Buka menu utama

Aruh buntang (disebut juga mambuntang atau aruh buntang mamali) merupakan salah satu upacara adat dari suku Dayak Dusun Deah di Kabupaten Tabalong, Kalimantan Selatan, yang bertujuan untuk mengantar arwah dari orang yang telah meninggal menuju kehidupan berikutnya.[1][2][3][4] Aruh buntang terdiri atas tarian, nyanyian, dan musik yang dilaksanakan selama 3 sampai 14 hari.[1][2] Tarian-tarian yang menjadi bagian dari upacara adat ini dianggap sakral oleh penduduk setempat.[2]

Daftar isi

Unsur-unsur upacaraSunting

Prosesi aruh buntang terdiri atas ritual memberi sesajen dan dilanjutkan 3 tarian yang masing-masing memiliki makna tersendiri.[1][4] Tarian-tarian yang yang menjadi bagian dari aruh buntang antara lain tari Guntur (tarian persembahan dengan menggunakan giring-giring), tari Mandau (tarian yang melibatkan kaum lelaki dan menggunakan mandau), dan tari Selendang atau tari Bahalai (tarian yang tidak boleh dilakukan oleh lebih dari 7 orang).[1][5][6] Selama berlangsungnya aruh buntang, ada iringan alat musik yang memainkan lagu tung buntang sebagai hiburan untuk arwah dan lagu ngebo lele sebagai ekspresi sorak-sorai dari warga serta keluarga.[1]

Lama upacaraSunting

Aruh buntang dapat berlangsung selama 3, 5, 7, atau bahkan 14 hari.[1][2] Lama upacara bergantung kepada kedudukan sosial dari orang yang telah meninggal tersebut.[1] Aruh buntang akan dilaksanakan selama 14 hari 14 malam hanya bagi mereka yang disebut orang mantir, salah satunya adalah kepala suku.[1]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h Shadily, Hassan, ed. (1983). "Buntang". Ensiklopedia Indonesia. 1. Jakarta: Ichtiar Baru Van Hoeve. hlm. 553. 
  2. ^ a b c d Werdiono, Defri (2010-09-09). ""Menghidupkan Sanggar Tari Dayak"". kompas.com. Diakses tanggal 2015-02-16. 
  3. ^ ""Menghidupkan Sanggar Tari Dayak"". Humas dan Protokol Kabupaten Balangan. Diakses tanggal 2015-02-17. 
  4. ^ a b ""Aruh Adat Mambuntang Nanyo"". "Kabar Banjarmasin". Diakses tanggal 2015-02-17. 
  5. ^ ""ARUH BUNTANG"". ANTARAFOTO. 2012-04-13. Diakses tanggal 2015-02-16. 
  6. ^ ""Penggiat Tari: Andreas Buje"". Pusat Kesenian Jakarta Taman Ismail Marzuki. Diakses tanggal 2015-02-16. 


Pranala luarSunting