Cekungan sedimen

Cekungan sedimen (bahasa Inggris: sedimentary basin) adalah suatu daerah cekungan endapan mineral tertentu seperti batuan sedimen dan karena konfigurasinya diperkirakan merupakan tempat penampungan minyak bumi.

Cekungan sedimen adalah wilayah di Bumi di mana penurunan jangka panjang menciptakan ruang akomodasi untuk akumulasi sedimen.[1] Saat sedimen terkubur, mereka mengalami peningkatan tekanan dan memulai proses pemadatan dan litifikasi yang mengubahnya menjadi batuan sedimen.[2]

Cekungan sedimen terjadi dalam pengaturan geologi yang beragam biasanya terkait dengan adanya aktivitas lempeng tektonik. Proses tektonik yang menyebabkan penurunan tanah termasuk penipisan kerak di bawahnya; pembebanan sedimen, vulkanik, atau tektonik; atau perubahan ketebalan atau kepadatan litosfer yang berdekatan.[3]

Cekungan diklasifikasikan berdasarkan pengaturan tektoniknya (divergen, konvergen, transform, intraplate), kedekatan cekungan dengan margin lempeng aktif, dan apakah kerak samudera, kontinental atau transisi yang mendasari cekungan.[1][3][4] Cekungan yang terbentuk pada rezim tektonik yang berbeda memiliki potensi pelestarian yang berbeda-beda. Pada kerak samudera, cekungan cenderung tersubduksi, sedangkan cekungan kontinental marginal mungkin terawetkan sebagian, dan cekungan intrakratonik memiliki kemungkinan pelestarian yang tinggi.[3]

Cekungan sedimen memiliki kepentingan ekonomi yang besar. Hampir semua gas alam dan minyak bumi dunia serta semua batubaranya ditemukan di batuan sedimen. Banyak bijih logam ditemukan di batuan sedimen yang terbentuk di lingkungan sedimen tertentu.[5]

Metode pembentukanSunting

Cekungan sedimen terbentuk terutama dalam pengaturan konvergen, divergen dan transformasi. Batas konvergen menciptakan cekungan tanjung melalui kompresi tektonik kerak samudera dan benua selama lentur litosfer. Perluasan tektonik pada batas-batas yang berbeda di mana retakan benua terjadi dapat membuat cekungan laut yang baru lahir yang mengarah ke lautan atau kegagalan zona keretakan. Dalam pengaturan strike-slip tektonik, ruang akomodasi terjadi sebagai cekungan transpressional, transtensional atau transrotational sesuai dengan gerakan lempeng di sepanjang zona patahan dan cekungan tarikan topografi lokal.[3]

Peregangan litosferSunting

 
Example of a sedimentary basin in a half-graben.

Jika litosfer disebabkan untuk meregang secara horizontal, dengan mekanisme seperti ridge-push atau trench-pull, efeknya diyakini dua kali lipat. Bagian litosfer yang lebih rendah dan lebih panas akan "mengalir" perlahan-lahan menjauhi daerah utama yang teregang, sedangkan bagian atas, lebih dingin dan kerak yang lebih getas akan cenderung patahan (crack) dan patah. Efek gabungan dari kedua mekanisme ini adalah permukaan bumi di daerah perluasan menjadi surut, menciptakan depresi geografis yang kemudian sering diisi dengan air dan/atau sedimen. (Analoginya mungkin sepotong karet, yang menipis di tengah ketika diregangkan.)

Contoh cekungan yang disebabkan oleh peregangan litosfer adalah Laut Utara – juga merupakan lokasi penting untuk cadangan hidrokarbon yang signifikan. Fitur lain seperti itu adalah Basin and Range Province yang mencakup sebagian besar negara bagian Nevada, AS, membentuk serangkaian struktur horst dan graben.

Ekspresi lain dari hasil peregangan litosfer dalam pembentukan cekungan laut dengan pegunungan tengah; Laut Merah sebenarnya adalah lautan yang baru jadi, dalam konteks lempeng tektonik. Mulut Laut Merah juga merupakan persimpangan tiga tektonik tempat Punggungan Samudra Hindia, Celah Laut Merah, dan Celah Afrika Timur bertemu. Ini adalah satu-satunya tempat di planet ini di mana persimpangan rangkap tiga di kerak samudera tersingkap secara subaerial. Alasan untuk ini ada dua, karena daya apung termal yang tinggi (penurunan termal) dari persimpangan, dan zona remuk lokal dari kerak dasar laut yang bertindak sebagai bendungan terhadap Laut Merah.

Kompresi / pemendekan litosfer dan lenturSunting

Jika beban ditempatkan pada litosfer, itu akan cenderung melentur seperti pelat elastis. Besarnya lentur litosfer adalah fungsi dari beban yang dikenakan dan kekakuan lentur litosfer, dan panjang gelombang lentur merupakan fungsi dari kekakuan lentur saja. Kekakuan lentur itu sendiri, merupakan fungsi dari komposisi mineral litosfer, rezim termal, dan ketebalan elastis efektif. Sifat beban bervariasi. Misalnya, rantai bangunan vulkanik Kepulauan Hawaii memiliki massa yang cukup untuk menyebabkan defleksi di litosfer.

Obduksi satu lempeng tektonik ke lempeng tektonik lainnya juga menimbulkan beban dan seringkali mengakibatkan terbentuknya cekungan tanjung, seperti cekungan Po di sebelah Pegunungan Alpen di Italia, Cekungan Molasse di sebelah Pegunungan Alpen di Jerman, atau Cekungan Ebro di sebelahnya. ke Pyrenees di Spanyol.

Deformasi strike-slipSunting

Deformasi litosfer di bidang bumi (yaitu sesar-sesar vertikal) terjadi sebagai akibat dari tegangan prinsipal maksimum dan minimum yang mendekati horizontal. Zona penurunan yang dihasilkan dikenal sebagai cekungan strike-slip atau pull-apart. Cekungan yang terbentuk melalui aksi strike-slip terjadi di mana bidang sesar vertikal melengkung. Ketika kurva di bidang patahan bergerak terpisah, hasil daerah transtension, menciptakan cekungan. Istilah lain untuk cekungan transtensional adalah belah ketupat. Sebuah belah ketupat klasik diilustrasikan oleh celah Laut Mati, di mana pergerakan ke utara Lempeng Arab relatif terhadap Lempeng Anatolia telah menyebabkan belah ketupat.

Efek sebaliknya adalah transpression, di mana gerakan konvergen dari bidang sesar melengkung menyebabkan tumbukan sisi-sisi patahan yang berlawanan. Contohnya adalah Pegunungan San Bernardino di utara Los Angeles, yang dihasilkan dari konvergensi sepanjang kurva dalam sistem patahan San Andreas. Gempa Northridge disebabkan oleh gerakan vertikal sepanjang gaya dorong lokal dan sesar-sesar terbalik yang berkumpul melawan tikungan di lingkungan sesar mendatar. Di Nigeria, jenis batuan dasar yang dominan berpotongan dengan sumur yang dibor untuk hidrokarbon, batu kapur, atau air adalah granit. Tiga cekungan sedimen di Nigeria dilatarbelakangi oleh kerak benua kecuali di delta Niger, di mana batuan dasar ditafsirkan sebagai kerak samudera. Sebagian besar sumur yang menembus ruang bawah tanah berada di teluk Dahomey Timur di Nigeria barat. Ketebalan maksimum sekitar 12.000 m batuan sedimen dicapai di delta barat lepas pantai Niger, tetapi ketebalan maksimum batuan sedimen sekitar 2.000 m di cekungan Chad dan hanya 500 m di teluk Sokoto.

Pengembangan yang sedang berlangsungSunting

Karena semakin banyak sedimen yang diendapkan ke dalam cekungan, berat semua sedimen yang lebih baru dapat menyebabkan cekungan semakin surut karena isostasis. Sebuah cekungan dapat terus memiliki sedimen yang diendapkan ke dalamnya, dan terus surut, untuk jangka waktu geologis yang lama; ini dapat menghasilkan cekungan dengan ketebalan beberapa kilometer. Sesar geologi sering dapat terjadi di sekitar tepi, dan di dalam, cekungan, sebagai akibat dari selip dan penurunan yang sedang berlangsung.

Studi cekungan sedimenSunting

Studi cekungan sedimen sebagai entitas tertentu dalam dirinya sendiri sering disebut sebagai pemodelan cekungan atau analisis cekungan sedimen. Kebutuhan untuk memahami proses pembentukan dan evolusi cekungan tidak terbatas pada akademis murni. Memang, cekungan sedimen adalah lokasi untuk hampir semua cadangan hidrokarbon dunia dan dengan demikian merupakan fokus kepentingan komersial yang intens.

Jumlah cekungan sedimen di IndonesiaSunting

Indonesia memiliki 60 cekungan sedimen. Di antaranya 22 cekungan telah dieksplorasi secara ekstensif, dan 14 cekungan produktif menghasilkan minyak dan gas bumi. Batuan sumber yang terdapat di cekungan-cekungan Indonesia pada umumnya adalah jenis lakustrin, fluvio-deltaik, marina, dan pra-tersier.

Daftar cekungan sedimen di IndonesiaSunting

Beberapa di antaranya yang produktif:

  • Cekungan Arjuna
  • Cekungan Barito
  • Cekungan Bintuni
  • Cekungan Bula
  • Cekungan Jatibarang
  • Cekungan Kutai
  • Cekungan Laut Jawa sebelah Timur
  • Cekungan Natuna Barat
  • Cekungan Salawati
  • Cekungan Sumatra Selatan
  • Cekungan Sumatra Tengah
  • Cekungan Sumatra Utara
  • Cekungan Sunda
  • Cekungan Tarakan

ReferensiSunting

  1. ^ a b Allen, Philip A. (2008). Basin analysis : principles and applications. Malden, MA [u.a.]: Blackwell. ISBN 978-0-6320-5207-3. 
  2. ^ Boggs, Sam, Jr. (1987). Principles of sedimentology and stratigraphy. Columbus: Merrill Pub. Co. hlm. 265. ISBN 0675204879. 
  3. ^ a b c d Tectonics of sedimentary basins. Cambridge, Massachusetts [u.a.]: Blackwell Science. 1995. ISBN 978-0865422452. 
  4. ^ Dickinson, William R. (1974). Tectonics and Sedimentation. Special Publications of the Society for Sedimentary Geology. 
  5. ^ Boggs 1987, p.16