Dinasti Daud dalam nubuat Alkitab

Dalam Nubuat Alkitab, beberapa ayat-ayat yang berhubungan dengan masa depan dari garis keturunan Daud. Orang-orang Kristen berpendapat bahwa Yesus menggenapi nubuat-nubuat ini, sedangkan para skeptis dan orang-orang Yahudi yang tidak setuju.

NubuatSunting

Keturunan DaudSunting

Setelah Zedekia, raja terakhir Yehuda, dibawa pergi oleh Nebukadnezar ke Babel setelah Yerusalem direbut (Yeremia 32:4-5), TUHAN berfirman: 'Daud tidak akan pernah gagal untuk memiliki seorang pria untuk duduk di atas takhta Israel...'"(Yeremia 33:17), Yoyakhin ditempatkan dalam posisi otoritas selama pembuangan ke Babel pada akhir Kitab 2 Raja-raja.[1] Ia disebut raja dalam pengasingan pada beberapa prasasti daftar penjatahan makanan Babel.[2]

Yoyakim dan YekhonyaSunting

Yeremia bernubuat bahwa Yoyakim tidak memiliki satu keturunan untuk duduk di tahta Daud (Yeremia 36:30). Anaknya Yoyakhin menggantikannya sebagai raja selama tiga bulan dan sepuluh hari sebelum Nebukadnezar memaksa dia keluar, mengakhiri pemerintahan keturunan Yoyakim (2 Tawarikh 36:8,9; 2 Raja-raja 24:8). Setelah Yoyakhin menghabiskan 37 tahun di penjara Babel, penerus Nebukadnezar Ewil-Merodakh melepaskan raja Yoyakhin dari penjara dan mengangkatnya di atas semua tawanan raja-raja yang ada di Babel (2 Raja-raja 25:27). Yoyakim adalah nenek moyang dari Yusuf, ayah duniawi Yesus, menurut Matius 1:11 (dilewati dalam daftar) (lihat 1 Tawarikh 3:15-16 dan 2 Raja-raja 24:8).

Dalam Yeremia 22:30, Allah menyatakan bahwa Yoyakhin (disebut juga Yekhonya) atau keturunannya tidak akan makmur, karena tak seorang pun dari keturunannya akan duduk di atas takhta Daud dan memerintah atas Yehuda.

Keturunan Yoyakhin tidak pernah duduk di atas takhta Daud atau memerintah atas Yehuda. 2 Raja-raja 25:27 mencatat bahwa Yoyakhin dipenjarakan selama tiga puluh tujuh tahun. Selama dua tahun, Ewil-Merodakh, raja Babel, memberi Yoyakhin kursi kehormatan yang lebih tinggi daripada orang-orang dari raja-raja lain yang bersama-sama dengan dia di Babel dan memberinya tunjangan harian semua hari-hari hidupnya. (2 Raja-raja 25:27-30) keluarganya masih memelihara kepemimpinan dari para pengungsi Babilonia (Yehezkiel 1:2), dan keturunannya menjadi pimpinan orang-orang yang kembali ke Sion.[3][4][5] Ia adalah nenek moyang dari Yusuf, ayah duniawi Yesus, menurut Matius 1:12.

Garis keturunan SalomoSunting

Allah menyatakan bahwa keluarga, tahta dan kerajaan Daud beserta keturunannya (yang disebut "seorang yang akan mendirikan rumah bagi Nama-ku" dalam ayat tersebut) akan berlangsung selamanya.(2 Samuel 7:12-16, 2 Tawarikh 13:5, Mazmur 89:20-37) 1 Raja-raja 9:4-7 serta 1 Tawarikh 28:5 dan 2 Tawarikh 7:17 menyatakan bahwa kekokohan tahta Salomo tergantung dari kepatuhan Salomo akan perintah-perintah Allah.

Salomo membangun Bait Suci di Yerusalem (2 Tawarikh 6:7-10, 2 Tawarikh 2:1) tetapi tidak mematuhi perintah-perintah Allah (1 Raja-raja 11:1-14).

Kehancuran Kerajaan Yehuda oleh Nebukadnezar pada tahun 586 SM mengakhiri kekuasaan kerajaan keluarga Daud.[6]

DebatSunting

Beberapa sarjana menyatakan bahwa Allah telah menjanjikan dinasti Daud yang tanpa syarat.(1 Raja-raja 11:36, 15:4, 2 Raja-raja 8:19) Mereka merasa janji bersyarat pada 1 Raja-raja 9:4-7 tampaknya melemahkan perjanjian tanpa syarat itu. Kebanyakan penafsir telah mengambil ekspresi "takhta Israel" sebagai referensi untuk tahta Inggris Monarki. Mereka melihat ini sebagai pemberian syarat bagi janji untuk keturunan Daud yang tak bersyarat sebagaimana dinyatakan dalam 1 Raja-raja 11:36, 15:4 dan 2 Raja-raja 8:19. Mereka berpendapat kehadiran kedua janji tanpa syarat dan bersyarat kepada Daud akan menciptakan disonansi teologis intens dalam Kitab Raja-raja.[7][8][9][10]

Orang Kristen percaya bahwa janji itu adalah dari keturunan yang masih hidup yang bisa memenuhi peran raja, yang mereka nyatakan telah Yesus lakukan, bukan kerajaan duniawi permanen.[11][12][13] The Bible Knowledge Commentary menyatakan:

Tuhan tidak menjanjikan monarki yang tak terputus tapi garis keturunan Daud yang tak terputus yang akan memenuhi syarat untuk duduk di atas takhta itu ketika tahta itu dibangun kembali. Garis keturunan Daud tidak akan gagal sebelum Cabang yang saleh datang untuk mengklaim takhta-Nya (lihat Lukas 1:31-33). Silsilah Matius dan Lukas menunjukkan bahwa janji ini digenapi seperti Kristus telah mampu melacak baik jalur hukum melalui Yusuf dan garis keturunan jasmaniah melalui Maria kembali ke Daud (Matius 1:1-16; Lukas 3:23-31).[14]

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ 2 Raja-raja 25:27-30
  2. ^ Harper Collins Bible Dictionary (Revised Edition)
  3. ^ "Jehoiachin". Jewishvirtuallibrary.org. Diakses tanggal 2 January 2015. 
  4. ^ "The Book of the Prophet Jeremiah, Chapters 26-52". Books.google.com. Diakses tanggal 2 January 2015. 
  5. ^ "JEHOIACHIN - JewishEncyclopedia.com". Jewishencyclopedia.com. Diakses tanggal 2 January 2015. 
  6. ^ "JUDAH, KINGDOM OF - JewishEncyclopedia.com". Jewsihencyclopedia.com. Diakses tanggal 2 January 2015. 
  7. ^ "First and Second Kings". Books.google.com. Diakses tanggal 2 January 2015. 
  8. ^ "The International Standard Bible Encyclopedia". Books.google.com. Diakses tanggal 2 January 2015. 
  9. ^ "A Short Introduction to the Hebrew Bible". Books.google.com. Diakses tanggal 2 January 2015. 
  10. ^ "Major Bible Themes". Books.google.com. Diakses tanggal 2 January 2015. 
  11. ^ Richards, L. O. (1991; Published in electronic form by Logos Research Systems, 1996).
  12. ^ Henry, M. (1996, c1991).
  13. ^ Smith, J. E. (1992).
  14. ^ Walvoord, J. F., Zuck, R. B., & Dallas Theological Seminary. (1983-c1985).