Charles Wright Mills

Sosiolog

Charles Wright Mills (lahir 28 Agustus 1916 – meninggal 20 Maret 1962 pada umur 45 tahun) adalah seorang sosiolog Amerika.[1] Ia merupakan ilmuan sosial dan kritikus yang paling berpengaruh di Amerika pada abad ke-20.[2]. Ia bersama Hans. H Gerth mempopulerkan teori Max Weber di Amerika Serikat.[1] Ia juga menerapkan teori Karl Mannheim dalam ilmu sosiologi ke pemikiran politik dan perilaku intelektual.[1]

Charles Wright Mills
C wright mills all rights reserved1.jpg
Lahir(1916-08-28)28 Agustus 1916
Waco, Texas
Meninggal20 Maret 1962(1962-03-20) (umur 45)
Nyack, New York
KebangsaanAmerican
PendidikanUniversity of Texas, University of Wisconsin, Columbia University
PekerjaanSosiolog

PendidikanSunting

Mills menerima gelar A.B dan A.M dari Universitas Texas pada tahun 1939 dan gelar Ph.D dari Universitas Wisconsin pada tahun 1941.[1] Lalu, ia bergabung dengan fakultas sosiologi di Universitas Columbia pada tahun 1946.[1] Di Columbia, ia mempromosikan gagasan bahwa ilmuwan sosial tidak hanya terlibat dalam penelitian dan teori, tetapi juga menyatakan tanggung jawab sosial mereka.[1]

PenelitianSunting

Penelitian yang dilakukan Mills menitikberatkan pada diferensiasi antara berbagai dampak dari kelas, status dan kekuasaan dalam menjelaskan sistem stratifikasi dan politik.[1] Analisis mengenai hal tersebut muncul pada buku The New Men of Power, America’s Labor Leaders (1948), White Collar (1951) dan karyanya yang paling terkenal, The Power Elite (1956).[1] Dalam buku yang terakhir, Mills menempatkan kaum elite atau kelas yang berkuasa di antara pemimpin bisnis, pemerintahan dan militer yang keputusan dan tindakannya mempunyai konsekuensi yang signifikan.[1]


ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i (Inggris) "C. Wright Mills". Diakses tanggal 30 Mei 2014. 
  2. ^ (Inggris) "C. Wright Mills: power, craftsmanship, and private troubles and public issues". Diakses tanggal 30 Mei 2014.