Dawn of the Planet of the Apes

Dawn of the Planet of the Apes adalah film aksi fiksi ilmiah Amerika Serikat pada tahun 2014 yang disutradarai oleh Matt Reeves dan ditulis oleh Mark Bomback, Rick Jaffa, dan Amanda Silver. Dibintangi Andy Serkis, Jason Clarke, Gahfghry Oldman, Keri Russell, Toby Kebbell, dan Kodi Smit-McPhee. Ini adalah sekuel dari film 2011 Rise the Planet of the Apes, yang dimulai 20th Century Fox reboot dari serial asli Planet of the Apes.

Dawn of the Planet of the Apes
SutradaraMatt Reeves
PenulisMark Bomback
Rick Jaffa
Amanda Silver
Pierre Boulle
Didasarkan
dari
La Planète des Singes
oleh Pierre Boulle
PemeranAndy Serkis
Jason Clarke
Gary Oldman
Keri Russell
Toby Kebbell
Kodi Smit-McPhee
Kirk Acevedo
Nick Thurston
Terry Notary
Karin Konoval
Judy Greer
Jon Eyez
Enrique Murciano
Larramie Doc Shaw
Lee Ross
Keir O'Donnell
Kevin Rankin
Jocko Sims
Al Vicente
Matthew James
Richard King
Scott Lang
Deneen Tyler
Mustafa Harris
Lombardo Boyar
Mike Seal
J.D. Evermore
Chase Boltin
Michael Papajohn
Thomas Rosales Jr.
Carol Sutton
Christopher Berry
Penata musikMichael Giacchino
SinematograferMichael Seresin
PenyuntingWilliam Hoy
Stan Salfas
Perusahaan
produksi
Chernin Entertainment
Distributor20th Century Fox Netherlands (Netherlands)
20th Century Fox (France)
20th Century Fox (Japan)
20th Century Fox (Singapore)
20th Century Fox de Argentina
20th Century Fox of Germany
Big Picture 2 Films (Portugal)
InterCom (Hungary)
Twentieth Century Fox C.I.S. (Armenia)
Twentieth Century Fox C.I.S. (Azerbaijan)
Twentieth Century Fox C.I.S. (Belarus)
Twentieth Century Fox C.I.S. (Kazakhstan)
Twentieth Century Fox C.I.S. (Russia)
Twentieth Century Fox Film Corporation (USA)
Warner Bros. Pictures (Philippines)
Warner Bros. (Netherlands)
SF Film Finland (Finland)
Tanggal rilis
  • 11 Juli 2014 (2014-07-11) (Amerika Serikat)
Durasi130 menit
NegaraBendera Amerika Serikat Amerika Serikat
BahasaInggris
Anggaran$170,000,000[1]

SinopsisSunting

Setelah bumi dilanda wabah, populasi manusia hampir punah sedangkan para kera berevolusi. Malcolm (Jason Clarke), seorang manusia, bertemu dengan pemimpin para kera, Caesar (Andy Serkis) ketika rombongan Malcolm hendak memeriksa bendungan pembangkit listrik, sehingga dapat dinyalakan dan manusia dapat kembali menggunakan listrik. Namun, di tengah jalan rekan Malcolm menembak salah satu kera karena dianggap mengancam. Kejadian ini membuat para kera marah. Caesar menenangkan rakyatnya dan memperingatkan para manusia, yakni Malcolm dan rombongannya untuk tidak kembali lagi. Meski begitu, Caesar yang didesak rakyatnya untuk melakukan pembalasan, akhirnya memutuskan untuk menemui manusia dengan ratusan rakyatnya bersenjatakan tombak, dan menegaskan kembali bahwa manusia dan kera mempunyai rumah masing-masing, tapi mereka akan berperang bila memang harus.

Malcolm memberanikan diri untuk menemui Caesar dan menjelaskan maksud dari manusia untuk kembali menyalakan pembangkit listrik tenaga air yang ada di wilayah para kera. Akhirnya Caesar memberi izin dengan beberapa persyaratan, yakni mereka hadir tanpa senjata dan diawasi para kera, yang disetujui oleh Malcolm. Keputusan Caesar mendapat tentangan dari kera kepercayaannya, Koba (Toby Kebbell), yang membenci manusia karena sebelumnya dijadikan bahan percobaan manusia. Tak hanya Koba, anak Caesar pun ikut menentang. Walau begitu, Caesar masih memberi kepercayaan pada Malcolm untuk bekerja. Awalnya segalanya baik baik saja, bahkan kepercayaan Caesar bertambah ketika betinanya sakit dan ditolong oleh kekasih Malcolm, Ellie (Keri Russell).

Listrik akhirnya berhasil menyala kembali dan Caesar ikut merasakan kegembiraan manusia. Koba yang amat membenci manusia menyusun siasat, ia menyusup ke gudang senjata dan berhasil mencuri beberapa pucuk senjata. Caesar yang ikut gembira melihat lampu lampu kota menyala bermaksud menunjukkannya pada Malcolm dan Ellie dari atas bukit. Namun, setelah Malcolm turun, Koba menyelinap di sela bebatuan dan menembak Caesar tanpa sepengetahuan siapapun, kemudian meninggalkan senjata begitu saja. Anak Caesar yang melihat ayahnya tertembak segera menuruni sisi lain bukit dan mendapati senjata serbu tergeletak, kemudian ia mengambilnya dan langsung mengatakan itu ulah manusia. Koba, yang telah menyiapkan segalanya untuk menyulut peperangan dengan kera suruhannya membakar rumah mereka sendiri tanpa sepengetahuan kera lain, melihat siasatnya berhasil ketika anak Caesar menuduh manusia dengan mengacungkan barang bukti berupa senjata dan Koba menunjuk pada rumah-rumah yang terbakar.

Malcolm dan kelompoknya langsung melarikan diri begitu suasana menjadi kacau. Para kera pun kemudian menyadari bahwa Malcolm kabur dan segera mengejarnya. Malcolm dan kelompoknya berhasil lolos. Akan tetapi, para kera saat itu juga dengan beberapa senjata rampasan dan tombak menyerbu tempat tinggal manusia dimana manusia menyerah karena kalah jumlah. Kini manusia menjadi tawanan para kera di bawah pimpinan Koba dan kera yang setia pada Caesar dikurung dalam bis sekolah dan dirantai.

Malcolm yang lolos dari kejaran, tanpa sengaja sampai di tempat Caesar tertembak dan terjatuh. Ia mendapati Caesar ternyata masih bernafas, dengan segera ia dan Ellie menolong Cesar dan membawanya pergi ke suatu tempat yang ditunjuk oleh Caesar; tempat Caesar dibesarkan dengan penuh cinta oleh manusia.

Malcolm menyelinap ke gedung tempat tinggal manusia, yang kini telah dikuasai para kera, dan mengambil obat-obatan untuk Caesar. Setelah beberapa kali lolos, akhirnya ia terpergok saat sedang menyelinap oleh anak Caesar. Beruntung bagi Malcolm, hanya ada mereka berdua dan anak Caesar juga sudah mulai ragu pada Koba setelah ia melihat Koba membunuh kera lainnya dengan kejam lantaran kera itu tak mau membunuh manusia. Perlahan Malcolm menjelaskan perihal ayahnya yang ternyata masih hidup dan sedang dirawat. Anak Caesar pun segera menemui Caesar dimana Caesar menjelaskan bahwa Koba lah yang berusaha membunuhnya, bukan manusia.

Setelah Caesar sedikit pulih, ia merencanakan untuk menghentikan Koba. Pertama anaknya ditugaskan untuk membebaskan para kera yang loyal dan setia padanya. Pertarungan antara Koba dan Caesar pun disaksikan oleh para kera lain dimana akhirnya Koba terbunuh. Tetapi peperangan belum berakhir karena manusia ternyata sempat menghubungi markas militer di tempat lain. Malcolm mencoba untuk mengingatkan Caesar dan memintanya untuk pergi, tetapi Caesar mengatakan bahwa perang sudah terlanjur dimulai. Manusia takkan memaafkan para kera dan para kera tidak mungkin berdiam saja, mereka harus melawan. Caesar akhirnya meminta Malcolm untuk segera meninggalkan tempat mencari perlindungan di tempat yang lebih aman.[2]

Lagu temaSunting

Dawn of the Planet of the Apes
Album soundtrack karya Michael Giacchino
Dirilis12 August 2014
Direkam2014
GenreSkor film
LabelSony Masterworks
Michael Giacchino film scores
Star Trek Into Darkness
(2013)Star Trek Into Darkness2013
Dawn of the Planet of the Apes
(2014)
This Is Where I Leave You
(2014)This Is Where I Leave You2014

Skor film ini disusun oleh Michael Giacchino. Lagu tema untuk film tersebut dirilis oleh Sony Masterworks pada 8 Juli 2014.[3]

Daftar lagu

Seluruh musik diciptakan oleh Michael Giacchino.

No.JudulDurasi
1."Level Plaguing Field"2:21
2."Look Who’s Stalking"2:35
3."The Great Ape Processional"4:34
4."Past Their Primates"1:57
5."Close Encounters of the Furred Kind"4:38
6."Monkey to the City"1:16
7."The Lost City of Chimpanzee"3:46
8."Along Simian Lines"5:04
9."Caesar No Evil, Hear No Evil"2:27
10."Monkey See, Monkey Coup"5:12
11."Gorilla Warfare"7:37
12."The Apes of Wrath"4:28
13."Gibbon Take"2:55
14."Aped Crusaders"3:26
15."How Bonobo Can You Go"5:42
16."Enough Monkeying Around"3:35
17."Primates for Life"5:42
18."Planet of the End Credits"8:56
19."Ain’t That a Stinger"1:10

Rilis dan PenerimaanSunting

Tanggapan KritikSunting

Melalui New York Daily News, Joe Neumaier memberikan tanggapannya tentang film ini. Menurutnya, Dawn of the Planet of the Apes menakjubkan. Ia memeberikan nilai sempurna yaitu 100.[4]

Sedangkan A.O. Scott memberikan nilai 90/100 untuk film ini. Di The New York Times ia berpendapat Dawn adalah lebih dari sekelompok urutan tindakan yang kadang-kadang mendebarkan, sentuhan emosional dan lontaran leluconnya diatur dalam urutan yang terprediksi. Hal ini secara teknis lebih mengesankan dan menarik viscerally, pasti, tetapi juga membuat banyak berpikir bahkan untuk peduli tentang film itu.[5]

The Globe and Mail (Toronto) memberikan reviewnya melalui Dave McGinn yang mengatakan film ini sebuah berita baik-itu luar biasa. Ini menetapkan standar untuk film-film aksi blockbuster bahkan lebih baik dari pendahulunya. Nilai yang diberikannya untuk film ini adalah 88/100.

Rolling Stone juga memberikan tanggapan, Peter Travers berpendapat Dawn adalah hiburan dinamit, terutama di satu jam pertama yang meriah. Nilai 75/100 diberikan olehnya.

ReferensiSunting

  1. ^ "Dawn of the Planet of the Apes". Diakses tanggal 17 Juli 2014. 
  2. ^ "Dawn the Planet of the Apes". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2017-12-01. Diakses tanggal 17 Juli 2014. 
  3. ^ "'Dawn of the Planet of the Apes' Soundtrack Details". Film Music Reporter. 2014-06-25. Diakses tanggal 2014-07-10. 
  4. ^ "Dawn of the Planet of the Apes Movie Review". Diakses tanggal 18 Juli 2014. 
  5. ^ "Neighbors Who Need Good Fences: 'Dawn of the Planet of the Apes' Continues the Saga". Diakses tanggal 18 Juli 2014. 

Pranala luarSunting