Ejakulasi perempuan

Ejakulasi perempuan adalah pengeluaran cairan dari kelenjar Skene di ujung bawah uretra selama atau sebelum orgasme. Ejakulasi perempuan juga dikenal dalam bahasa sehari-hari sebagai squirting (atau gushing). Namun penelitian menunjukkan bahwa ejakulasi wanita dan squirting adalah fenomena yang berbeda, squirting dikaitkan dengan pengeluaran cairan tiba-tiba yang sebagian berasal dari kandung kemih dan mengandung urin.[1][2] Ejakulasi wanita secara fisiologis berbeda dari inkontinensia koital, yang terkadang membingungkan.[3][4]

Kelenjar Bartholin dipercaya terlibat dalam fenomena ejakulasi perempuan.

Ada beberapa penelitian tentang ejakulasi wanita..[5] Kegagalan untuk mengadopsi definisi umum dan metodologi penelitian oleh komunitas ilmiah telah menjadi penyebab utama kurangnya data eksperimental ini.[6] Penelitian tentang ejakulasi perempuan terganggu oleh pemilihan sampel dan sukarelawan yang sangat terpilih, studi kasus yang sempit, atau ukuran sampel yang sangat kecil, dan akibatnya belum membuahkan hasil yang signifikan. Sebagian besar penelitian tentang komposisi cairan berfokus pada penentuan apakah cairan itu urine, atau mengandung urine.[5][7] Telah menjadi anggapan umum bahwa sekresi yang keluar dari vagina, dan cairan yang keluar dari uretra selama aktivitas seksual disebut sebagai ejakulasi wanita. Hal inilah yang telah menyebabkan kebingungan yang signifikan dalam literatur.[7] Apakah cairan ini disekresikan oleh kelenjar Skene melalui dan di sekitar uretra juga telah menjadi topik perdebatan; sementara sumber pasti dan sifat cairan tetap kontroversial di kalangan profesional medis, dan terkait dengan keraguan atas keberadaan G-spot,[7][8][9] terdapat bukti substansial bahwa kelenjar Skene adalah sumber ejakulasi wanita.[1][7] Namun, fungsi ejakulasi wanita masih belum jelas.[7]

Ejakulasi perempuan vs. squirtingSunting

Beberapa penelitian telah membedakan antara ejakulasi wanita dan apa yang dalam bahasa sehari-hari dikenal sebagai squirting atau gushing. Istilah-istilah ini digunakan oleh publik secara serampangan, yang seringkali menimbulkan kebingungan. Dalam publikasi penelitian ini, disarankan bahwa ejakulasi wanita "sebenarnya" adalah keluarnya cairan yang sangat sedikit, kental, dan berwarna keputihan dari prostat perempuan, sedangkan "muncrat" atau "squirting" (yang sering ditampilkan dalam pornografi) adalah hal yang berbeda; squirting: pengeluaran cairan bening dan berlimpah, yang telah terbukti sebagai cairan encer dari kandung kemih.[1][2]

SejarahSunting

Laporan awal keberadaan ejakulasi wanita dibuat oleh ilmuwan Belanda Laevinius Lemnius yang menjelaskan mengenai wanita yang "menarik benih pria dan melepaskan miliknya".[10] Pada abad ke 17, François Mauriceau menjelaskan keeradaan kelenjar di uretra yang dapat "menumpahkan sejumlah besar cairan selama persetubuhan, yang dapat meningkatkan kenikmatan yang dirasakan wanita. Abad ini adalah dimulainya pemahaman mengenai anatomi dan fungsi seks wanita, terutama dengan kontribusi dari Caspar Bartholin the Elder dan keluarganya di Denmark.[11]

KesehatanSunting

Banyak wanita, sebelum mengetahui tentang ejakulasi perempuan, mengalami rasa malu atau menghindari keintiman seksual yang mengakibatkan ejakulasi, karena anggapan bahwa mereka telah mengompol dan membasahi tempat tidur.[12] Beberapa wanita bahkan menghindari orgasme, dan mencari nasihat medis tentang ejakulasi yang mereka alami, beberapa bahkan berkeinginan menjalani operasi.

Literatur kesehatan wanita kontemporer merangkum apa yang dianggap faktual karena jumlah cairan sangat bervariasi dan mungkin tidak terlalu mencolok. Ejakulasi perempuan terjadi dengan atau tanpa rangsangan vagina, dan dapat menyertai orgasme atau sekadar kenikmatan seksual yang intens, namun orgasme juga dapat terjadi tanpa ejakulasi. Entah dapat dipelajari atau tidak, beberapa wanita melaporkan bahwa mereka dapat melatihnya dengan meningkatkan respons seksual mereka.[13] Terlepas dari itu, banyak lokakarya yang sekarang ada untuk mengajari wanita bahwa mempelajari cara ejakulasi sebagai bentuk penting dari ekspresi seksual feminin. Sundahl menggambarkannya sebagai hak bawaan dari lahir dan bagian penting dari kreativitas wanita.[14]

Hukum dan forensikSunting

Kehadiran penanda kimia seperti PSA atau PAP di saluran genital wanita telah dianggap sebagai bukti dalam percobaan pemerkosaan,[15] tetapi Sensabaugh dan Kahane menunjukkan dalam empat spesimen bahwa PAP memiliki kadar dalam magnitudo yang lebih besar dalam ejakulasi seorang wanita daripada di urinnya. Baru-baru ini, pengetahuan bahwa penanda ini mungkin berasal dari wanita telah menyebabkan pembebasan berdasarkan bukti forensik.[16][17]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Pastor Z, Chmel R (2017). "Differential diagnostics of female "sexual" fluids: a narrative review". International Urogynecology Journal. 29 (5): 621–629. doi:10.1007/s00192-017-3527-9. PMID 29285596. 
  2. ^ a b Salama, Samuel; Boitrelle, Florence; Gauquelin, Amélie; Malagrida, Lydia; Thiounn, Nicolas; Desvaux, Pierre (2015). "Nature and origin of "squirting" in female sexuality". The Journal of Sexual Medicine. 12 (3): 661–666. doi:10.1111/jsm.12799. ISSN 1743-6095. PMID 25545022. 
  3. ^ Pastor, Zlatko (July 2013). "Female ejaculation orgasm vs. coital incontinence: a systematic review". The Journal of Sexual Medicine. 10 (7): 1682–1691. doi:10.1111/jsm.12166. ISSN 1743-6109. PMID 23634659. 
  4. ^ Serati M, Salvatore S, Uccella S, Nappi RE, Bolis P (2009). "Female urinary incontinence during intercourse: a review on an understudied problem for women's sexuality". J Sex Med. 6 (1): 40–8. doi:10.1111/j.1743-6109.2008.01055.x. PMID 19170835. 
  5. ^ a b Estupinyà, Pere (2016). S=EX2: The Science of Sex. Springer. hlm. 87–89. ISBN 978-3319317267. 
  6. ^ J. Taverner, William (2005). Taking Sides: Clashing Views on Controversial Issues in Human Sexuality. McGraw-Hill Education. hlm. 80–89. ISBN 978-0072917116. 
  7. ^ a b c d e Rodriguez FD, Camacho A, Bordes SJ, Gardner B, Levin RJ, Tubbs RS (2020). "Female ejaculation: An update on anatomy, history, and controversies". Clinical Anatomy. doi:10.1002/ca.23654. PMID 32681804. 
  8. ^ Balon, Richard; Segraves, Robert Taylor (2009). Clinical Manual of Sexual Disorders. American Psychiatric Publishing. hlm. 258. ISBN 978-1585629053. 
  9. ^ Greenberg, Jerrold S.; Bruess, Clint E.; Oswalt, Sara B. (2014). Exploring the Dimensions of Human Sexuality. Jones & Bartlett Publishers. hlm. 102–104. ISBN 978-1449648510. 
  10. ^ Google Books
  11. ^ Google Books
  12. ^ Heath D (1984). "An investigation into the origins of a copious vaginal discharge during intercourse: "Enough to wet the bed" – that "is not urine"". J. Sex Res. 20 (2): 194–215. doi:10.1080/00224498409551217. 
  13. ^ Chalker, Rebecca (2002). The Clitoral Truth: The secret world at your fingertips. New York: Seven Stories. ISBN 978-1-58322-473-1. 
  14. ^ Sundahl, D. (February 2003). Female Ejaculation and the G-Spot: Not your mother's orgasm book!. Hunter House Publishers. ISBN 978-0-89793-380-3. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2007-08-10. 
  15. ^ Sensabaugh GF, Kahane D. Biochemical studies on "female ejaculates". California Association of Criminalists, Newport Beach, California May 1982
  16. ^ Zaviacic M, Whipple B (1993). "Update on the female prostate and the phenomenon of female ejaculation". J. Sex Res. 30 (2): 148–51. doi:10.1080/00224499309551695. 
  17. ^ Zaviacic M, Ablin RJ (May 1998). "The female prostate". J. Natl. Cancer Inst. 90 (9): 713–4. doi:10.1093/jnci/90.9.713 . PMID 9586671. 

Pranala luarSunting