Buka menu utama

Drogo adalah putra sulung Karlmann, wali kota istana dari Austrasia. Ia lahir sebelum Karlmann berkuasa pada tahun 741. Pada tahun 747 Karlmann berziarah ke Roma, meninggalkan putra-putranya di bawah perwalian pamandanya Pippin yang Pendek dan raja, Childerich III. Drogo, yang tertua, mungkin telah cukup dewasa dan mungkin telah ditinggalkan sebagai wali kota istana oleh ayahandanya. Posisi Drogo kuat pada saat ini dan dia mengadakan sinode gereja pada tahun 747 atau 748 yang bersaing dengan sinode simultan yang dipegang oleh Pippin. Pembaru dan rasul besar bagi orang-orang Jerman, Bonifasius, tidak yakin siapa yang akan hadir.

Setelah kelahiran seorang putra, Karel, ke Pippin pada tanggal 2 April 741, posisi Drogo melemah. Karlmann tetap tinggal di Italia untuk menjadi seorang biarawan di Monte Soracte (salah satu kemauannya sendiri atau atas permintaan Paus Stefanus II) dan Pippin mulai bermanuver melawan Drogo. Pada tahun 751 posisi Pippin cukup kuat untuk mengumpulkan dukungan kepausan bagi pengambilalihan kerajaan, dan Childerich digulingkan dan Pippin dinobatkan sebagai gantinya. Drogo terpaksa melarikan diri. Pada tahun 753 Paus Stefanus dan Karlmann datang ke Franka, yang pertama memberi dukungan kepada Pippin, yang terakhir mungkin ditujukan pada Drogo. Pippin yang dipenjara Karlmann di Vienne dan Drogo ditangkap, ditonsur, dan dimasukkan ke dalam sebuah biara.[1]

CatatanSunting

  1. ^ Foucacre, p. 16-17.

SumberSunting

  • Fouracre, Paul. "Bayangan Panjang dari Merovingian" di: Charlemagne: Kerajaan dan Masyarakat, ed. Joanna Cerita. Manchester University Press, 2005. ISBN 0-7190-7089-9.