Buka menu utama
Dictyostelium
Dictyostelium Fruiting Bodies.JPG
Badan buah Dictyostelium
Klasifikasi ilmiah
Domain: Eukarya
(tanpa takson): Amoebozoa
Infrafilum: Mycetozoa
Kelas: Dictyostelia
Ordo: Dictyosteliida
Famili: Dictyosteliidae
Genus: Dictyostelium
Agregasi Dictyostelium pada pelat kultur
Koloni Dictyostelium yang sedang mengalami proses agregasi
Pseudoplasmodium atau "siput" dari Dictyostelium
Satu sel amoeboid Dictyostelium, menunjukkan vakuola kontraktil

Dictyostelium adalah genus bakterivor yang fagotrofik, eukariotik, bersel tunggal dan bersel banyak. Meskipun mereka Protista dan sama sekali bukan jamur, mereka secara tradisional dikenal sebagai "jamur lendir". Mereka hadir di sebagian besar ekosistem terestrial sebagai komponen mikroflora tanah yang normal dan seringkali melimpah, dan berperan penting dalam pemeliharaan populasi bakteri yang seimbang di tanah.[1]

Genus Dictyostelium termasuk dalam ordo Dictyosteliida, yang disebut jamur lendir seluler atau ameba sosial. Ordo Dictyosteliida termasuk dalam infrafilum Mycetozoa. Anggota dari ordo tersebut adalah Protista yang menarik dalam biologi karena memiliki aspek uniselularitas dan multiselularitas. Sel individu dalam fase independen mereka umum ditemukan pada detritus organik atau di tanah basah dan gua. Pada fase ini mereka merupakan ameba. Biasanya, sel ameba tumbuh secara terpisah dan mengembara secara mandiri, terutama memakan bakteri. Namun, mereka berinteraksi membentuk struktur multiseluler setelah mengalami kelaparan. Kelompok sampai sekitar 100.000 sel saling memberi sinyal dengan melepaskan kemoatraktan seperti AMP siklik (cyclic AMP, cAMP) atau glorin. Mereka kemudian bergabung dengan kemotaksis untuk membentuk agregat yang dikelilingi oleh matriks ekstraselular. Agregat membentuk tubuh buah, dengan sel-sel yang berdiferensiasi secara terpisah menjadi komponen yang berbeda dari struktur akhir.[2] Pada beberapa spesies, keseluruhan agregat dapat bergerak secara kolektif - membentuk struktur yang dikenal sebagai grex atau "slug" - sebelum akhirnya membentuk tubuh buah. Proses dasar perkembangan seperti pemilahan sel diferensial, pembentukan pola, ekspresi gen yang dirangsang oleh stimulus, dan regulasi tipe sel biasa terjadi pada Dictyostelium dan metazoa.

SpesiesSunting

Taksonomi dari Dictyostelium rumit. Hal ini juga dikacaukan oleh bentuk-bentuk yang berbeda dalam tahapan daur hidup dan dengan Polysphondylium spp. yang mirip. Di bawah adalah beberapa contohnya.

ReferensiSunting

  1. ^ Landolt. C. (2006) Dictyostelid Cellular Slime Molds from Caves. Journal of Cave and Karst studies v. 68 no. 1 pp. 22-26.
  2. ^ http://dictybase.org/tutorial/about_dictyostelium.htm
  3. ^ Raper, K.B. (1935). "Dictyostelium discoideum, a new species of slime mold from decaying forest leaves". Journal of Agricultural Research. 50: 135–147. 
  4. ^ Dictyostelium irregularis