Buka menu utama

Elyakim (bahasa Ibrani: אֶלְיָקִים, bahasa Inggris: Eliakim; bahasa Yunani: Ελιακιμ; bahasa Latin: Eliacim) bin Hilkia adalah seorang laki-laki yang tercatat dalam Alkitab Ibrani dan Perjanjian Lama di Alkitab Ibrani. Ia adalah kepala istana yang bekerja untuk Hizkia, raja Yehuda (memerintah 739-687 SM).

Dicatat dalam Kitab Yesaya pasal 22:15-25 bahwa ia menggantikan jabatan dari kepala istana sebelumnya, Sebna, yang diturunkan karena kesombongannya.

Ia merupakan kepala delegasi yang dikirim oleh raja Hizkia untuk berunding dengan utusan dari Asyur yang dicatat dalam Kitab 2 Raja-raja (2 Raja-raja 18:18, 26, 37; 19:2) dan Kitab Yesaya (Yesaya 36:3, 11,22; 37:2).

Catatan AlkitabSunting

22:15Beginilah firman Tuhan, TUHAN semesta alam: "Mari, pergilah kepada kepala istana ini, kepada Sebna yang mengurus istana, dan katakan: 22:16Ada apamu dan siapamu di sini, maka engkau menggali kubur bagimu di sini, hai yang menggali kuburnya di tempat tinggi, yang memahat kediaman baginya di bukit batu? 22:17Sesungguhnya, TUHAN akan melontarkan engkau jauh-jauh, hai orang! Ia akan memegang engkau dengan kuat-kuat 22:18dan menggulung engkau keras-keras menjadi suatu gulungan dan menggulingkan engkau seperti bola ke tanah yang luas; di situlah engkau akan mati, dan di situlah akan tinggal kereta-kereta kemuliaanmu, hai engkau yang memalukan keluarga tuanmu! 22:19Aku akan melemparkan engkau dari jabatanmu, dan dari pangkatmu engkau akan dijatuhkan.22:20Maka pada waktu itu Aku akan memanggil hamba-Ku, Elyakim bin Hilkia: 22:21Aku akan mengenakan jubahmu kepadanya dan ikat pinggangmu akan Kuikatkan kepadanya, dan kekuasaanmu akan Kuberikan ke tangannya; maka ia akan menjadi bapa bagi penduduk Yerusalem dan bagi kaum Yehuda.22:22Aku akan menaruh kunci rumah Daud ke atas bahunya: apabila ia membuka, tidak ada yang dapat menutup; apabila ia menutup, tidak ada yang dapat membuka.22:23Aku akan memberikan dia kedudukan yang teguh seperti gantungan yang dipasang kuat-kuat pada tembok yang kokoh; maka ia akan menjadi kursi kemuliaan bagi kaum keluarganya.22:24Dan padanya akan digantungkan segala tanggungan kaum keluarganya, tunas dan taruk, beserta segala perkakas yang kecil, dari piring pasu sampai periuk belanga.22:25Maka pada waktu itu, demikianlah firman TUHAN semesta alam, gantungan yang dipasang kuat-kuat pada tempat yang kokoh itu tidak akan kuat lagi, sehingga patah dan jatuh, dan segala tanggungannya itu hancur, sebab TUHAN telah mengatakannya."[1]

Setelah pasal ini, maka ternyata di bagian Alkitab selanjutnya Elyakim bin Hilkia disebut sebagai "kepala istana", sedangkan Sebna adalah "panitera negara"

18:18Dan ketika mereka memanggil-manggil kepada raja, keluarlah mendapatkan mereka Elyakim bin Hilkia, kepala istana, dan Sebna, panitera negara, serta Yoah bin Asaf, bendahara negara.[2]
18:26Lalu berkatalah Elyakim bin Hilkia, Sebna dan Yoah kepada [Rabsake = panglima mandala atau juru minuman agung]: "Silakan berbicara dalam bahasa Aram kepada hamba-hambamu ini, sebab kami mengerti; tetapi janganlah berbicara dengan kami dalam bahasa Yehuda sambil didengar oleh rakyat yang ada di atas tembok."[3]
18:37Kemudian pergilah Elyakim bin Hilkia, kepala istana, dan Sebna, panitera negara, dan Yoah bin Asaf, bendahara negara, menghadap Hizkia, dengan pakaian yang dikoyakkan, lalu memberitahukan kepadanya perkataan [Rabsake].[4]
19:2Disuruhnyalah juga Elyakim, kepala istana, Sebna, panitera negara, dan yang tua-tua di antara para imam, dengan berselubungkan kain kabung, kepada nabi Yesaya bin Amos.[5]

Ini paralel dengan catatan dalam Kitab Yesaya berikut:

36:3Keluarlah mendapatkan dia Elyakim bin Hilkia, kepala istana, dan Sebna, panitera negara, serta Yoab bin Asaf, bendahara negara.[6]
36:11Lalu berkatalah Elyakim, Sebna dan Yoah kepada [Rabsake = panglima mandala atau juru minuman agung]: "Silakan berbicara dalam bahasa Aram kepada hamba-hambamu ini, sebab kami mengerti; tetapi janganlah berbicara dengan kami dalam bahasa Yehuda sambil didengar oleh rakyat yang ada di atas tembok."[7]
36:22Kemudian pergilah Elyakim bin Hilkia, kepala istana, dan Sebna, panitera negara, dan Yoah bin Asaf, bendahara negara, menghadap Hizkia, dengan pakaian yang dikoyakkan, lalu memberitahukan kepada raja perkataan [Rabsake].[8]
37:2Disuruhnyalah juga Elyakim, kepala istana, Sebna, panitera negara, dan yang tua-tua di antara para imam, dengan berselubungkan kain kabung, kepada nabi Yesaya bin Amos.[9]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting