Buka menu utama
Bendera Bangladesh pertama yang digunakan selama Perang Kemerdekaan

Kemerdekaan Bangladesh dideklarasikan pada 26 Maret 1971 pada permulaan Perang Kemerdekaan Bangladesh. Pesan deklarasi disampaikan oleh Sheikh Mujibur Rahman tepat sebelum penahanannya oleh Angkatan Darat Pakistan dan kemudian pada 27 Maret, disiarkan oleh Mayor Ziaur Rahman atas nama Sheikh Mujib. Deklarasi tersebut banyak beredar di media internasional pada akhir Maret 1971. Pada 17 April, Pemerintahan Sementara Bangladesh mengeluarkan proklamasi atas dasar deklarasi sebelumnya dan menetapkan konstitusi sementara untuk gerakan kemerdekaan.

Deklarasi pertamaSunting

 
Sheikh Mujibur Rahman ketika mengumumkan 6 poin di Lahore, 1965.

Pada 25 Maret 1971, negosiasi antara Presiden Pakistan Yahya Khan dan pemimpin Liga Awami Sheikh Mujibur Rahman gagal setelah Khan menolak untuk menerima rencana Rahman untuk konstitusi federal yang baru di Pakistan. Partai Rahman memenangkan mayoritas mutlak dalam Majelis Nasional selama pemilihan umum pertama Pakistan pada tahun 1970. Namun, parlemen yang baru terpilih dilarang mengambil alih kekuasaan karena keberatan dari militer Pakistan dan pendirian Pakistan Barat. Usulan 6 poin untuk federasi Pakistan ditentang keras oleh birokrat dan politisi senior seperti Zulfikar Ali Bhutto di Pakistan Barat. Liga Awami memulai kampanye pembangkangan sipil di Pakistan Timur untuk mendesak diadakannya parlemen, di tengah meningkatnya aspirasi Bengali untuk penentuan nasib sendiri dan kemerdekaan. Pada 7 Maret 1971, Rahman berpidato di depan sebuah unjuk rasa besar-besaran pro-kemerdekaan di Dhaka. Yahya Khan dan Bhutto berada di kota sepanjang Maret untuk bernegosiasi. Proses politik secara tiba-tiba diakhiri oleh Presiden Khan, yang menghadapi tekanan dari militer untuk tindakan keras.[1]

Pada malam hari tanggal 25 Maret, Mujib mengadakan pertemuan para pemimpin nasionalis Bengali senior, termasuk Tajuddin Ahmad dan Kolonel M A G Osmani, di kediamannya di Dhanmondi. Mereka diberi pengarahan oleh orang-orang dalam Bengali di dalam militer dari penumpasan yang akan datang. Para pemimpin nasionalis memutuskan untuk membentuk pemerintahan sementara di pengasingan di India dan meluncurkan perjuangan bersenjata untuk kemerdekaan. Namun, Mujib memutuskan untuk tetap tinggal di Dhaka dan berani melakukan tindakan keras, meskipun ada permintaan dari yang lain untuk bergabung dengan mereka di India. Mengucapkan selamat tinggal kepada para pemimpin, Mujib mengatakan, "Saya telah memberi Anda kemerdekaan. Sekarang pergilah dan pertahankanlah."[1]

Pada malam tanggal 25 Maret, Angkatan Bersenjata Pakistan meluncurkan Operasi Searchlight di ibu kota Pakistan Timur. Tank-tank meluncur di jalan-jalan Dhaka.[2] Pasukan itu dikatakan telah membantai para pelajar dan intelektual di Universitas Dhaka, serta banyak warga sipil di bagian lain kota.[3] Pasukan ini mengatur lingkungan Hindu terbakar dan menghancurkan perlawanan dari polisi dan senapan Pakistan Timur. Pada tengah malam, Mujib mengirim telegram nirkabel ke Chittagong yang memerintahkan pemimpin Liga Awami untuk menyatakan kemerdekaan. Teks telegramnya dibaca:-[4]

Pesan kepada orang-orang Bangladesh dan dunia. Angkatan Bersenjata Pakistan tiba-tiba menyerang markas Pasukan Penembak Pakistan Timur di Pilkhana dan kantor polisi Rajarbagh di Dacca pada pukul 00:00 pada 26 Maret, menewaskan sejumlah orang yang tidak bersenjata. Pertarungan sengit terjadi dengan senapan Pakistan Timur di Dakka. Orang-orang bertempur dengan gagah berani dengan musuh untuk kemerdekaan Bangla Desh. Setiap bagian dari masyarakat Bangla Desh diminta untuk melawan pasukan musuh dengan biaya apapun di setiap sudut Bangla Desh. Semoga Allah memberkati Anda dan membantu dalam perjuangan Anda untuk kebebasan dari musuh. Joy Bangla

Militer Pakistan melanjutkan untuk menangkap Mujib dari kediamannya sekitar pukul 01:00 malam.[1]. Tepat sebelum penangkapannya, Mujib mengirim pesan telegrafnya untuk 'Deklarasi Kemerdekaan Bangladesh'.[5]

Pada pukul 02:30 malam pada 26 Maret 1971, pemimpin Liga Awami M A Hannan mulai menyiarkan deklarasi kemerdekaan Mujib melalui Stasiun Radio Independen Bangladesh di Chittagong, yang dilaporkan secara luas di media internasional.[6][4] Teks deklarasi tersebut berisi:-[7]

Hari ini Bangladesh adalah negara yang berdaulat dan merdeka. Pada Kamis malam, pasukan bersenjata Pakistan Barat tiba-tiba menyerang markas polisi di Razarbagh dan markas EPR di Pilkhana di Dhaka. Banyak orang yang tidak bersalah dan tidak bersenjata telah terbunuh di kota Dhaka dan tempat-tempat lain di Bangladesh. Bentrokan keras antara EPR dan Polisi di satu sisi dan pasukan bersenjata Pindi di sisi lain, sedang berlangsung. Orang-orang Bengali berjuang melawan musuh dengan keberanian besar untuk Bangladesh yang merdeka. Semoga Tuhan membantu kita dalam perjuangan kita untuk kebebasan. Viva Bangla.

Pada 27 Maret, Mayor Ziaur Rahman, komandan Resimen Bengal Timur di Chittagong, menyiarkan dua deklarasi atas nama Sheikh Mujib.[8] Yang pertama, ia menyatakan dirinya sebagai Kepala Negara sementara. A K Khan mengintervensi dan menyusun deklarasi kedua untuk Zia, yang dibacakan kembali di Radio Independen Bangladesh.[8] Deklarasi tersebut berbunyi:-[9]

Pemerintah Negara Berdaulat Bangladesh, atas nama pemimpin nasional kita yang besar, panglima tertinggi Bangladesh, Sheikh Mujibur Rahman, dengan ini memproklamasikan kemerdekaan Bangladesh. Lebih lanjut diberitakan bahwa Sheikh Mujibur Rahman adalah satu-satunya pemimpin perwakilan terpilih dari 75 juta orang Bangladesh. Karena itu saya mengajukan permohonan atas nama pemimpin besar kami Sheikh Mujibur Rahman kepada pemerintah dari semua negara demokratis dunia, terutama negara-negara besar dunia, dan negara-negara tetangga, untuk mengambil langkah-langkah efektif untuk segera menghentikan genosida mengerikan yang telah dilakukan oleh tentara pendudukan dari Pakistan. Untuk menjuluki kita, perwakilan yang dipilih secara hukum dari mayoritas rakyat sebagai penindas adalah lelucon yang kejam dan kontradiksi dalam hal yang seharusnya tidak ada. Prinsip yang membimbing negara baru adalah yang pertama, netral, kedua, damai, dan ketiga, persahabatan untuk semua dan permusuhan kepada tidak ada. Semoga Allah membantu kita. Viva Bangla.

Siaran Zia diterima oleh kapal Jepang yang berlabuh di Pelabuhan Chittagong dan dikirim ke Radio Australia.[7]

Majelis KonstituanteSunting

Pada 17 April 1971, Pemerintahan Sementara Bangladesh dibentuk di Mujibnagar. Pemerintahan tersebut mengubah anggota Bengali yang terpilih dari majelis nasional dan provinsi Pakistan ke Majelis Konstituante Bangladesh. Majelis konstituante mengeluarkan proklamasi kemerdekaan yang kedua, yang juga bertindak sebagai hukum dasar hingga pengadopsian konstitusi pada tahun 1972. Teks ini diberikan sebagai berikut.:-[10]

Deklarasi oleh Majelis Konstituante
PROKLAMASI KEMERDEKAAN
Mujibnagar, Bangladesh
Tertanggal 10 April 1971.

Meski pemilihan bebas diadakan di Bangladesh dari 7 Desember 1970 hingga 17 Januari 1971, untuk memilih wakil-wakil untuk tujuan membingkai sebuah Konstitusi,

DAN

Meski pada pemilihan ini orang-orang Bangladesh memilih 167 dari 169 perwakilan yang tergabung dalam Liga Awami,

DAN

Meski Jenderal Yahya Khan memanggil perwakilan terpilih rakyat untuk bertemu pada 3 Maret 1971, dengan tujuan membingkai sebuah Konstitusi,

DAN

Meski Majelis dipanggil secara sewenang-wenang dan secara ilegal ditunda untuk waktu yang tidak terbatas,

DAN

Meski bukannya memenuhi janji mereka dan sementara masih berunding dengan wakil-wakil rakyat Bangladesh, otoritas Pakistan menyatakan perang yang tidak adil dan berbahaya,

DAN

Meski dalam fakta dan keadaan perilaku berbahaya seperti Bangabandhu Sheikh Mujibur Rahman, pemimpin yang tak terbantahkan dari 75 juta orang Bangladesh, dalam pemenuhan hak penentuan nasib sendiri rakyat Bangladesh yang sah, sepatutnya membuat deklarasi kemerdekaan di Dakka pada 26 Maret 1971, dan mendesak rakyat Bangladesh untuk membela kehormatan dan integritas Bangladesh,

DAN

Meski dalam pelaksanaan perang yang kejam dan biadab yang dilakukan oleh otoritas Pakistan dan masih terus melakukan berbagai tindakan genosida dan penyiksaan yang belum pernah terjadi sebelumnya, antara lain pada orang-orang sipil dan tidak bersenjata Bangladesh,

DAN

Meski Pemerintah Pakistan dengan memunculkan perang yang tidak adil dan melakukan genosida dan dengan tindakan represif lainnya membuat mustahil bagi wakil-wakil terpilih rakyat Bangladesh untuk bertemu dan membingkai sebuah Konstitusi, dan memberikan kepada diri mereka sendiri sebuah Pemerintah,

DAN

Meski rakyat Bangladesh dengan kepahlawanan, keberanian dan semangat revolusioner mereka telah membangun kendali yang efektif atas wilayah Bangladesh,

Kami para wakil rakyat Bangladesh yang terpilih, sebagai kehormatan yang diikat oleh mandat yang diberikan kepada kami oleh rakyat Bangladesh yang kemauannya paling tinggi membentuk Majelis Konstituante, dan

telah mengadakan konsultasi timbal balik, dan

untuk memastikan bagi orang-orang di Bangladesh kesetaraan, martabat manusia dan keadilan sosial,

menyatakan dan membentuk Bangladesh untuk menjadi Republik Rakyat yang berdaulat dan dengan demikian mengkonfirmasi deklarasi kemerdekaan yang sudah dibuat oleh Bangabandhu Sheikh Mujibur Rahman, serta

dengan ini menegaskan dan menyelesaikannya sampai suatu waktu Konstitusi dikerangkakan, Bangabandhu Sheikh Mujibur Rahman akan menjadi Presiden Republik dan Syed Nazrul Islam akan menjadi Wakil Presiden Republik, serta

bahwa Presiden akan menjadi Panglima Tertinggi dari semua Angkatan Bersenjata Republik,

akan melaksanakan semua kekuasaan Eksekutif dan Legislatif Republik termasuk kekuatan untuk memberikan grasi,

akan memiliki kekuatan untuk menunjuk Perdana Menteri dan Menteri lainnya seperti yang dianggap perlu,

akan memiliki kekuatan untuk memungut pajak dan mengeluarkan uang [sic],

akan memiliki kekuatan untuk memanggil dan menunda Majelis Konstituante, dan

melakukan semua hal lain yang mungkin perlu diberikan kepada rakyat Bangladesh, pemerintahan yang tertib dan adil,

Kami para wakil rakyat Bangladesh yang terpilih lebih lanjut memutuskan bahwa dalam hal tidak ada Presiden atau Presiden yang tidak dapat masuk ke kantornya atau tidak mampu menjalankan kekuasaan dan tugasnya, karena alasan apa pun, Wakil Presiden harus memiliki dan menjalankan semua wewenang, tugas dan tanggung jawab di sini yang diberikan kepada Presiden,

Kami memutuskan lebih lanjut bahwa kami melakukan untuk mengamati dan memberikan efek terhadap semua tugas dan kewajiban yang menyerahkan kepada kami sebagai anggota keluarga bangsa dan di bawah Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa,

Kami selanjutnya memutuskan bahwa proklamasi kemerdekaan ini akan dianggap berlaku sejak 26 Maret 1971.

Kami selanjutnya memutuskan bahwa untuk memberikan efek pada instrumen ini kami menunjuk Prof Yusuf Ali Potensisi kami yang terhormat dan memberikan kepada Presiden dan Wakil Presiden sumpah jabatan.

PROF. YUSUF ALI
Potensiasi yang Dikonsentrasikan
Di bawah wewenang
Majelis Konstituante Bangladesh

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ a b c Karim, S. A. (2005). Sheikh Mujib: triumph and tragedy (dalam bahasa Inggris). The University Press. ISBN 978-984-05-1737-4. 
  2. ^ Bass, Gary Jonathan (2014). The Blood Telegram: Nixon, Kissinger, and a Forgotten Genocide (dalam bahasa Inggris). Vintage Books. hlm. 50. ISBN 978-0-307-74462-3. That night [25 March] ... The Pakistani military had launched a devastating assault on the Bengalis ... tanks led some of the troop columns. 
  3. ^ Bass, Gary Jonathan (2014). The Blood Telegram: Nixon, Kissinger, and a Forgotten Genocide (dalam bahasa Inggris). Vintage Books. hlm. 70. ISBN 978-0-307-74462-3. A secret Pakistani postwar judicial commission ... included the testimony of senior Pakistani officers decrying the vengeful attack on Dacca University, the execution of Bengalis by firing squads, mass sweeps in which innocent people were killed. 
  4. ^ a b Rahman, Mashuqur; Jalal, Mahbubur Rahman (Maret 2008). "Swadhin Bangla Betar Kendro and Bangladesh's Declaration of Independence". Forum (dalam bahasa Inggris). The Daily Star. 
  5. ^ Dey, Biddut (31 Maret 2017). ""বঙ্গবন্ধুর স্বাধীনতা ঘোষণার টেলিগ্রাফিক বার্তা"". BDNews24 (Opinion) (dalam bahasa Inggris). 
  6. ^ http://cbgr1971.org/files/Mar261971DecOfIndep/FinalDeclarationBSMR.pdf
  7. ^ a b "The Declaration of Independence". Virtual Bangladesh (dalam bahasa Inggris). 
  8. ^ a b Askari, Rashid (15 Agustus 2007). "Mujib and the Declaration of Independence". The Daily Star (Editorial) (dalam bahasa Inggris). 
  9. ^ the first declaration by zia.wmv. YouTube (dalam bahasa Inggris). 13 April 2010. 
  10. ^ http://www.docstrangelove.com/uploads/1971/sbbk/documents/Proclamation%201971_M_Dalil_Vol_03_MMR.pdf

Pranala luarSunting