Cokelat (grup musik)

grup musik asal Indonesia
(Dialihkan dari Cokelat (band))

Cokelat adalah nama grup musik rok asal Bandung, Indonesia. Grup musik ini memilih nama "Cokelat" karena mereka ingin musik yang mereka suguhkan bisa dinikmati oleh semua kalangan, seperti halnya makanan cokelat. Cokelat berdiri pada tanggal 25 Juni 1996, dan sampai saat ini masih aktif dalam musik Indonesia.[1]

Cokelat
Cokelat Band 33.jpg
Informasi latar belakang
AsalBandung, Jawa Barat, Indonesia
GenreRok alternatif, hard rock, emo, pop-punk, pop rok
Tahun aktif1996–sekarang
LabelSony BMG
Anggota
  • Edwin Marshal Syarif
  • Ernest Fardiyan Syarif
  • Ronny Nugroho
  • Axel Andaviar
  • Aiu Ratna
Mantan anggota
  • Ervin
  • Kikan
  • Sarah

Setelah vokalis pertama Kikan berpisah dengan Cokelat, Cokelat mengumumkan personel barunya yaitu Sarah Hadju Pada tanggal 19 Desember 2011, Sang vokalis Siti Sabariah Hadju alias Sarah Hadju resmi mengundurkan diri dari grup band ini dikarenakan ketidak cocokan Sarah dengan band ini. Band ini telah memiliki vokalis baru sebagai pengganti Sarah, yaitu Jackline Rossy. Pada April 2014 Ernest mengundurkan diri untuk meniti karier di luar musik dan Otto mengundurkan diri untuk berhenti dari dunia musik. Setelah berjalan lebih dari 4 tahun akhirnya Cokelat menggaet Axel Andaviar untuk bergabung mengisi kekosongan di posisi drum hingga sekarang. Maret 2020, Ernest kembali bergabung serta menandakan kembalinya duo permainan gitar kakak beradik Edwin dan Ernest. Pada tanggal 29 November 2020, Cokelat memberitakan melalui channel youtube official mereka secara live, bahwa Aiu Ratna (ex Garasi) resmi bergabung sebagai penyanyi. Banyak komen dari para 'Bintang Cokelat' (sebutan untuk fans) bahwa inilah formasi terbaik Cokelat setelah formasi dengan Kikan - Ervin. Eky septianto

SejarahSunting

Awal terbentuk (1996–2000)Sunting

Cokelat berdiri pada tanggal 25 Juni 1996 dan masih aktif sampai saat ini. Kikan, Ronny, Robert, Bernard juga Deden bingung mencari nama yang cocok untuk mereka karena mereka pada saat itu lama lagi bakal manggung di sebuah acara di kampus STISI (Sekolah Tinggi Seni Rupa & Desain Indonesia) Telkom Bandung. Kata "Cokelat" memang terucap dari sebuah spontanitas namun tanpa menghilangkan maknanya yaitu sebuah makanan gula-gula yang rasanya manis agak pahit atau sebaliknya dan disuka oleh banyak orang serta kata Cokelat inipun mudah untuk diingat. Cokelat telah mengalami beberapa kali perubahan personel. Semula ada Kikan, Ronny, Robert, Bernard, dan Deden. Sewaktu rekaman album kompilasi Indie Ten (1998) Ervin masuk menggantikan Deden. Lalu pada saat era album Untuk Bintang (2000) Edwin masuk menggantikan Bernard dan keluarnya Robert menjelang album Rasa Baru (2001).

Album pertama dan selanjutnya (2000–2010)Sunting

Cokelat memperkenalkan format barunya yang akan muncul sebagai formasi di album ketiganya. Setelah berjalan beberapa waktu, akhirnya Cokelat memutuskan untuk menetapkan Ernest menempati posisi Robert sebagai gitaris Cokelat. Ernest yang selama ini berstatus personil tambahan telah resmi menjadi personel Cokelat tertanggal 31 Mei 2003. Ernest sendiri adalah adik dari Edwin. Selama ini dirinya telah menjalani hari-hari bersama Cokelat dimulai semenjak ia menjadi crew Cokelat, hingga menggantikan posisi gitar kedua bertandem bersama sang kakak di atas panggung.

Menjelang peringatan 17 Agustus, lagu-lagu perjuangan kerap terdengar. Bukan cuma lagu-lagu nasional zaman dahulu kala yang diputar ulang. 'Bendera' termasuk salah satunya, dan bisa dibilang sudah menjadi lagu nasional Indonesia juga.

Tahun 2006, Cokelat meluncurkan album ketujuh. Yang menarik di album ketujuh ini, Cokelat memberikan 10 lagu wajib nasional Indonesia yang diaransemen ulang sehingga lebih fresh. Termasuk lagu Bendera karya Eross Chandra dan Satu Nusa Satu Bangsa karya L. Manik juga ada di dalam album Untukmu Indonesiaku.

Keluarnya Kikan dan Ervin (2010)Sunting

Namun, pada Maret 2010, band yang telah berkarier selama 14 tahun ini harus rela melepaskan Kikan sang vokalis serta Ervin Syam Ilyas sang drummer yang menyusul tidak lama kemudian. Jadwal Cokelat yang padat disebut-sebut sebagai penyebab kedua pentolan Cokelat ini mengundurkan diri, yang menyisakan Ronny, Edwin, dan Ernest sebagai personil Cokelat.[2]

Vokalis Baru (2011–2020)Sunting

Setelah melakukan audisi tertutup yang dilakukan oleh personel Cokelat yang tersisa, Cokelat mengumumkan personel barunya yaitu Sarah Hadju, finalis Indonesian Idol Musim Ke 4 (empat) (2010). Tetapi pada tanggal 19 Desember 2011 Siti Sabariah Hadju alias Sarah Hadju mengundurkan diri dikarenakan ketidakcocokan dengan band. Sebagai akibat dari kebutuhan jadwal & urgensi, Jackline Rossy dipilih menjadi vokalis Cokelat pada 14 Desember 2011.

Drummer Baru Axel Andaviar - (2018 - Sekarang)Sunting

Setelah selama lebih dari 2 tahun dibantu oleh beberapa additional drummer akhirnya cokelat memutuskan mengajak Axel Andaviar bergabung sebagai drummer pada tahun 2018.[3]

Aiu Ratna & kembalinya Ernest (2020)Sunting

Januari 2020, Cokelat mengganti Jackline di posisi vokalis dengan Aiu Ratna (ex Garasi band). Sedikit tentang Aiu Ratna, Aiu adalah peserta audisi Indonesian Idol tahun ke 2 (2004). Tetapi akhirnya Aiu malah terpilih sebagai pemeran utama wanita & vokalis di film Garasi oleh Mira Lesmana .

Penampilan perdana Cokelat bersama Aiu adalah di bulan November 2019 Jakarta.[4] Selang beberapa bulan, Maret 2020 di Serang, formasi Cokelat kembali menjadi 2 gitaris, yang juga menandakan kembalinya Ernest Syarif sebagai gitaris Cokelat setelah absen selama enam tahun.[5]

Pada April 2020, di tengah mewabahnya pandemi COVID-19, Cokelat merilis Bagimu Negeri, lagu nasional ciptaan Kusbini yang mereka daur ulang. Sebagai Cokelat & Friends, mereka membawakan lagu tersebut dengan mengajak banyak bintang tamu termasuk Aiu Ratna. Sejumlah tenaga medis juga ditampilkan di rekaman ini. Cokelat mempersembahkan “Bagimu Negeri” sebagai ucapan terima kasih kepada para tenaga medis Indonesia yang sedang berjuang untuk menangani COVID-19.[6]

Aiu Ratna resmi bergabung sebagai penyanyi baru yang diumumkan melalui “Live Chat Streaming” Youtube via Cokelat Band Official Channel pada 29 November 2020. Cokelat dan Aiu Ratna sudah berkolaborasi selama satu tahun dan merilis singel "Anak Garuda" pada Agustus 2020. Dan di rilisan single berikutnya berjudul Agresi (15 Desember 2020)

Formasi Cokelat terbaru ini mendapat dukungan penuh dari Bintang Cokelat dan Aishiteru, sebutan untuk penggemar Aiu. "Cokelat akhirnya menemukan formasi terbaiknya setelah formasi pertama" kata gitaris Edwin Marshal.

DiskografiSunting

Album studioSunting

Album kompilasiSunting

Album lainSunting

Single ReleaseSunting

  • Uang (2004)
  • Pasrahkan PadaNya (2004)
  • 5 Menit untuk 5 Tahun (2009)
  • 100% Indonesia (2009)
  • Tanpa Rasa (2010)
  • Drama (2011)
  • Hidup Ini Cinta (2013)
  • #Like! (2014)
  • Sesal (2015)
  • Cinta Matiku (2016)
  • Dikhianati (2017)
  • Garuda (2017)
  • Peralihan Hati (2018)
  • 5 Menit 5 Tahun (2019)
  • Anak Garuda (2020, featuring Aiu Ratna)
  • Agresi (2020)

AnggotaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ "Apa Salah Cokelat Sehingga Jadi 'Terdakwa' di Pengadilan Musik?". Djarum Cokelat. 23 Mei 2016. Diakses tanggal 4 April 2019. 
  2. ^ "Kikan Hengkang, Cokelat Pecat Drummer". detikHOT. 15 Jul 2010. Diakses tanggal 4 April 2019. 
  3. ^ Nurin, Fajarina; Laksono, Wahyu Tri (21 September 2018). "Cokelat Band Rilis Single dan Personel Baru". Suara.com. Diakses tanggal 4 April 2019. 
  4. ^ cokelat_band (19 November 2019). "Thank u @aiu_rp". Instagram. Diakses tanggal 2 Juli 2020. 
  5. ^ COKELAT Band Official (16 Maret 2020). "@cokelat_band are officially welcoming back @ernest_cokelat to rejoining the band". Instagram. Diakses tanggal 2 Juli 2020. 
  6. ^ Rura, Cecylia (14 April 2020). "Cokelat Daur Ulang Bagimu Negeri untuk Tim Medis Covid-19". Media Indonesia. Diakses tanggal 2 Juli 2020. 

Pranala luarSunting