Cleopatra Thea

Cleopatra Thea (bahasa Yunani: Κλεοπάτρα Θεά, yang berarti "Cleopatra sang Dewi"; c. 164 – 121 SM) bermarga Eueteria (yaitu, "panen/musim berbuah yang baik") adalah penguasa Kekaisaran Seleukia Helenistik . Dia adalah permaisuri raja Suriah dari 150 hingga sekitar 125 BC sebagai istri dari tiga raja Suriah: Alexandros Balas, Demetrios II Nikator, dan Antiokhos VII Sidetes. Dia memerintah Suriah dari 125 SM setelah kematian Demetrios II Nikator, akhirnya memerintah bersama dengan anaknya Antiokhos VIII Grypos sampai 121 atau 120 SM.[1][2]

Cleopatra Thea
Cleopatra Thea face.png
Ratu Seleukia
Periode150 BC–126 SM
PendahuluLaodike V
Ratu Seleukia
Memerintah125–121 SM
PenerusTryphaena
Pemimpin bersamaSeleukos V Filomitor (126–125 SM)
Antiokhos VIII Grypos (125–121 SM)
Lahirca. 164 SM
Mesir
Wafat121 SM
AyahPtolemaios VI
IbuKleopatra II
Pasangan
Anak
dari Alexandros Balas:

dari Demetrios II:

dari Antiokhos VII:

BiografiSunting

Masa kecil dan pertama pernikahanSunting

Cleopatra Thea dibesarkan di Mesir sebagai putri dari Ptolemaios VI dan Cleopatra II. Dia mungkin lahir sekitar 164 SM dan kemungkinan telah bertunangan dengan pamannya Ptolemy VIII raja Kirene pada tahun 154, tapi pamannya itu akhirnya menikah dengan adiknya Cleopatra III. Pada 150 SM dia menikah dengan Alexandros Balas dalam sebuah upacara mewah di Ptolemais Akko.[3] pernikahan tersebut menghasilkan seorang anak bernama Antiokhos VI Dionysos.

Perceraian dan pernikahan kemudianSunting

Pada tahun 145 SM ayahnya menginvasi Suriah, mengalahkan Alexandros Balas dalam pertempuran yang mati hanya beberapa hari kemudian. Ia lalu menikah lagi dengan Demetrios II.[4] Demetrios mengatur dirinya sebagai penguasa bersama dengan anak laki-lakinya Antiokhos VI, tapi mungkin membunuhnya pada tahun 142 SM.

Pada 139 SM Demetrios II ditangkap ketika melawan Partia dan ditahan oleh mereka sampai 129 SM. Setelah Demetrios ditangkap, adiknya, Antiokhos VII, yang dibesarkan di kota Sisi di Pamfilia, datang ke Suriah dan mengambil tahta, menikahi Cleopatra Thea pada tahun 138 SM. Cleopatra Thea melahirkan setidaknya satu anak, Antiokhos IX Kyzikinos. Nama anak-anak lain tidak dapat dipastikan.

Pada tahun 129 SM, Partia melepaskan Demetrios II, sebagai manuver politik melawan Sidetes, untuk mengklaim takhta dan istrinya.

Pada tahun yang sama Sidetes tewas dalam pertempuran melawan Partia. Cleopatra telah mengambil tindakan pencegahan untuk mengirim Antiokhos IX (anaknya dari Antiokhos VII) ke Kizikos di Asia Kecil (yang memberikan gelarnya). Demetrios pulang ke rumah dan duduk di takhtanya lagi, mengambil Cleopatra Thea sebagai istrinya di sisinya.

Pada tahun 132/131 SM Cleopatra II dari Mesir, ibu Cleopatra Thea,  memberontak terhadap saudara laki-lakinya Ptolemaios VIII. Pada tahun 127 SM, Cleopatra II melarikan diri ke istana menantunya, Demetrios di Suriah.[5]

Tahun kemudian sebagai pemimpin bersamaSunting

 
Koin Cleopatra Thea dan Antiokhos VIII

Putra sulung Demetrios, Seleukos, menjadi raja dengan nama Seleukos V pada 125 SM; namun, ibunya, Cleopatra Thea, menyuruh orang membunuhnya segera setelah bertahta. Dari 125 SM sampai 121 SM, Cleopatra memerintah Suriah dan untuk melegitimasi pemerintahannya, dia berbagi tahta dengan anaknya, Antiokhos VIII Grypos. Antiokhos VIII menikah dengan Tryphaena, putri Ptolemaios VIII dan Kleopatra III.[6]

Grypos menjadi kurang terkendali setelah ia tumbuh besar dan pada tahun 121 SM Cleopatra Thea memutuskan untuk membunuhnya. Suatu hari saat Grypos kembali dari berburu, Cleopatra menawarinya secangkir anggur. Karena ini bukan perilaku lazim, Grypos menjadi curiga dan memaksa Cleopatra untuk minum anggur itu, yang menyebabkan kematiannya.

Grypos mereorganisasi negara dan selama delapan tahun setelahnya ia memberikan stabilitas dan pemulihan keuangan. Periode itu berakhir ~ 114 SM, ketika anak Cleopatra Thea lainnya, Antiokhos IX Kyzikinos, kembali ke Suriah untuk mengklaim tahta dan perang sipil dimulai lagi.

KeluargaSunting

Cleopatra Thea adalah seorang putri dari Ptolemaios VI dan Kleopatra II dari Mesir. Ia memiliki dua saudara masing-masing bernama Ptolemaios Eupator dan Ptolemaios. Adiknya Cleopatra III adalah Ratu Mesir dan menikah dengan Ptolemaios VIII, seorang paman, yang pernah menjadi mantan penguasa bersama dengan orang tua Cleopatra Thea. Berenike, tunangan Attalus III, raja Pergamus, mungkin adalah saudara perempuannya yang lain.

 
Alexander Balas dan Cleopatra Thea.

Cleopatra Thea menikah tiga kali:

  • Dia menikah dengan Alexandros Balas (bahasa Yunani: Ἀλέξανδρος Βάλας) sekitar tahun 150 SM. Perkawinan ini melahirkan Antiokhos VI Dionysos. Alexandros Balas adalah penguasa yang tidak populer, atau tidak efisien. Pernikahan itu dibubarkan oleh ayahnya. Alexandros Balas meninggal dalam pertempuran melawan Demetrios II dari Suriah pada tahun 145 SM.
  • Cleopatra Thea menikah dengan Demetrios II Nikator (bahasa Yunani: Δημήτριος Νικάτωρ) pada tahun 145 SM. Demetrios menjadi tawanan dari Partia dari 139-129 SM. Dia dibunuh di Tirus pada tahun 125 SM pada perintah istrinya Cleopatra Thea. Demetrios dan Cleopatra Thea memiliki setidaknya dua anak laki-laki Seleukos V Filomitor, yang dibunuh oleh ibunya karena mengambil mahkota tanpa izin ibunya; dan Antiokhos VIII Grypos, yang akhirnya pada gilirannya membunuh ibunya. Mereka juga memiliki seorang putri Laodike, yang oleh Phraates II dari Parthia ditangkap dan kemudian dinikahi karena kecantikannya.[7]
  • Cleopatra Thea menikah dengan adik  Demetrios, Antiokhos VII Sidetes di 137 SM setelah Demetrius ditangkap oleh Partia. Cleopatra dan Antiokhos VII memiliki setidaknya satu anak: Antiokhos IX Kyzikinos. Mereka juga mungkin memiliki dua orang putra bernama Antiokhos dan Seleukos dan satu atau dua anak perempuan bernama Laodike.

Lihat pulaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Aidan Dodson, Dyan Hilton, The Complete Royal Families of Ancient Egypt, 2004
  2. ^ Cleopatra Thea by Chris Bennett
  3. ^ I Maccabees 10.48-10.58
  4. ^ I Maccabees 11.1-11.19
  5. ^ Cleopatra II by Chris Bennett
  6. ^ Tryphanea by Chris Bennett
  7. ^ Ogden, Daniel (1999). Polygamy Prostitutes and Death. The Hellenistic Dynasties. London: Gerald Duckworth & Co. Ltd. hlm. 150. ISBN 07156 29301. 

Pranala luarSunting

Cleopatra Thea
Lahir: c. 164 SM Meninggal: 121 SM
Didahului oleh
Laodike V atau Apama
Ratu Seleukia (Permaisuri Suriah)
150–126 SM
dengan Alexandros Balas (150-145 SM)
Demetrius II Nicator (145-139 SM, 129-126 SM)
Antiokhos VII Sidetes (138-129 SM)
Diteruskan:
Tryphaena dan Cleopatra IV
Didahului oleh
Demetrios II Nikator
Ratu Seleukia (Ratu Suriah)
125–121 SM
dengan Seleukos V Filomitor (126-125 SM)
Antiokhos VIII Grypus (126-121 SM)
Diteruskan:
Antiokhos VIII Grypos