Brave (film)

Brave (bahasa Indonesia: Berani) adalah film animasi Pixar yang ditayangkan di seluruh dunia pada tanggal 22 Juni 2012. Film ini diisi suara oleh Kelly Macdonald sebagai Princess Merida.[1]

Brave
Brave Poster.jpg
Poster
Sutradara
Produser
Penulis
PemeranKelly Macdonald
Billy Connolly
Emma Thompson
Julie Walters
John Ratzenberger
Seth Rogen
Penata musikPatrick Doyle
Perusahaan
produksi
DistributorWalt Disney Pictures
Tanggal rilis
  • 22 Juni 2012 (2012-06-22)
Negara
Bahasa
Anggaran$185 juta
Pendapatan
kotor
$554,6 juta

AlurSunting

Film ini berlangsung di Skotlandia abad ke-10. Putri Merida adalah seorang pemanah yang sangat terampil yang tinggal di kerajaan Skotlandia DunBroch dengan ibunya Ratu Elinor, dan ayahnya Raja Fergus. Pada ulang tahun keenam Merida, Raja Fergus memberi Merida busur dan anak panah pendek sebagai hadiah ulang tahun. Setelah mengambil panah yang secara tidak sengaja ditembakkan ke hutan, di mana Merida melihat beberapa Will O 'the Wisps, peri biru kecil yang dikatakan akan membawa Anda ke nasib Anda, keluarga Merida diserang oleh beruang kuno, Mor'du. Elinor dan Merida melarikan diri, sementara Fergus dan anak buahnya tetap tinggal untuk melawan beruang. Cerita dipotong menjadi sekitar sepuluh tahun kemudian ketika film mengetahui bahwa Fergus kehilangan kaki kirinya selama pertempuran dengan Mor'du dan telah bersumpah untuk menemukan Mor'du lagi dan membalaskan kakinya.

Sepuluh tahun kemudian, terlepas dari niat Elinor untuk menjadikan Merida yang berusia enam belas tahun menjadi seorang putri bangsawan yang pantas, Merida bertekad untuk mencari kebebasan dan menjalani hidupnya sendiri. Suatu hari, Lords Macintosh, MacGuffin, dan Dingwall tiba untuk mempersembahkan putra mereka untuk pertunangan Merida. Setelah pertengkaran, ketiga pasukan terlibat perkelahian, yang dihentikan Elinor. Dia menyatakan bahwa tantangan yang akan diikuti oleh anak sulung dari setiap klan akan diputuskan oleh gadis yang adil. Merida, mendengar ini, percaya bahwa ide kontestan menjadi anak sulung adalah sebuah celah, jadi Merida memilih memanah. Dua kontestan pertama tidak memiliki keterampilan, dan putra Lord Dingwall menang dengan kecelakaan yang menguntungkan. Merida kemudian melangkah maju dengan busurnya dan mengklaim bahwa dia mewakili klannya sebagai anak sulung dan akan menembak untuk mengklaim dirinya sendiri. Terlepas dari keberatan Elinor, dia menembak ketiga sasaran, bahkan membelah anak panah Dingwall, yang konon memenangkan kontes.

Merida dan Elinor berselisih, dengan Elinor mengklaim Merida masih harus memilih pelamar. Merida memotong permadani keluarga dengan marah dan Elinor melemparkan busur Merida ke perapian. Merida melarikan diri di atas kudanya sambil menangis saat Elinor dengan cepat mengambil busur dari api dengan menyesal. Setelah menemukan lingkaran yang terbuat dari batu, Merida kembali menemukan Will O' the Wisps. Dia mengikuti jejak mereka ke sebuah gubuk tua, di mana dia menemukan seorang penyihir yang mengklaim bahwa dia hanyalah seorang pemahat kayu yang rendah hati karena pelanggan terakhirnya keberatan dengan mantranya. Penyihir mengatakan dia tidak akan membantu Merida kecuali dia membeli ukiran kayu; sebagai tanggapan, Merida membeli banyak, menukar kalung, tetapi mengatakan dia menginginkan mantra yang akan mengubah nasibnya juga. Merida meminta mantra yang akan mengubah ibunya, yang dia anggap akan mengubah nasibnya. Penyihir itu menyulap kue tar untuk diberikan Merida kepada ibunya. Di jalan keluar Merida, penyihir itu mengira dia lupa memberi tahu Merida sesuatu tentang mantra itu, tetapi dia dan pondoknya menghilang ketika Merida berbalik untuk menanyakan apa yang dikatakan penyihir itu.

Kembali di DunBroch, Fergus menghibur para bangsawan, sementara Merida menemukan Elinor yang khawatir. Setelah percakapan singkat, Merida menyajikan kue tart itu kepada ibunya, yang menggigitnya dan langsung merasa mual. Merida membawa Elinor ke kamarnya, di mana dia berguling dari tempat tidurnya dan Merida menemukan bahwa ibunya telah berubah menjadi beruang. Fergus, di aula bawah, mencium bau beruang, dan dia memimpin para bangsawan ke atas. Merida dan Elinor, dengan bantuannya pangeran muda Harris, Hubert, dan Hamish, berhasil melarikan diri dari kastil tanpa Fergus menemukan mereka, dan dia dan ibunya mundur ke hutan kembali ke pondok penyihir. Penyihir tidak hadir, tetapi ada kuali tempat penyihir muncul dan telah meninggalkan pesan samar untuk Merida. Dia memberi tahu Merida bahwa pada matahari terbit kedua mantra itu akan permanen kecuali Merida dapat memperbaiki ikatan. Merida dan ibunya keluar dari pondok dan mencari tempat berlindung untuk malam itu, bertanya-tanya bagaimana mereka bisa memperbaiki kutukan itu.

Di pagi hari, Elinor telah menyiapkan sarapan dari beberapa buah beri yang ditemukan, yang ternyata beracun, dan beberapa air kotor. Merida menemukan sungai dan meluangkan waktu untuk mengajari ibunya cara menangkap ikan. Keduanya terikat, melihat sisi yang berbeda satu sama lain. Sementara di hutan, Elinor tiba-tiba bertindak seolah-olah dia akan menyerang Merida tetapi segera pulih saat Merida menyatakan bahwa ibunya berubah menjadi beruang sejati. Mereka kemudian menemukan beberapa gumpalan dan dibawa ke reruntuhan kastil tua. Merida jatuh ke dalam lubang ke ruang tahta tua yang dia sadari adalah istana empat bersaudara dari cerita Elinor. Dia menemukan sebuah batu tua terukir dengan empat bersaudara tetapi menemukan bagian dengan saudara laki-laki yang telah dipotong, seperti ketika Merida telah memotong permadani keluarganya sendiri sebelumnya. Dia menyadari bahwa kutukan telah terjadi sebelumnya dan bahwa saudara laki-laki yang menempuh jalannya sendiri sekarang adalah Mor'du. Kemudian Merida diserang oleh Mor'du, yang tinggal di reruntuhan, tetapi dia melarikan diri dengan bantuan ibunya.

Merida menyadari Elinor akan menjadi seperti Mor'du, berubah menjadi beruang sungguhan jika mereka tidak mematahkan mantranya. Mereka melakukan perjalanan kembali ke DunBroch untuk menjahit kembali permadani keluarga, berpikir bahwa itu akan mematahkan mantra. Untuk mendapatkan Elinor lantai atas tanpa terlihat, Merida mengalihkan perhatian ayahnya dan para bangsawan yang berjuang dan berpikir untuk memulai perang satu sama lain. Dari belakang ruangan, tak terlihat, Bear Elinor menggunakan bahasa isyarat darurat untuk membantu Merida memberikan pidato yang membawa kerajaan kembali bersama, di mana dia menyatakan bahwa ibunya telah menulis ulang cara kerajaan, bahwa dia dan anak-anaknya bisa menikah dengan siapa pun yang mereka inginkan. Semua orang bersukacita dan pergi ke luar, meninggalkan Merida dan Elinor untuk sampai ke ruang permadani. Saat mencoba menjahit permadani, Fergus masuk ke kamarnya dan menemukan pakaian Elinor yang robek dan tempat tidur yang rusak saat dia berubah menjadi beruang. Fergus, percaya Elinor telah dibunuh, menerobos ke ruang permadani untuk memberitahu Merida berita dan menemukan Merida dan Bear Elinor. Elinor mengambil watak beruang dan berkelahi dengan Fergus.

Merida mencoba meyakinkan Fergus bahwa beruang itu adalah istrinya, Elinor, tetapi Fergus mengatakan Merida berbicara omong kosong dan menguncinya di ruang permadani untuk melindunginya. Fergus kemudian berangkat dengan para bangsawan untuk menangkap Elinor, sementara Merida terjebak di ruang permadani. Kemudian dia menemukan bahwa adik laki-lakinya juga telah berubah menjadi anak beruang karena menggigit kue tart. Merida meminta mereka untuk mengambil kunci dari pengasuh mereka Maudie, yang memiliki kunci. Ketiganya mengambil kunci dan membebaskan saudara perempuan mereka.

Keempatnya menunggangi Angus sementara Merida menjahit permadani. Mereka mengikuti gumpalan ke tempat Fergus menangkap Elinor dan mengikatnya. Fergus mencoba untuk membunuh beruang, tapi Merida membela Elinor dengan melawan Fergus, yang masih tidak percaya Merida. Kemudian Mor'du bertemu Merida dan melawan Fergus dan semua tentara lain yang mencoba untuk membunuhnya. Dia kemudian menerjang Merida tetapi dilawan oleh Elinor, yang melepaskan diri dari tali. Mor'du dan Elinor berduel satu sama lain sampai Elinor menghancurkan Mor'du menjadi batu tetapi melukai Elinor dalam prosesnya. Mor'du bangkit dan hendak menyerang Merida ketika sebuah batu berdiri jatuh di atasnya, dan dia mati. Merida melihat gumpalan muncul dari tubuh Mor'du; itu muncul sebagai saudara yang telah menjadi beruang sebelum menghilang.

Kemudian Merida bergegas ke Elinor dan meletakkan permadani yang dijahit di atas beruang. Ketika matahari terbit, dan Elinor tidak kembali ke bentuk manusia, Merida melemparkan dirinya di sekitar Elinor dan berdamai, meminta maaf atas apa yang telah dia lakukan dan mengatakan kepada ibunya bahwa dia mencintainya. Ketika matahari terbit, Merida menemukan bahwa Elinor kembali dalam bentuk manusia, dan mereka berdua berpelukan. Klan menyelesaikan argumen mereka dan berpisah. Sementara itu, Merida dan Elinor menunggang kuda mereka di sekitar Skotlandia, membuat ikatan ibu-anak mereka lebih kuat.

Dalam adegan pasca-kredit, gagak penyihir dan sapu ajaib mengantarkan ukiran kayu ke kastil, meminta penjaga yang terpana untuk menandatangani catatan pengiriman.

Pengisi SuaraSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Young, John (March 28, 2011). "Pixar's 'Brave': First Look art – EXCLUSIVE PHOTOS". Entertainment Weekly. Diakses tanggal March 29, 2011. 

Pranala luarSunting