Buka menu utama
Paleolitik akhir, Venus dari Willendorf, diperkirakan diukir pada 24.000–22.000 SM

Dewi Ibu adalah dewi atau sosok perempuan yang melambangkan atau merupakan perwujudan kekuatan alam, sifat keibuan, kesuburan, penciptaan, kehancuran, atau melambangkan kemurahan atau kelimpahan anugerah bumi. Ketika disamakan dengan bumi atau kekuatan alam, maka dewi ini biasanya disebut sebagai Ibu Bumi atau Ibu Pertiwi.

Banyak dewi-dewi dalam berbagai bentuk kepercayaan melambangkan sifat keibuan dalam satu cara atau lainnya. Dewi Ibu sering kali dihubungkan dengan kelahiran kemanusiaan sebagai keseluruhan, bersama dengan jagat raya dan seisinya. Dewi lainnya melambangkan kesuburan bumi.

Figur PaleolitikSunting

 
Venus dari Dolní Věstonice, salah satu perwujudan paling awal tubuh manusia, diperkirakan berasal dari 29.000–25.000 SM (budaya Gravettia pada era paleolitik akhir)

Beberapa figur patung kecil yang menggambarkan sosok perempuan bertubuh montok ditemukan di lapisan paleolitik akhir. Patung Venus dari Willendorf, mungkin adalah yang paling terkenal.[1] Patung kecil ini diperkirakan berasal dari 24.000–22.000 SM. Beberapa arkeolog percaya bahwa sosok ini dimaksudkan sebagai perwujudan dewi, sementara yang lainnya percaya bahwa patung ini dibuat untuk maksud lain. Figur-figur ini berusia lebih tua ribuan tahun dari sosok-sosok dewi yang muncul kemudian dalam kepercayaan purba di Timur Tengah dan kebudayaan klasik.

ReferensiSunting

  1. ^ Venus of Willendorf Christopher L. C. E. Witcombe, 2003