Sablon

(Dialihkan dari Cetak saring)

Sablon atau cetak saring adalah salah satu teknik proses cetak yang menggunakan layar (screen) dengan kerapatan tertentu dan umumnya barbahan dasar nylon atau sutra (silk screen). Layar ini kemudian diberi pola yang berasal dari negatif desain yang dibuat sebelumnya di kertas HVS atau kalkir. Kain ini direntangkan dengan kuat agar menghasilkan layar dan hasil cetakan yang datar. Setelah diberi fotoresis dan disinari, maka harus disiram air agar pola terlihat lalu akan terbentuk bagian-bagian yang bisa dilalui tinta dan tidak.

Proses pencetakan saring

Proses pengerjaannya adalah dengan menuangkan tinta di atas layar dan kemudian disapu menggunakan palet atau rakel yang terbuat dari karet. Satu layar digunakan untuk satu warna. Sedangkan untuk membuat beberapa warna dalam satu desain harus menggunakan suatu alat agar presisi.

Cetak saring biasanya digunakan untuk mencetak gambar di dimensi datar seperti kain. Teknik sablon sering digunakan di konveksi.

SejarahSunting

Teknik sablon pertama kali muncul dalam bentuk yang dikenali di Tiongkok selama era Dinasti Song (960–1279 M).[1][2] Teknik sablon ini kemudian diadaptasi oleh negara-negara Asia lainnya seperti Jepang, dan selanjutnya berkembang menggunakan metode yang lebih baru.

Cetak saring sebagian besar diperkenalkan ke Eropa Barat dari Asia sekitar akhir abad ke-18, tetapi kurang diminati di Eropa hingga jalan sutra lebih tersedia untuk perdagangan dari timur dan penjualan produk cetak saring mulai menjamur.

Pada awal tahun 1910-an, beberapa pencetak[siapa?] yang bereksperimen dengan bahan kimia foto reaktif menggunakan sifat-sifat pengikatan silang yang diaktifkan cahaya atau pengerasan aktinik dari kalium, natrium atau amonium kromat dan bahan kimia dikromat yang dikombinasikan dengan lem dan senyawa gelatin. Roy Beck, Charles Peter dan Edward Owens kemudian mempelajari dan bereksperimen dengan emulsi peka garam asam kromat untuk membuat stensil foto-reaktif.[butuh klarifikasi] Trio pengembang ini dianggap merevolusi industri sablon komersial dengan memperkenalkan stensil foto-citra ke industri, meskipun penerimaan metode ini akan memakan waktu bertahun-tahun.[butuh klarifikasi] Sablon komersial sekarang menggunakan sensitizer yang jauh lebih aman dan kurang beracun daripada bikromat. Saat ini,[per kapan?] Ada banyak pilihan bahan kimia emulsi peka pra-peka dan "campuran pengguna" untuk membuat stensil foto-reaktif.[butuh rujukan]

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Sheng, Angela (1999). "Review: Why Ancient Silk Is Still Gold: Issues in Chinese Textile History". Ars Orientalis. 29. JSTOR 4629553. 
  2. ^ "History's Influence on Screen Printing's Future | ScreenWeb". screenweb.com. 2006-05-04. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2013-01-21. Diakses tanggal 2012-11-15. 

LiteraturSunting

  • А. Парыгин: Искусство шелкографии. ХХ век (история, феноменология. техники, имена). — СПб, 2010. — 304 с. (rus).
  • M. Caza: La Sérigraphie – Genève: Bonvent, 1973. (Prancis).
  • J. I. Bigeleisen: Screen Printing: A Contemporary Guide. – New-York, 1972. (ing).

Pranala luarSunting