Penyitaan (bahasa Inggris: foreclosure) adalah tindakan hukum di mana sebuah bank atau kreditur menjual atau mengambil alih sejumlah properti karena pemiliknya tidak memenuhi perjanjian antara si pemberi pinjaman dan peminjam.

Di Amerika Serikat, ada dua jenis penyitaan dalam sebagian besar hukum di negara bagian, yaitu deed in lieu of foreclosure, di mana bank dapat mengambil alih properti untuk melunasi sebuah hutang, dan judicial foreclosure, properti ini dilelang oleh polisi daerah atau pejabat berwenang lainnya.

Pemegang hipotek biasanya dapat memulai penyitaan pada waktu yang ditentukan dalam dokumen hipotek, biasanya beberapa periode waktu setelah kondisi gagal bayar terjadi.[1][2][3] Di Amerika Serikat, Kanada, dan banyak negara lain, ada beberapa jenis penyitaan. Sebagai contoh, dua di antaranya biasa digunakan di AS, yaitu penjualan yudisial dan surat kuasa untuk dijual, tetapi di beberapa negara bagian AS lainnya, metode lain juga dimungkinkan.

Peradilan

sunting

Penyitaan yudisial melibatkan penjualan properti yang digadaikan yang diawasi oleh pengadilan.[4][5] Hasil penjualan pertama-tama digunakan untuk melunasi pinjaman hipotek, kemudian ke pemegang hak gadai lainnya dan akhirnya ke pemberi hipotek/peminjam jika masih ada sisa.[6] Penyitaan yudisial tersedia di setiap negara bagian di AS dan diperlukan di banyak negara.

Di luar pengadilan

sunting

Penyitaan dengan surat kuasa untuk dijual, juga disebut penyitaan non-yudisial, dan diizinkan oleh banyak negara bagian jika hipotek menyertakan klausul surat kuasa untuk menjual atau jika akta kepercayaan dengan klausul semacam itu digunakan sebagai pengganti hipotek yang sebenarnya.[7][8][9] Di beberapa negara bagian AS, seperti California dan Texas, hampir semua yang disebut hipotek sebenarnya adalah akta kepercayaan. Proses ini melibatkan penjualan properti oleh pemegang hipotek tanpa pengawasan yudisial.

Jenis hukuman lain dianggap kecil karena ketersediaannya yang terbatas. Di bawah penyitaan ketat, yang tersedia di beberapa negara bagian termasuk Connecticut, New Hampshire, dan Vermont, jika penerima hipotek memenangkan kasus pengadilan, pengadilan mengharuskan pemberi hipotek yang menunggak untuk membayar hipotek dalam jangka waktu tertentu.[10][11] Jika pemberi hipotek gagal melakukannya, pemegang hipotek mengambil hak milik atas properti tanpa kewajiban untuk menjualnya.

Referensi

sunting
  1. ^ "Foreclosure: What It Is And How It Works?". www.forbes.com. Diakses tanggal 2024-05-30. 
  2. ^ "What Is Foreclosure? Definition, Process and Next Steps". www.zillow.com. Diakses tanggal 2024-05-30. 
  3. ^ "When Can a Bank Foreclose on a Mortgage?". upsolve.org. Diakses tanggal 2024-05-30. 
  4. ^ "Judicial Foreclosure: What it is, How it Works". www.investopedia.com. Diakses tanggal 2024-05-30. 
  5. ^ "Foreclosure proceedings and available remedies for mortgage holders and other creditors". www.torys.com. Diakses tanggal 2024-05-30. 
  6. ^ "Buy A Home In Foreclosure". www.findhomeincolumbus.com. Diakses tanggal 2024-05-30. 
  7. ^ "Non-Judicial Foreclosure". www.legalmatch.com. Diakses tanggal 2024-05-30. 
  8. ^ "Foreclosure: An Overview". www.lawinfo.com. Diakses tanggal 2024-05-30. 
  9. ^ "What Is the Process of a Nonjudicial Foreclosure?". upsolve.org. Diakses tanggal 2024-05-30. 
  10. ^ "An Introduction to Foreclosures". www.nachi.org. Diakses tanggal 2024-05-30. 
  11. ^ "Strict Foreclosure in Connecticut: How the Process Works". upsolve.org. Diakses tanggal 2024-05-30.