Charoen Pokphand

Charoen Pokphand Group[1] (CP) (bahasa Thai: เจริญโภคภัณฑ์; RTGS: Charoen Phokkhaphan) adalah sebuah konglomerat Thai yang berbasis di Bangkok. Perusahaan tersebut merupakan perusahaan swasta terbesar di Thailand dan salah satu konglomerat terbesar di dunia.[2] Perusahaan ini menggambarkan dirinya memiliki delapan lini bisnis mencakup 13 kelompok usaha. Pada tahun 2020 grup ini memiliki investasi di 21 negara.[3]

Perusahaan ini memiliki saham pengendali di Charoen Pokphand Foods (CPF), produsen pakan, udang, dan tiga produsen unggas teratas global,[4] serta daging babi dan juga di antara produk pertanian lainnya.[5] Perusahaan Ini juga mengoperasikan bisnis ritel terbesar di Asia Tenggara berdasarkan pendapatan, dengan lebih dari 12.000 toko 7-Eleven terbesar kedua di dunia setelah 20.000 toko di Jepang dan bisnis cash and carry terkemuka melalui Siam Makro.[6] Pada sektor telekomunikasi, anak perusahaan CP Group, yaitu True Group, adalah salah satu perusahaan telekomunikasi terbesar di Asia Tenggara dengan lebih dari 25 juta pelanggan seluler.

Bersama dengan sekitar 200 anak perusahaan di Tiongkok , CP Group dikenal di Cina sebagai "Zhèng Dà" (正大). Ketika China membuka ekonominya pada tahun 1978, CP Group adalah investor asing pertama di negara itu dan menjadi perusahaan asing pertama yang terdaftar di zona ekonomi khusus Shenzhen, Guangdong, Tiongkok. Perusahaan ini adalah investor tunggal terbesar di Cina Daratan saat ini menguasai lebih dari seperlima dari seluruh pasar makanan pakan ternak di Tiongkok.[7] Melalui investasi yang luas, CP Group telah dikreditkan dengan mengubah kebiasaan diet negara dan memimpin revolusi hijau Tiongkok.[8]

SejarahSunting

Awal mulanya CP Group yaitu bermula ke toko benih kecil bernama Chia Tai yang didirikan pada tahun 1921 oleh saudara Cina, Chia Exchor dan Chia Seow Nooy. Toko ini awalnya berkantor pusat di Shantou, sebuah pelabuhan di tenggara Provinsi Guangdong, Tiongkok, yang mengembangkan jaringan outlet benih di beberapa daerah di Asia seperti Bangkok, Hong Kong, Taipei, Kuala Lumpur, dan Singapura. Charoen Pokphand berawal dari tahun 1921, ketika saudara imigran Cina, Chia Ek Chor (谢易初) dan Chia Siew Whooy (谢少飞) memulai toko benih bernama Chia Tai Chueng di Pecinan Bangkok pada masa pemerintahan Raja Rama VI. Mereka mengimpor benih dan sayuran dari Cina dan mengekspor babi dan telur ke Hong Kong. Kedua bersaudara itu yang hampir tidak punya uang, berhasil mengumpulkan cukup modal untuk memulai toko benih kecil mereka. Selama beberapa tahun pertama dari keberadaan bisnis, kedua bersaudara itu bereksperimen untuk menemukan ceruk pasar mereka sendiri. Pada tahun 1950-an, toko tersebut mulai mengkhususkan diri dalam mengekspor pakan ternak, terutama untuk ayam, tetapi bisnis tersebut mengalami kesulitan hingga tahun 1970-an ketika Bangkok Bank memintanya untuk mengambil alih kendali atas peternakan ayam yang bangkrut. Toko tersebut kemudian mengkhususkan diri dalam pembelian ayam dewasa untuk didistribusikan ke pedagang grosir dan restoran dengan strategi operasi penggilingan pakan yang terintegrasi secara vertikal dengan pembiakan ayam. Pada tahun 1969, perusahaan memiliki omset tahunan sebesar US$1–2 juta.

Ketika ekonomi Thailand diliberalisasi pada tahun 1970-an, Grup CP memasuki berbagai negosiasi bisnis dengan beberapa bank besar Thailand, pemerintah Thailand, dan perusahaan asing. CP Group akan memasok ayam dan memberi makan petani Thailand serta mengajari para peternak bagaimana cara beternak ayam, sementara para petani akan menjual kembali ayam yang sudah dewasa ke CP Group yang kemudian memproses ayam dan menjualnya ke toko grosir, restoran, dan waralaba makanan cepat saji dengan jumlah yang tinggi di seluruh Thailand. Grup CP memperluas ekspor formula pertanian kontrak mereka secara internasional ke seluruh Asia Tenggara dan di seluruh dunia ke Meksiko, Taiwan, Portugal, Tiongkok, Indonesia, Turki, dan Amerika Serikat. Pada tahun 1980-an, dengan negara Thailand menjadikan ekonomi kapitalis yang berkembang, Grup CP memasuki bisnis budidaya perairan, mengubah formula mereka menjadi ternak dan memasarkan udang.

Kemudian perusahaan ini meningkatkan cakupannya dari menjual benih sayuran dengan merek dagang "Rua Bin" ('Pesawat') menjadi produksi pakan ternak di bawah dua putra tertua Ek Chor, yaitu Jaran Chiaravanont dan Montri Jiaravanont. Lalu selanjutnya perusahaan ini mengintegrasikan bisnisnya mencakup peternakan, pemasaran, dan distribusi, di bawah Dhanin Chearavanont.[9] Pada tahun 1970-an, perusahaan memiliki monopoli virtual atas pasokan ayam dan telur di Thailand. Perusahaan ini dikenal dengan integrasi vertikal , berekspansi ke beberapa jalur bisnis, menambah peternakan, rumah potong hewan, produksi makanan olahan, dan, kemudian, rantai restorannya sendiri. Charoen Pokphand juga telah go internasional melebarkan sayap bisnisnya di berbagai negara di Asia, dengan meluncurkan operasi pabrik pakan di Indonesia pada tahun 1972, mengekspor ayam ke Jepang pada tahun 1973, kemudian bergerak ke Singapura pada tahun 1976.

Pada tahun 1980-an, ketika Tiongkok membuka investasi asing, beberapa perusahaan menjadi mitra pilihan untuk merek internasional seperti Honda , Walmart , dan Tesco . Ikatan keluarga CP dengan Cina daratan memungkinkannya untuk menjadi perusahaan asing pertama yang membangun dirinya sendiri di Zona Ekonomi KhususTiongkok, Shenzhen yang baru dibuat, dimana perusahaan tersebut mendirikan anak perusahaan Chia Tai Co. ( Hanzi :正大集团; pinyin : Zhèngdà Jítuán ). Pada tahun 1987, perusahaan ini memperoleh hak atas jaringan toko serba ada 7-Eleven dan jaringan restoran cepat saji KFC. Perusahaan ini juga akan berekspansi ke Shanghai dengan memproduksi sepeda motor dengan lisensi dari Honda dan membuat bir dengan lisensi dari Heineken. Pada tahun 1989, CP memasuki bisnis petrokimia dengan Solvay dari Belgia untuk meluncurkan Vinythai Co., yaitu produsen polivinil klorida. Pada tahun 1990, CP Group mengakuisisi saham di TelecomAsia, sebuah perusahaan patungan dengan perusahaan telekomunikasi Amerika Serikat yaitu NYNEX Corporation untuk membangun dan mengoperasikan dua juta saluran telepon di Bangkok senilai sekitar US$3 miliar. Grup CP juga mengakuisisi kepentingan dalam peluncuran satelit, televisi kabel, dan layanan telepon seluler.

Pada awal 1990-an, CP memimpin sekitar 200 anak perusahaan di Cina. Investasi CP dalam produksi unggas di daratan utama dikreditkan dengan mengubah kebiasaan makan negara, karena konsumsi per kapita meningkat lebih dari dua kali lipat pada akhir dekade. Mulai tahun 1993, banyak anak perusahaan go public. TA, Charoen Pokphand Feedmill, Siam Makro, dan Vinythai terdaftar secara publik di Bursa Saham Thailand (SET); anak perusahaannya di Hong Kong, CP Pokphand, di Bursa Efek Hong Kong; kelompok pakan ternak dan unggas yang berbasis di Shanghai di Bursa Efek Shanghai; cabang pengembangan real estat, Hong Kong Fortune, di Bursa Efek Hong Kong; dan Sepeda Motor Ek Chor China di Bursa Efek New York. Setelah terdaftar di Bursa Efek Hong Kong sejak 1981, CP Lotus, cabang ritel CP Group di Tiongkok, membuka toko pertamanya di Shanghai pada 1997.

Setelah krisis finansial Asia pada tahun 1997 , CP konsolidasi menjadi tiga jalur bisnis di bawah merek utama: makanan (CP Foods), ritel (7-Eleven), dan telekomunikasi (True). Pada awal 2000-an, CP Group mengklaim aset bisnis senilai US$9 miliar. Perusahaan ini kemudian menjual sahamnya di usaha Tesco Lotus dengan Tesco pada tahun 2003 karena kebijakan krisis untuk fokus pada 7-Eleven , dimana tidak seperti Tesco, CP memiliki mayoritas, sebagai cabang ritel andalannya.

Pada tahun 2013, Charoen Pokphand telah mendapat izin untuk membeli saham HSBC di Chinese Ping An Insurance. Pada tanggal 10 Mei 2013, meskipun kekurangan pinjaman dari China Development Bank, HSBC mengatakan "mereka menjual 15,6 persen saham dengan harga HK$59 per saham" kepada Charoen Pokphand Group.

Pada tahun 2014, CP mengumumkan kerjasama dengan perusahaan perdagangan umum Jepang Itochu dimana CP mengakuisisi 4,9 persen saham terdaftar Itochu dengan nilai sekitar US$1 miliar, dan Itochu pada gilirannya mengakuisisi 25 persen saham di perusahaan grup CP yang terdaftar di Hong Kong, yaitu CP Pokphand Co. sekitar US$854 juta. Transaksi ini menjadikan CP sebagai pemegang saham terbesar ketiga di Itochu, dan dipasarkan sebagai aliansi antara dua konglomerat dengan fokus pada pengembangan peluang perdagangan makanan internasional.  Pada tahun 2015, CP dan Itochu mengumumkan bahwa mereka akan bersama-sama mengambil US$10,4 miliar saham di CITIC Limited Tiongkok, membentuk aliansi trilateral dengan Itochu, dan CP masing-masing memegang 10 persen saham CITIC, salah satu investasi asing terbesar di perusahaan milik negara Tiongkok.

Pada 9 Maret 2020, CP Group mengajukan memenangkan penawaran untuk membeli pengecer Thailand, Tesco Lotus sekitar US$10,6 miliar.  Pembelian tersebut memerlukan persetujuan dari Kantor Komisi Persaingan Usaha (OTCC) karena dapat merupakan monopoli, mengingat CP sudah memiliki toko swalayan 7-Eleven dan bisnis Cash-and-carry Makro.

Februari 2021 CP Group diakui sebagai salah satu penghargaan World's Most Ethical Companies 2021" dari Ethisphere Institute, yaitu sebuah lembaga global untuk mengevaluasi standar bisnis yang etis.

Anak PerusahaanSunting

Charoen Pokphand FoodsSunting

Dikenal sebagai Charoen Pokphand Foods Plc. (CPF). Didirikan pada tahun 1978 dengan operasi dalam produksi pakan ternak, peternakan, pengolahan lanjutan dan perdagangan. Saat ini, CPF berinvestasi di luar negeri di sembilan negara, memiliki anak perusahaan di 17 negara  dan mengekspor ke lebih dari 40 negara. Selanjutnya, CPF saat ini merupakan produsen pakan terkemuka dan salah satu produsen unggas terbesar di dunia. Charoen Pokphand Foods tercatat di Bursa Saham Thailand dengan kode: CPF.

CP Foods memiliki pendapatan sekitar US$14 miliar (2012), dengan kapitalisasi pasar lebih dari US$8 miliar (2012).

CP ALLSunting

CP ALL Public Company Limited adalah perusahaan unggulan dari bisnis pemasaran dan distribusi Charoen Pokphand Group. Anak perusahaan ini pemegang lisensi 7-Eleven Thailand sejak 1989 dan mengoperasikan 12.000 toko serba ada di bawah merek dagang tersebut di Thailand. Anak perusahaan ini merupakan jumlah toko terbesar ketiga setelah Amerika Serikat dan Jepang.

CP All menyelesaikan Tahun Keuangan (FY 2016) dengan pendapatan sekitar US$15 miliar, dan saat ini memiliki kapitalisasi pasar lebih dari US$13 miliar (2017).

7-ElevenSunting

CP ALL Public Company Limited adalah satu-satunya operator toko serba ada 7-Eleven di Thailand. CP Group memperoleh hak untuk mendistribusikan toko serba ada pada tahun 1987.  Gerai 7-Eleven pertama dibuka pada tahun 1989 di Jalan Patpong di Bangkok. Pada 2020, perusahaan ini memiliki total 11.700 toko di seluruh negeri yang mempekerjakan 170.000 pekerja. Dari jumlah tersebut, 4.245 toko berada di Bangkok dan sekitarnya (44 persen) dan 5.297 toko berada di wilayah provinsi (56 persen). Ada 4.205 toko milik perusahaan (44 persen), 4.645 toko waralaba (49 persen), dan 692 toko lisensi sub-area (tujuh persen). Rata-rata 11,7 juta pelanggan mengunjungi toko 7-Eleven setiap hari. Pada tahun 2016, perseroan menambah 710 gerai baru baik sebagai gerai yang berdiri sendiri maupun gerai di SPBU PTT. Hingga akhir 2014, perseroan memiliki 8.210 gerai mandiri (86 persen) dan 1.332 gerai di SPBU PTT (14 persen). Perusahaan memiliki rencana untuk membuka sekitar 700 toko baru setiap tahunnya, dengan target 10.000 toko pada tahun 2017.

True CorporationSunting

Grup Bisnis Telekomunikasi didirikan pada akhir 1980-an, dikenal sebagai True Corporation Plc,  True menawarkan 'konvergensi' layanan suara, video, dan data di seluruh platform komunikasi terintegrasinya. Berbasis di Bangkok, True saat ini melayani lebih dari 23 juta pelanggan ke berbagai layanannya, termasuk operator seluler terbesar ketiga di Thailand (True Move), penyedia internet broadband dan dial-up terbesar di Thailand. True adalah operator telepon tetap terbesar di Area Metropolitan Bangkok, layanan pembayaran dan pembayaran elektronik, telepon komunikasi pribadi, layanan data, layanan VoIP, portal online, permainan daring dan merupakan satu-satunya penyedia TV kabel Nasional (True Visions). True Corporation terdaftar di Bursa Saham Thailand dengan kode: TRUE

True Corporation menghasilkan pendapatan sekitar US$3,1 miliar pada tahun 2012, ia memiliki kapitalisasi pasar sekitar US$4,3 miliar (2013). Perusahaan ini mengubah operasi infrastrukturnya menjadi dana telekomunikasi baru yang ditetapkan untuk IPO sekitar US$1,8 miliar, menempatkan nilai total grup sekitar US$5 miliar.

Ascend GroupSunting

Didirikan pada tahun 2014 sebagai spin-off dari True Corporation, Ascend Group menangani komponen e-commerce, ritel online, logistik, dan pemenuhan proses penjualan dari CP Group. Ditandai dengan ekspansi $150 juta dengan meluncurkan afiliasi mereka di Filipina, Indonesia, dan Vietnam, dan juga ekonomi yang sulit dijangkau seperti Myanmar dan Kamboja. Usaha diklasifikasikan di bawah anak perusahaan utama, seperti; Ascend Commerce, Ascend Money dan Ascend Capital, bersama dengan usaha independen yang lebih kecil seperti TrueIDC dan Egg Digital.

True Growth Infrastructure FundSunting

True Growth Infrastructure Fund adalah sebuah dana infrastruktur berjumlah US$2 miliar yang disiapkan untuk mengelola aset telekomunikasi ekstensif True termasuk jaringan serat optik terbesar di Thailand dan jaringan seluler 3G & 4G terbesar. Ini menjadi IPO terbesar kedua di Thailand pada akhir 2013. True Corp adalah pemegang saham terbesar True GIF.

Lotus SupercenterSunting

Lotus Supercenter di bawah naungan CP Lotus Corporation adalah operasi ritel di Tiongkok.

CP Pokphand Co. LtdSunting

Terdaftar di Hong Kong, CPP adalah salah satu produsen pakan terbesar di dunia dan salah satu perusahaan pertanian terkemuka di Tiongkok dengan pabrik di seluruh negeri.

CP Fresh MartSunting

Jaringan perusahaan yang berbasis di Thailand yang menjual makanan beku dan produk jadi, sekarang memiliki lebih dari 700 cabang.

Dayang MotorsSunting

Salah satu produsen sepeda motor terkemuka di Tiongkok, Dayang Motors baru-baru ini menandatangani joint venture untuk memulai produksi mobil di Thailand. Sepeda motornya diekspor ke Asia Tenggara, Eropa, dan Afrika.

SolvaySunting

Pada tahun 1989, CP memasuki bisnis petrokimia melalui joint venture dengan Solvay , salah satu perusahaan kimia terbesar di Belgia. Tapi kemudian menjual sahamnya.

Wal-MartSunting

Pada tahun 1994, CP menandatangani perjanjian usaha patungan dengan raksasa ritel Amerika, Wal-Mart untuk mendirikan toko ritel super di seluruh Asia dan kemudian membubarkannya.

Siam MakroSunting

Diselenggarakan melalui CP All, Siam Makro adalah toko uang dan barang bawaan (cash and carry store) terbesar di Thailand . CP All membeli Siam Makro senilai US$6,6 miliar pada 2013.

CP LandSunting

CP Land mengelola beberapa properti di Bangkok termasuk CP Tower 1 & 2. CP Land terdaftar melalui CP Land Infrastructure Fund dan memiliki kapitalisasi pasar lebih dari US$300 juta.

CP Beverages & FoodSunting

CP B&F adalah cabang berbagai minuman dari CP dan didirikan pada tahun 2016 di Bangkok, Thailand. CP B&F mengoperasikan Kafe, QSR, Merek Logistik yaitu Kafe Arabitia, Kafe Jungle, Farmee, Daily Runner dan juga menjadi Bisnis Ekspor - Impor. Perusahaan ini sekarang beroperasi di 5 negara yaitu, Tiongkok, Thailand, India, Kamboja, Laos dan Myanmar dan memiliki 5 anak perusahaan, yaitu terdiri dari CP B&F India Pvt Ltd, CP B&F (Thailand) Co. Ltd, CP B&F (Cambodia) Co., Ltd. Pada September 2020, CP B&F (Vietnam) Private Company Limited telah didirikan di Vietnam.

ReferensiSunting

  1. ^ "CP Worldwide". Diarsipkan dari versi asli tanggal 2006-08-22. 
  2. ^ "Charoen Pokphand Group". Charoen Pokphand Group. 
  3. ^ "About CP". About Charoen Pokphand Group. 
  4. ^ "Market Research Reports® Inc". Market Riesearch Blog. 27 Agustus 2019. 
  5. ^ "ASF drives global poultry market in 2020". WATTPoultry.com. 
  6. ^ "CP bringing 7-Eleven to Cambodia". Bangkok Post Public Company. 
  7. ^ Weidenbaum, Murray (1996). "The Bamboo Network: How Expatriate Chinese Entrepreneurs Are Creating a New Economic Superpower in Asia". Internet Archive. ISBN 978-0684822891. 
  8. ^ "International Directory of Company Histories, Vol.62: Charoen Pokphand Group". Funding Universe. 
  9. ^ "Thai magnate grooms new generation for $63bn CP empire". Nikkei Asia. 14 Juni 2019. 

Pranala luarSunting

Templat:Charoen Pokphand