Ini embrio yang tepat melalui diferensiasi menjadi tiga lapisan benih utama, ektoderm, mesoderm dan endoderm, selama gastrulasi. Ektoderm amnion dan mesoderm ekstraembrionik juga berasal dari epiblas.

Lapisan lain dari massa sel dalam, hipoblas, membentukkantung kuning telur, yang selanjutnya membentukkorion.

SejarahSunting

Epiblas pertama kali ditemukan oleh Christian Heinrich Pander (1794-1865), seorang ahli biologi dan embriolog Jerman Baltik. Dengan bantuan ahli anatomiIgnaz Döllinger(1770-1841) dan juru gambarEduard Joseph d'Alton(1772-1840), Pander mengamati mengamati telur di bawah mikroskop, dan akhirnya menemukan dan mendeskripsikan blastoderm ayam dan strukturnya, termasuk epiblas. . Dia menerbitkan temuan ini di Beiträge zur Entwickelungsgeschichte des Hühnchens im Eye. Ahli embriologi awal lainnya yang mempelajari epiblas dan blastoderm termasukKarl Ernst von Baer(1792-1876) danWilhelm His(1831-1904).