Ratu Debsirindra dari Siam (bahasa Thai: เทพศิรินทรา; RTGS: Thepsirinthra), lebih dulu dikenal sebagai Ratu Ramphoei Phamaraphirom (bahasa Thai: รำเพยภมราภิรมย์), terlahir dengan nama Putri Ramphoei Siriwong (bahasa Thai: รำเพย ศิริวงศ์; lahir di Bangkok, 17 Juli 1834 – meninggal di Bangkok, 9 September 1862 pada umur 28 tahun) adalah permaisuri kedua Raja Mongkut, dan ibu dari Raja Chulalongkorn.

Debsirindra
Queen Debsirindra.jpg
Ratu permaisuri Siam
Masa Jabatan1 April 1851 – 9 September 1862
Lahir(1834-07-17)17 Juli 1834
Bangkok, Siam
Wafat9 September 1862(1862-09-09) (umur 28)
Bangkok, Siam
WangsaDinasti Chakri
AyahSiriwong, Pangeran Mattayaphithak
IbuNoi Siriwongse Na Ayudhaya
PasanganMongkut (Rama IV)
AnakChulalongkorn (Rama V)
Chandrmondol
Chaturonrasmi
Bhanurangsi Savangwongse

BiografiSunting

 
Raja Mongkut dan Ratu Debsirindra

Putri Ramphoei lahir pada tahun 1834. Ia adalah anak dari Siriwong, Pangeran Mattayaphithak (anak Raja Nangklao (Rama III) dan Selir Sap) dan Lady Noi (Mom Noi). Ia adalah keturunan Suku Mon.[1] Ketika ayahnya meninggal saat masih berusia 27 tahun, kakeknya Raja Nangklao membawa dia dan saudaranya Ratu Phannarai ke Istana Raja dan raja menganggapnya sebagai cucu kesayangan.[2] Pada tahun 1853, Ramphoei dinikahi pamannya Raja Mongkut (Rama IV) (yang terpaut 30 usianya) dan diberi gelar Phra Ong Chao (tingkatan putri kerajaan tertinggi). Pada tahun yang sama ia melahirkan Pangeran Chulalongkorn (kemudian menjadi Raja Rama V). Ia lalu menjadi Ratu Ramphoei.

Bersama Raja Mongkut, ia memiliki 4 anak:

  1. Pangeran Chulalongkorn (จุฬาลงกรณ์), kemudian menjadi Raja Chulalongkorn (Rama V) (1853–1910)
  2. Putri Chandrmondol / Chanthonmonthon (จันทรมณฑล), kemudian menjadi Putri Wisutkrasat (1855–1863)
  3. Pangeran Chaturonrasmi / Chaturon Ratsami (จาตุรนต์รัศมี), kemudian menjadi Pangeran Chakrabardibongse (1856–1900)
  4. Pangeran Bhanurangsi Savangwongse (ภาณุรังษีสว่างวงศ์), kemudian menjadi Pangeran Bhanubandhuwongse Voradej (1859–1928)

Ratu Ramphoei meninggal pada 1861. Adiknya Putri Phannarai (yang juga istri Raja Mongkut), bertindak menjadi permaisuri senior sepanjang masa kekuasaan Raja Mongkut. Saat Chulalongkorn dinobatkan menjadi raja pada 1867, Ratu Ramphoei diberikan nama dan gelar Ibu Suri Debsirindramataya secara anumerta. Cucunya, Vajiravudh (Rama VI), memberinya nama Ratu Debsirindra.

Gelar dan GayaSunting

  • Yang Mulia Tenang Putri Ramphoei Siriwong (1834-1851)
  • Yang Mulia Putri Ramphoei Phamaraphirom, Putri permaisuri Raja Mongkut (1851-1862)
  • Yang Mulia Ratu Debsirindramataya, Ibu Suri (diberikan oleh Rama V)
  • Yang Mulia Ratu Debsirindra (diberikan oleh Rama VI)

ReferensiSunting

  1. ^ Mon wives and mothers of kings
  2. ^ Prince Chula Chakrabongse (1982). Lords of life: A history of the kings of Thailand. hlm. 147. 

Pranala luarSunting

Debsirindra
Lahir: 17 Juli 1834 Wafat: 9 September 1862
Gelar kebangsawanan
Didahului oleh:
Sri Suriyendra
Ratu permaisuri Siam
1851–1861
Diteruskan oleh:
Sri Bajarindra