Buka menu utama

Yordania merupakan bagian tak terpisahkan dari dunia Arab dan dengan demikian berbagi tradisi budaya ke daerah tersebut.[1]Keluarga sangat penting bagi kehidupan Yordania.[1] Meskipun jumlah mereka telah turun karena banyak yang telah menetap dan mengadopsi budaya urban, penduduk Badui pedesaan masih mengikuti cara hidup yang lebih tradisional, melestarikan kebiasaan yang diwariskan dari generasi ke generasi.[1] Kehidupan desa berputar di sekitar keluarga besar, pertanian, dan perhotelan; modernitas hanya ada dalam bentuk kendaraan bermotor untuk transportasi.[1] Orang Yordania yang tinggal di perkotaan, di sisi lain, menikmati semua aspek budaya modern, populer, dari produksi teater dan konser musik hingga opera dan pertunjukan balet.[1] Sebagian besar kota besar memiliki bioskop yang menawarkan film Arab dan asing.[1] Anak-anak muda Yordania sering mengunjungi kafe internet di ibu kota, di mana espresso disajikan di terminal komputer.[1]

Masakan negara menyajikan hidangan menggunakan kacang, minyak zaitun, yogurt, dan bawang putih.[1] Dua hidangan paling populer di Yordania adalah masakan domba atau kambing dan nasi dengan saus yoghurt, dan mansaf, ayam yang dimasak dengan bawang, yang keduanya disajikan pada hari libur dan pada acara keluarga khusus.[1] Tarif harian termasuk khubz (roti datar) dengan saus sayuran, daging panggang, dan semur, disajikan dengan teh manis atau kopi yang dibumbui dengan kapulaga.[1]

Hari raya yang dirayakan di kerajaan termasuk hari kelahiran Nabi Muhammad, dua ʿīds (festival; ald al-Fiṭr dan ʿĪd al-Aḍḥā), dan festival Islam besar lainnya, bersama dengan acara sekuler seperti Hari Kemerdekaan dan ulang tahun almarhum Raja Ḥussein.[1]

Daftar isi

Karya seniSunting

Upaya baik swasta maupun pemerintah telah dilakukan untuk mendorong seni melalui berbagai pusat budaya, terutama di Amman dan Irbid, dan melalui pembentukan festival seni dan budaya di seluruh negeri.[2] Modernitas telah melemahkan perintah Islam tradisional terhadap penggambaran citra manusia dan hewan; dengan demikian, di samping arsitektur tradisional, desain dekoratif, dan berbagai kerajinan tangan, adalah mungkin untuk menemukan bentuk-bentuk non-utilitarian dari lukisan dan patung representasional dan abstrak.[2] Desain kaligrafi dan geometris yang rumit sering meningkatkan naskah dan masjid.[2] Seperti di daerah lain, tradisi lisan menonjol dalam ekspresi sastra. Penyair Yordania yang paling terkenal, Muṣṭafā Wahbah al-Ṭāl, berada di antara penyair besar Arab pada abad ke-20.[2] Setelah Perang Dunia II sejumlah penyair dan penulis prosa penting muncul, meskipun hanya sedikit yang telah mencapai reputasi internasional.[2]

Seni visual tradisional bertahan dalam karya-karya permadani, bordir, kulit, tembikar, dan keramik, dan dalam pembuatan karpet wol dan bulu kambing dengan garis-garis varicoloured; bernyanyi juga penting, seperti mendongeng.[2] Penduduk desa memiliki lagu-lagu khusus untuk kelahiran, khitanan, pernikahan, pemakaman, dan panen.[2] Beberapa jenis dabkah (tarian kelompok yang ditandai dengan ketukan kaki di lantai untuk menandai irama) menari pada acara-acara meriah, sedangkan sahjah adalah tari Badui yang terkenal.[2] Minoritas Sirkasia memiliki tarian pedang dan beberapa tarian Cossack lainnya.[2] Sebagai bagian dari upaya untuk melestarikan seni pertunjukan lokal, pemerintah mensponsori rombongan nasional yang secara teratur ditampilkan di program radio dan televisi negara.[2]

Yordania memiliki industri film kecil, dan situs di dalam negeri, seperti Petra dan lembah Ramm, telah berfungsi sebagai lokasi untuk produksi asing utama, seperti sutradara David Lean Lawrence of Arabia (1962) dan Indiana Jones karya Steven Spielberg dan Perang Salib Terakhir (1989).[2]

Lembaga budayaSunting

Yordania memiliki banyak museum, khususnya di Amman.[2] Ibu kota adalah rumah bagi museum yang didedikasikan untuk koin, geologi, perangko, Islam, cerita rakyat Yordania, dan militer.[2] Galeri Seni Rupa Nasional Yordania memiliki koleksi lukisan kontemporer Arab dan Muslim serta patung dan keramik.[2] Reruntuhan kuno di Petra, Qaṣr ʿAmrah, dan Umm al-Rasass dekat Mādāba semuanya telah ditetapkan sebagai situs Warisan Dunia UNESCO; ada juga beberapa museum arkeologi yang terletak di seluruh negeri.[2]

Olahraga dan rekreasiSunting

Olahraga tim paling populer di Yordania adalah sepak bola dan bola basket, bola tangan dan bola voli juga dimainkan secara luas.[2] Olahraga individu yang paling populer adalah tinju, tae kwon do, dan berenang.[2] Jordan telah menurunkan tim untuk Pan-Arab Games (Jordan menjadi tuan rumah acara pada 1999), Asian Games Barat, dan Islamic Games.[2] Partisipasi atlet Yordania di berbagai kompetisi internasional, terutama yang diadakan di Timur Tengah, telah mendorong hubungan yang lebih baik di wilayah tersebut.[2] Negara pertama berkompetisi di Olimpiade Musim Panas tahun 1984; itu tidak berpartisipasi dalam Olimpiade Musim Dingin.[2]

Media dan penerbitanSunting

Sebagian besar surat kabar, seperti harian berbahasa Inggris Jordan Times, adalah milik pribadi, tetapi pemerintah memiliki saham besar di dua harian terbesar di Yordania, Al-Raʾy ("The Opinion") dan Al-Dustour ("Konstitusi").[2] Ada pembatasan pers yang luas, dan pada tahun 1998 undang-undang diberlakukan yang membatasi kebebasan pers yang lebih terbatas.[2] Sejak tahun 2000, bagaimanapun, telah terjadi pelonggaran beberapa larangan.[2] Yordania memiliki beberapa majalah sastra serta majalah ilmiah dan topikal.[2] Stasiun radio dan televisi, yang dimiliki oleh pemerintah, menampilkan program dari negara-negara Arab dan Barat.[2]

ReferensiSunting

  1. ^ a b c d e f g h i j k "Jordan - Security". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-05-24. 
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s t u v w x y "Jordan - The arts". Encyclopedia Britannica (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2018-05-24.