Buka menu utama
Dakimakura dengan karakter anime

dakimakura (抱き枕) (dari daki (抱き) "untuk merangkul atau melekat" dan makura () "bantal"), adalah jenis bantal besar dari Jepang . Kata ini sering diterjemahkan dalam bahasa Inggris sebagai "bantal tubuh". Di Jepang, dakimakura mirip dengan bantal tubuh ortopedi Barat, dan umumnya digunakan oleh pemuda Jepang sebagai " objek keamanan ". [1]

Daftar isi

SejarahSunting

Selama 1990-an, dakimakura mulai terjalin dengan budaya otaku, yang mengarah ke produksi sarung bantal yang menampilkan gambar cetak bishōjo dan bishonen dalam pose peletakan dari berbagai anime atau <i id="mwHQ">permainan bishōjo</i> . Banyak dari sampul otaku dakimakura awal ini dirilis melalui Cospa, toko barang dan pakaian karakter yang terus merilis sampul dakimakura resmi hingga hari ini.

Meskipun kadang-kadang disebut "istri Belanda", definisi asli frasa ini lebih dekat dengan chikufujin, atau "istri bambu".

2015 melihat beberapa bantal tubuh berbicara pertama dengan Ita-Supo dan maskotnya, Rina Makuraba. Ditemukan oleh mantan peneliti Institut Teknologi Kyushu, Koichi Uchimura. [2] [3]

Ukuran dakimakuraSunting

Dakimakura tersedia dalam dua ukuran utama, panjang 160 cm atau 150 cm dengan lebar 50 cm (keliling 100 cm).

Sebelum pertengahan 2000-an, dakimakura tersedia dalam satu ukuran; 160 cm x 50 cm, yang dianggap sebagai bantal berukuran asli Jepang. Sejak akhir 2000-an, 150 cm x 50 cm dakimakura menjadi tersedia dan semakin populer karena penghematan biaya pengiriman karena berada di bawah batas berat pos udara 2 kg. [4]

Bantal cinta adalah bagian dari dakimakura yang biasanya menggambarkan gambar seukuran karakter anime. Beberapa bantal dapat menggambarkan karakter berbulu, karakter anime atau aktor film porno dalam pose sugestif.

ReferensiSunting

Pranala luarSunting