Dyrrachion (thema)

Thema Dyrrhachium atau Dyrrhachion (bahasa Yunani: θέμα Δυρραχίου) merupakan sebuah provinsi militer-sipil Bizantium (thema) yang terletak di Albania modern, yang mencakup pantai Adriatik di negara tersebut. Didirikan pada awal abad ke-9 dan dberi nama setelah ibu kotanya, Dyrrhachium (modern Durrës).

Thema Dyrrhachium
Δυρράχιον, θέμα Δυρραχίου
Thema Kekaisaran Romawi Timur
awal abad ke-9–1205
Lokasi Dyrrhachium
Peta Yunani Bizantium skt. 900, dengan thema dan permukiman besar.
Ibu kota Dyrrhachium
Zaman Sejarah Abad Pertengahan
 -  Didirikan awal abad ke-9
 -  Pendudukan Norman 1081
 -  Pemulihan Bizantium 1084
 -  Menyerah kepada Venesia. 1205
Kini bagian dari  Albania

SejarahSunting

Tanggal pasti pendirian thema tidak jelas; seorang strategos dari Dyrrhachium dibuktikan dalam Taktikon Uspensky dari skt. 842, tetapi beberapa segel strategoi yang berasal dari dekade-dekade sebelumnya bertahan. J. B. Bury mengusulkan penciptaannya bersama thema Peloponnesus dan Kephalonias pada awal abad ke-9, dengan sejarahwan Jadran Ferluga menempatkan tanggal pendiriannya pada masa pemerintahan Kaisar Nikēphoros I (bertakhta 802-811).[1][2][3] Selama peperangan Bizantium - Bulgaria pada akhir ke-10 dan awal abad ke-11, kota ini tampaknya otonom atau kadang-kadang di bawah suzerenitas Bulgaria.

Dari pertengahan abad ke-11, gubernurnya memegang gelar doux atau katepano. Pada tahun 1040-1041, pasukan thema, di bawah pemimpin mereka Tihomir, memberontak dan bergabung dengan pemberontakan Petŭr Delyan.[4]

Selama akhir abad ke-11 dan ke-12, kota Dyrrhachium dan provinsinya sangat penting bagi Kekaisaran Bizantium. Kota ini adalah "kunci Albania" dan titik masuk utama untuk perdagangan tetapi juga bagi penjajah dari Italia, dan idealnya ditempatkan untuk mengendalikan tindakan para penguasa Slavia di Balkan barat. Dengan demikian doux dari Dyrrhachium menjadi wewenang Bizantium yang paling senior di seluruh provinsi Balkan barat. Dua gubernur berturut-turut, Nikephoros Bryennios Tua dan Nikephoros Vassilakis, menggunakan jabatan ini sebagai tempat peluncuran untuk ambisi kekaisaran mereka pada akhir tahun 1070-an. Wilayah ini juga memainkan peran penting dalam Peperangan Bizantium–Norman, diduduki oleh Normandia pada tahun 1081-1084. Setelah pemulihan, Kaisar Alexius I Komnenus mempercayakan perintah thema tersebut kepada beberapa kerabat terdekatnya.[2][5] Namun demikian, para raja kota (archontes) mempertahankan pengaruh yang cukup besar dan otonomi tindakan di seluruh, dan merekalah yang pada tahun 1205, setelah pengepungan Konstantinopel oleh Perang Salib Keempat, menyerahkan kota kepada Venesia.[6]

Daftar gubernur yang dikenalSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Nesbitt & Oikonomides 1991, hlm. 40.
  2. ^ a b Kazhdan 1991, hlm. 668.
  3. ^ Pertusi 1952, hlm. 177
  4. ^ Stephenson 2000, hlm. 130.
  5. ^ Angold 1997, hlm. 129ff., 152; Stephenson 2000, hlm. 151–152, 159–160.
  6. ^ Stephenson 2000, hlm. 184.

SumberSunting