Eli bin Matat bin Lewi

Eli (bahasa Yunani: Ἠλὶ, Hēlì) bin Matat bin Lewi adalah nama tokoh Alkitab yang disebutkan dalam Injil Lukas sebagai salah satu leluhur Yesus. Dalam Injil Lukas, Silsilah Yesus Kristus dari garis keturunan Daud diturunkan melalui Natan bin Daud, sedangkan Eli tercatat sebelum Yusuf, suami Maria dan setelah Matat.

Lukas 3:23: Ketika Yesus memulai pekerjaan-Nya, Ia berumur kira-kira tiga puluh tahun dan menurut anggapan orang, Ia adalah anak Yusuf, anak Eli, anak Matat, anak Lewi (...),

Eli tidak disebutkan dalam silsilah Yesus dari Daud melalui Salomo bin Daud dalam Injil Matius, satu-satunya Injil kanonik lain yang memuat daftar silsilah; di mana tercatat nama "Yakub" sebagai ayah Yusuf, suami Maria.

Dua silsilah Yesus sunting

Karena Yusuf tidak mungkin "diperanakkan dari Yakub", dalam garis keturunan dari Salomo (menurut Matius 1), dan sekaligus juga "anak Eli", dalam garis keturunan putra Daud yang lain, yaitu Natan (menurut Lukas 3) ada berbagai penjelasan yang telah diusulkan bahwa silsilah dalam Injli Lukas sebenarnya dari Maria. Pandangan ini muncul relatif kemudian; pendukung dari pandangan ini meliputi Yohanes dari Damaskus (abad ke-8), Annius (abad ke-15), Luther, Bengel dan Lightfoot.[1] Harry A. Ironside (1930) menganggap ada suatu kebiasaan untuk tidak memuat nama perempuan dalam silsilah, sehingga Yusuf sebenarnya adalah menantu Eli.[2][3]

Sebelum penjelasan di atas, ada penjelasan dari Sextus Julius Africanus mengenai adanya perkawinan levirat dan bahwa kakek Yusuf yang bernama Matan (keturunan Salomo) memiliki seorang istri bernama "Ester" (tidak tercatat di Alkitab) dengan siapa ia memperanakkan Yakub (ayah Yusuf), tapi Matan meninggal dan Ester menikah dengan ayah Eli yang bernama Malkhi (keturunan Nathan). Kemudian ketika Eli meninggal tanpa anak (lagi-lagi tidak tercatat di Alkitab) Yakub, ayah Yusuf, mengambil istri Eli, untuk memperanakkan anak-anak bagi Heli dan akibatnya Yusuf juga diadopsi dalam rumah janda Eli.[4]

Kemungkinan lain adalah bahwa karena baik Eli dan Yakub memiliki nama-nama yang sama dalam daftar silsilah mereka (Matan dalam Matius, Matat dalam Lukas), perbedaan yang dengan mudah dapat dijelaskan karena kesalahan penyalinan, nama-nama Eli dan Yakub bisa saja merujuk pada orang yang sama. Matius sangat bergantung pada penyesuaian nubuat dengan narasinya; dalam Perjanjian Lama, Yakub (leluhur alkitabiah yang terakhir) juga memiliki seorang putra bernama Yusuf.[5] Penjelasan Ini cocok untuk Eli/Yakub, namun tidak untuk silsilah awalnya.

Kutukan pada garis keturunan Salomo sunting

Jika situasinya dibalik, yaitu silsilah Matius adalah dari Maria, sedangkan silsilah Lukas dari Yusuf, maka ada masalah dengan kutukan pada garis keturunan Salomo, yang berasal dari zaman Yekonya di mana Yeremia menyatakan bahwa tidak ada lagi keturunan Yekonya yang akan duduk di atas takhta Israel.[6]

Meskipun bangsa Israel memiliki setidaknya satu keturunan Salomo, Zerubabel, sebagai gubernur di bawah pemerintahan Persia, ia tidak pernah dinobatkan sebagai raja atau dikaitkan pada keturunan Yekonya.[7]

Santo Yoakim dan Santa Anna sunting

Apokrif Protoevangelium James memuat cerita mengenai Santo Yoakim dan Santa Anna sebagai orang tua Maria. Kisah ini sebagian besar diikuti dalam tradisi Katolik, Ortodoks, dan Anglikan.

Referensi sunting

  1. ^ Lightfoot mencatat Heli, atau Eli, [karena nama ini rupanya sama dengan nama tokoh pada 1 Samuel 1:3, 8cc.] bukan ayah kandung Yusuf; karena Matius telah menyatakan secara jelas sebelumnya, bahwa Yakub memperanakkan Yusuf; tetapi Eli adalah ayah Maria, ...
  2. ^ Luke H. A. Ironside reprint 2007 "Nama-nama perempuan tidak dimuat dalam silsilah ini, tetapi di sini kita diberitahu bahwa Yusuf adalah putra Eli. Silsilah ini jelas merupakan silsilah Maria. Eli adalah ayah Maria, dan Yusuf karena menikahi Maria menjadi putra Eli ..."
  3. ^ John Gresham Machen Virgin Birth of Christ 1987 Page 203 "Yaitu, Yesus dianggap putra Yusuf, tetapi sesungguhnya adalah putra Eli, dan seterusnya. Maka Eli adalah ayah Maria, dan kata "putra" dimaknai lebih luas sebagai "keturunan," dan nama ibu Yesus tidak dicantumkan"
  4. ^ Brown R E Birth of the Messiah
  5. ^ Spong, John Shelby. Jesus for the non-religious. HarperCollins. 2007. ISBN 0-06-076207-1.
  6. ^ ed. Allen Paul Wikgren Early Christian origins: studies in honor of Harold R. Willoughby 1961 "Penelusuran leluhur Yesus melalui Natan bukan Salomo mungkin diajukan karena adanya kutukan Yeremia atas Yekonya"
  7. ^ John F. MacArthur John 1-11 MacArthur New Testament Commentary 2006 Volume 25 - Page 138 "para keturunan, raja jahat Yekonya (juga disebut "Konya", Jeconiah, Coniah atau Jehoiachin) dikutuk oleh Tuhan: "Demikian firman Tuhan, 'Tulislah.... Ia diturunkan dari garis keturunan raja Salomo, melalui ayah legal (bukan biologis), Yusuf."