Buka menu utama

Bumbu Bumbu Cinta

Sinetron Indonesia tahun 2007

Bumbu Bumbu Cinta merupakan sinetron yang ditayangkan di SCTV pada tahun 2007.

Bumbu Bumbu Cinta
BBC 2007.jpg
PembuatMD Entertainment
PemeranThalita Latief
Dimaz Andrean
Rezky Aditya
Negara Indonesia
BahasaIndonesia
Jumlah episode7 (daftar episode)
Produksi
ProduserManoj Punjabi
Dhamoo Punjabi
LokasiJakarta
Durasi1 Jam
DistributorSurya Citra Pictures
Surya Citra Media
Vidio.com
Rilis
Jaringan penyiarSCTV
Format audioStereo
Dolby Digital 5.1
Tayang perdanaRabu, 20 Juni 2007
Tanggal rilisRabu, 20 Juni –
Rabu, 1 Agustus 2007
Kronologi
Diawali olehMimpi Manis Season 2

PemeranSunting

SinopsisSunting

Tadinya, Abel dan Nino adalah dua orang yang saling bermusuhan karena ego masing-masing. Hal ini bermula ketika Abel berniat belajar memasak sop buntut goreng untuk dipamerkan ke calon mertuanya kepada Nino. Namun Nino yang pandai membuat masakan itu enggan mengajarkannya. Walaupun kemudian mereka berdua berteman, Nino dan Abel selalu saja bertengkar. Abel adalah putri tunggal pengusaha kaya yang sombong, sedang Nino hanyalah cowok biasa yang gampang tersinggung jika harga dirinya dihina.

Suatu saat orang tua Abel bangkrut dan melarikan diri hingga menyebabkan pertunangannya dengan Radit batal lantaran calon mertuanya marah. Orangtua Abel dituduh telah menipu harta mereka. Radit akhirnya dipaksa bertunangan dengan Laura. Abel jadi panik mendengar berita pertunangan ini. Maka, ketika acara pertunangan berlangsung, Abel sengaja menghadirinya. Saat hendak menyematkan cincin ke jemari Laura, Radit melihat Abel dan mengejar bekas pacarnya itu. Orangtua Radit marah, lalu mengultimatum Abel agar berhenti menemui Radit lagi.

Dalam kesedihannya, Abel nekad pergi ke Palembang untuk mencari alamat vila yang ditinggalkan kedua orangtuanya sebelum mereka kabur. Setibanya di Palembang Abel terkejut. Ternyata bukan vila yang dilihatnya, melainkan sebuah rumah buruk. Ternyata rumah itu adalah rumah neneknya Nino. Abel berusaha merebut rumah itu. Tapi usahanya sia-sia karena dia terus diusir oleh neneknya Nino. Walau demikian Abel tetap tak mau pergi dari sana. Melihat hal ini Nino pun merasa kasihan hingga akhirnya mengizinkan Abel tinggal di situ.

Lama kelamaan, Abel mulai ngekos di sana, meskipun hubungannya dengan neneknya Nino kurang baik. Sementara itu Nino terpaksa mengakui bahwa dia dan Abel berpacaran, walaupun mereka selalu saja bertengkar. Sampai kapan Nino akan berpura-pura di depan neneknya kalau dia dan Abel berpacaran? Apakah mereka berdua akan benar-benar saling mencinta?

Pranala luarSunting