Ilmu forensik

penerapan sains dalam membantu penyelesaian kasus kejahatan
(Dialihkan dari Forensik)

Forensik (berasal dari bahasa Latin forensis yang berarti "dari luar", dan serumpun dengan kata forum yang berarti "tempat umum") adalah bidang ilmu pengetahuan yang digunakan untuk membantu proses penegakan keadilan melalui proses penerapan ilmu atau sains. Dalam kelompok ilmu-ilmu forensik ini dikenal antara lain ilmu fisika forensik, ilmu kimia forensik, ilmu psikologi forensik, ilmu kedokteran forensik, ilmu toksikologi forensik, ilmu psikiatri forensik, komputer forensik, dan sebagainya.

Subdivisi sunting

 
Agen United States Army Criminal Investigation Division menyelidiki TKP.
 
Investigasi forensik polisi di Ashton-under-Lyne, Inggris, menggunakan tenda untuk melindungi TKP
  • Forensik seni menyangkut kasus otentikasi seni untuk membantu penelitian keaslian karya. Metode pemastian seni digunakan untuk mendeteksi dan mengidentifikasi pemalsuan, pemalsuan, dan penyalinan karya seni, mis. lukisan.
  • Analisis pola noda darah adalah pemeriksaan ilmiah terhadap pola percikan darah yang ditemukan di TKP untuk merekonstruksi peristiwa kejahatan tersebut.
  • Forensik komparatif adalah penerapan teknik perbandingan visual untuk memverifikasi kesamaan bukti fisik. Ini termasuk analisis sidik jari, analisis tanda alat, dan analisis balistik.
  • Forensik komputasi menyangkut pengembangan algoritma dan perangkat lunak untuk membantu pemeriksaan forensik.
  • Kriminalistik adalah penerapan berbagai ilmu untuk menjawab pertanyaan yang berkaitan dengan pemeriksaan dan perbandingan bukti biologis, bukti jejak, bukti kesan (seperti sidik jari, jejak alas kaki, dan jejak ban), zat yang dikendalikan, pemeriksaan balistik, senjata api dan tanda alat, dan bukti lainnya dalam investigasi kriminal. Dalam keadaan tertentu, bukti diproses di laboratorium kejahatan.
  • Forensik digital adalah penerapan metode dan teknik ilmiah yang telah terbukti untuk memulihkan data dari media elektronik/digital. Spesialis Forensik Digital bekerja di lapangan maupun di laboratorium.
  • Analisis sidik telinga digunakan sebagai alat identifikasi forensik yang dimaksudkan sebagai alat identifikasi yang mirip dengan sidik jari. Sidik telinga adalah reproduksi dua dimensi dari bagian-bagian telinga luar yang telah menyentuh permukaan tertentu (biasanya heliks, antiheliks, tragus, dan antitragus).
  • Forensik pemilu adalah penggunaan statistik untuk menentukan apakah hasil pemilu normal atau tidak normal. Itu juga digunakan untuk melihat dan mendeteksi kasus-kasus tentang gerrymandering.
  • Akuntansi forensik adalah studi dan interpretasi bukti akuntansi, laporan keuangan yaitu: Neraca, Laporan laba rugi, Laporan arus kas.

Tahap sunting

Tahap-tahap forensik diantaranya ialah sebagai berikut:

  1. Pengumpulan (Acquisition)
  2. Pemeliharaan (Preservation)
  3. Analisis (Analysis)
  4. Presentasi (Presentation)

Kedokteran forensik sunting

Ilmu kedokteran forensik secara sederhana dapat didefinisikan sebagai penerapan ilmu kedokteran dalam penegakan keadilan. Secara garis besar ilmu ini dapatdibagi dalam tiga kelompok bidang ilmu, yaitu ilmu patologi forensik, ilmu forensik klinik, dan ilmu laboratorium forensik.

Demografis sunting

Di Amerika Serikat ada lebih dari 17.200 teknisi ilmu forensik, pada 2019.[1]

Dampak media sunting

Penyelidik Tempat Kejadian Perkara dan ilmuwan forensik di kehidupan nyata memperingatkan bahwa acara televisi populer tidak memberikan gambaran yang realistis tentang karya tersebut, seringkali dengan liar mendistorsi sifatnya, dan melebih-lebihkan kemudahan, kecepatan, efektivitas, drama, kemewahan, tingkat pengaruh dan kenyamanan pekerjaan mereka—yang mereka gambarkan jauh lebih biasa, menjemukan, dan membosankan.[2][3]

Beberapa mengklaim acara TV modern ini telah mengubah ekspektasi individu terhadap ilmu forensik, terkadang tidak realistis—sebuah pengaruh disebut "efek CSI".[4][5]

Selanjutnya, penelitian telah menunjukkan bahwa kesalahpahaman publik tentang forensik kriminal dapat terjadi, dalam pikiran seorang juri, harapan yang tidak realistis dari bukti forensik—yang mereka harapkan untuk dilihat sebelum menghukum—secara implisit bias juri terhadap terdakwa. Mengutip "efek CSI," setidaknya satu peneliti telah menyarankan juri untuk menyaring tingkat pengaruh mereka dari program TV semacam itu.[5]

Referensi sunting

  1. ^ "Forensic Science." U.S. Bureau of Labor Statistics. U.S. Bureau of Labor Statistics, 22 Februari 2021. Web.
  2. ^ Flavin, Brianna (quoting Brian McKenna, retired police Lieutenant and Crime Scene Investigator), "How Accurate are Crime Shows on TV? Debunking 7 Common Myths," Diarsipkan 31 May 2017 di Wayback Machine. 7 February 2017, Blog, School of Justice Studies, Rasmussen College, Inc., Oak Brook, IL, retrieved 31 May 2017
  3. ^ Stanton, Dawn (quoting Robert Shaler, Ph.D., prof. of biochemistry and molecular biology, dir., forensic science program, Penn. State Univ. formerly at Pittsburgh Crime Laboratory, New York City Office of Chief Medical Examiner, and Lifecodes Corp (nation's first forensic DNA laboratory)), "Probing Question: Is forensic science on TV accurate?," Diarsipkan 6 December 2016 di Wayback Machine. 10 November 2009, Eberly College of Science, Penn. State Univ., retrieved 31 May 2017
  4. ^ Holmgren, Janne A.; Fordham, Judith (January 2011). "The CSI Effect and the Canadian and the Australian Jury". Journal of Forensic Sciences. 56 (S1): S63–S71. doi:10.1111/j.1556-4029.2010.01621.x. PMID 21155799. 
  5. ^ a b Alldredge, John "The 'CSI Effect' and Its Potential Impact on Juror Decisions," Diarsipkan 2 September 2016 di Wayback Machine. (2015) Themis: Research Journal of Justice Studies and Forensic Science: Vol. 3: Iss. 1, Article 6., retrieved 31 May 2017

Bibliografi sunting

Pranala luar sunting