Bombard adalah sejenis meriam atau mortir yang digunakan sepanjang Abad Pertengahan dan periode modern awal. Bombard sebagian besar adalah artileri berkaliber besar yang pengisian depan yang digunakan dalam pengepungan untuk menembakkan proyektil batu bundar ke dinding benteng musuh, memungkinkan pasukan untuk menerobos masuk. Sebagian besar bombard terbuat dari besi dan menggunakan bubuk mesiu untuk meluncurkan proyektil.[1] Ada banyak contoh bombard, termasuk Mons Meg, meriam Dardanelles, dan bombard genggam/bombard tangan.

Bombard mortir dan proyektil bola granit dari Knights of Saint John of Jerusalem, Rhodes, 1480–1500. Didirikan atas permintaan Pierre d'Aubusson, bombard itu digunakan untuk pertahanan dekat tembok (100–200 meter) di Pengepungan Rhodes. Ia menembakkan bola granit 260 kg. Bombard itu memiliki berat sekitar 3.325 kg. Musée de l'Armée.

TerminologiSunting

Istilah "bombard" pertama kali digunakan untuk mendeskripsikan senjata jenis apa pun dari awal hingga pertengahan abad ke-14, tetapi kemudian diterapkan terutama pada meriam besar selama abad ke-14 hingga ke-15.[2]:83 Terlepas dari keterkaitannya yang kuat dengan meriam besar, tidak ada ukuran standar untuk bombard, dan istilah tersebut telah diterapkan pada meriam yang panjangnya hanya satu meter serta meriam yang panjangnya beberapa meter dengan berat mencapai 20 ton.[3]:155

GaleriSunting

Lihat jugaSunting

ReferensiSunting

  1. ^ Sands, Kathleen (1999). "Though One Of The Best-Documented Of Medieval Bombards, Mons Meg Was The Subject Of Exaggeration And Legend". Military History. 16 (3): 22. 
  2. ^ Andrade, Tonio (2016). The Gunpowder Age: China, Military Innovation, and the Rise of the West in World History. Princeton University Press. ISBN 978-0-691-13597-7.
  3. ^ DeVries, Kelly (2012). Medieval Military Technology.