Pemborosan yaitu keadaan menghabiskan lebih banyak uang (atau sumber daya lain) diluar kemampuan, kebutuhan, atau daya dukungnya. Hal ini adalah masalah umum ketika kredit mudah tersedia. Istilah overspending juga digunakan untuk proyek investasi ketika pembayaran melebihi biaya yang dihitung sebenarnya.[1]

""Pendapatan tahunan dua puluh pound; pengeluaran tahunan dua puluh enam pound, —inilah kesengsaraan."— Wilkins Micawber

SebabSunting

Beberapa bentuk pengeluaran berlebihan adalah salah satu bentuk perilaku adiktif karena ketergantungan psikologis.[2] Para penderita ketergantungan ini akan menghabiskan uang untuk meringankan masalah-masalah lain dalam hidup mereka seperti kecemasan atau Stres. Orang lain mungkin mengeluarkan uang terlalu banyak untuk mengesankan rekan mereka, misalnya, dengan mengambil tagihan untuk makan di restoran.[3]

KreditSunting

Sumber kredit seperti kartu kredit memungkinkan pengeluaran berlebihan dengan memungkinkan konsumen membelanjakan di luar pendapatan mereka. Konselor keuangan menyarankan konsumen yang berhutang untuk menghindari membeli barang secara kredit dan bahkan menggunting kartu kredit mereka.[4]

DistribusiSunting

Analisis pengeluaran konsumen menunjukkan bahwa 40% rumah tangga AS mengeluarkan terlalu banyak uang pada tahun 1990.[5] Orang yang berpendidikan lebih cenderung untuk mengeluarkan uang lebih banyak daripada orang yang kurang berpendidikan.[5]

Pada bulan April 2008, hutang konsumen di AS, tidak termasuk hipotek, mencapai total $ 2,56 triliun - lebih dari $ 8.000 per orang.[4]

Faktor risikoSunting

Faktor-faktor yang menyebabkan pengeluaran berlebih meliputi:

  • Berpenghasilan rendah.[5]
  • Tingkat aset yang rendah.[5]
  • Tingkat pengeluaran yang serupa dengan non-overspenders dengan pendapatan yang lebih rendah.[5]
  • Biaya medis, dan pengeluaran lain yang lebih tinggi.[5]

TabunganSunting

Tabungan dapat mencegah pengeluaran berlebih karena memberikan cadangan untuk keadaan darurat yang tidak terduga seperti biaya pengobatan dan hilangnya pendapatan karena sakit.[5]

DampakSunting

Kebangkrutan adalah akibat serius dari pemborosan dan pengeluaran berlebihan. Pada tahun 1991, 0,9% rumah tangga AS dinyatakan bangkrut.[5]

Dalam SejarahSunting

Kaisar Romawi memiliki sedikit akses ke kredit. Harta karun dibangun oleh Kaisar yang bijaksana atau kikir seperti Hadrian dan Tiberius dan kemudian dihilangkan oleh kaisar boros seperti Nero, Caligula dan Commodus. Ketika perbendaharaan menipis, itu paling sering diisi kembali oleh larangan dan perampasan kekayaan warga kaya. Pengeluaran berlebihan yang menghabiskan perbendaharaan sebagian besar disebabkan oleh upaya untuk membeli popularitas melalui pemberian, hadiah, dan hiburan mewah.[6]

PemerintahanSunting

Pemerintah demokratis umumnya mengeluarkan uang berlebihan karena tekanan politik dan tingkat kelayakan kredit yang tinggi yang memungkinkan mereka meminjam uang dalam jumlah besar. Pengeluaran berlebih seperti itu lebih tinggi ketika distrik legislatif memiliki tingkat pendapatan dan masalah yang bervariasi karena semua distrik dikenai pajak untuk memberikan manfaat bagi beberapa distrik dan ini berhasil secara politik. Seorang eksekutif pusat yang kuat seperti walikota yang kuat dengan hak veto dapat mengimbangi kecenderungan ini.[7]

ReferensiSunting

  1. ^ Olivia Mellan (1997), Overcoming Overspending: A Winning Plan for Spenders and Their Partners, Walker & Co, ISBN 0-8027-7495-4 
  2. ^ Max M. Glatt, Christoper Cook (November 1987), "Pathological Spending as a Form of Psychological Dependence", Addiction, 82 (11): 1257–1258, doi:10.1111/j.1360-0443.1987.tb00424.x, PMID 3480742 
  3. ^ Nina W. Brown (2006), Coping with infuriating, mean, critical people, Greenwood Publishing Group, hlm. 75, ISBN 978-0-275-98984-2 
  4. ^ a b Ovetta Wiggins (July 20, 2008), "Calling on Gospel to Call Off Debt", Washington Post 
  5. ^ a b c d e f g h MiKyeong Bae, Sherman Hanna, Suzanne Lindamood (1993), "Patterns of Overspending in U.S. Households" (PDF), Financial Counseling and Planning, diarsipkan dari versi asli (PDF) tanggal 2006-11-08, diakses tanggal 2008-07-19 
  6. ^ Richard Duncan-Jones (1994), Money and Government in the Roman Empire, Cambridge University Press, ISBN 0-521-64829-7 
  7. ^ Baqir, Reza (30 September 1999), Districts, spillovers, and government overspending, World Bank