Bifröst

Dalam mitologi Nordik, Bifröst (/ˈbɪvrɒst/ ( simak)[1]) atau Bilröst adalah jembatan pelangi menyala yang membentang antara Midgard (Bumi) dan Asgard, ranah para dewa. Jembatan ini dibuktikan sebagai Bilröst dalam Puitis Edda; disusun pada abad ke-13 dari sumber-sumber tradisional sebelumnya, dan sebagai Bifröst dalam Prosa Edda; ditulis pada abad ke-13 oleh Snorri Sturluson, serta dalam puisi skáld. Baik Puitis Edda dan Prosa Edda secara berurutan menyebut jembatan sebagai Ásbrú ("jembatan Æsir" Nordik Kuno).[2]

Dewa Heimdallr berdiri di depan jembatan pelangi sambil meniup terompet (1905) oleh Emil Doepler.

Menurut Prosa Edda, jembatan ini berujung di langit di Himinbjörg, kediaman dewa Heimdallr, yang menjaganya dari jötnar. Penghancuran jembatan selama Ragnarök oleh pasukan Muspell sudah diramalkan. Para sarjana telah mengusulkan bahwa jembatan mungkin mulanya mewakili Bima Sakti dan telah melihat kesejajaran antara jembatan ini dan jembatan lain dalam mitologi Nordik, Gjallarbrú.

EtimologiSunting

Sarjana Andy Orchard menyarankan bahwa Bifröst dapat bermakna "jalan yang berkilauan." Dia melihat bahwa elemen pertama dari Bilröstbil (maknanya "momen")—"memberi kesan sifat pelangi yang cepat berlalu," yang dia hubungkan dengan elemen pertama Bifröst—kata kerja Nordik Kuno bifa (bermakna "mengilau" atau "menggetarkan")—melihat bahwa elemen tersebut membangkitkan gagasan tentang "kemilau berkilauan" dari jembatan.[3] Jermanis Austria Rudolf Simek mengatakan bahwa Bifröst bermakna "jalan berayun menuju langit" (juga mengutip bifa) atau, jika Bilröst adalah bentuk asli dari keduanya (yang menurut Simek mungkin), "pelangi yang sekilas terlihat" (mungkin terhubung dengan bil, barangkali bermakna "momen, titik lemah").[4]

AtestasiSunting

Dua sajak dalam Puitis Edda dan dua buku dalam Prosa Edda menyediakan informasi tentang jembatan:

Puitis EddaSunting

 
Thor mengarungi sungai sementara æsir lainnya melintasi Bifröst (1895) oleh Lorenz Frølich.

Dalam Puitis Edda, jembatan ini disebutkan dalam sajak Grímnismál dan Fáfnismál, di sana jembatan disebut sebagai Bilröst. Dalam salah satu dari dua stanza dalam sajak Grímnismál yang menyebutkan jembatan, Grímnir (dewa Odin dalam penyamaran) memberi Agnarr muda pengetahuan kosmologis, termasuk bahwa Bilröst adalah jembatan terbaik.[5] Kemudian dalam Grímnismál, Grímnir melihat bahwa Asbrú "membakar semua dengan nyala api" dan bahwa, setiap hari, dewa Thor mengarungi perairan Körmt dan Örmt serta dua Kerlaugar:

Terjemahan Benjamin Thorpe:
Körmt dan Ormt, serta dua Kerlaug:
Thor ini harus mengarungi
setiap hari, ketika dia pergi menuju dewan
di ash Yggdrasil;
karena saat jembatan As terbakar,
air suci mendidih.[6]
Terjemahan Henry Adams Bellows:
Körmt dan Ormt, serta dua Kerlaug:
Haruskah Thor setiap hari mengarungi,
(Ketika malapetaka tiba dia akan pergi
Menuju pohon ash Yggdrasil;)
Karena jembatan langit membakar semua dalam nyala api,
Dan air suci mendidih.[7]

Dalam Fáfnismál, wyrm Fafnir yang sekarat memberi tahu pahlawan Sigurd bahwa, selama peristiwa Ragnarök, bantalan tombak, para dewa akan bertemu di Óskópnir. Dari sana, para dewa akan melintasi Bilröst, yang akan pecah saat mereka melintasinya, menyebabkan kuda mereka mengeruk melalui sungai yang sangat besar.[8]

Prosa EddaSunting

 
Bifröst tampak di latar belakang saat para dewa bertempur di Battle of the Doomed Gods (1882) oleh Friedrich Wilhelm Heine.

Jembatan ini disebutkan dalam buku Prosa Edda Gylfaginning dan Skáldskaparmál, di sana jembatan disebut sebagai Bifröst. Dalam bab 13 dari Gylfaginning, Gangleri (Raja Gylfi dalam penyamaran) bertanya pada figur yang bertakhta Hár, jalan apa yang ada antara langit dan bumi. Tertawa, Hár menjawab bahwa pertanyaan itu tidak cerdas, dan selanjutnya menjelaskan bahwa para dewa membangun jembatan dari langit dan bumi. Dia seraya tidak percaya bertanya kepada Gangleri apakah dia belum pernah mendengar cerita itu sebelumnya. Hár mengatakan bahwa Gangleri pasti melihatnya, dan melihat bahwa Gangleri mungkin menyebutnya pelangi. Hár mengatakan bahwa jembatan terdiri dari tiga warna, memiliki kekuatan besar, "dan dibangun dengan seni dan keterampilan dengan tingkat yang lebih tinggi daripada konstruksi lainnya."[9]

Hár melihat bahwa, meskipun jembatan ini kuat, jembatan akan pecah ketika "kesatria Muspell" mencoba untuk melintasinya, dan kuda mereka harus lega berenang di atas "sungai besar." Gangleri mengatakan bahwa nampaknya para dewa tidak "membangun jembatan dengan itikad baik jika jembatan itu dapat rusak, mengingat bahwa mereka dapat melakukan sesuka mereka." Hár menjawab bahwa para dewa tidak pantas disalahkan atas putusnya jembatan, karena "tidak ada apa pun di dunia ini yang akan aman ketika putra-putra Muspell menyerang."[9]

 
Bifröst hancur dalam The twilight of the gods (1920) oleh Willy Pogany.

Dalam bab 15 dari Gylfaginning, Jafnhár mengatakan bahwa Bifröst juga disebut Asbrú, dan bahwa setiap hari para dewa mengendarai kuda mereka melintasinya (kecuali Thor, yang malah mengarungi air sungai Körmt dan Örmt yang mendidih) untuk mencapai Urðarbrunnr, sumur suci tempat para dewa mengadakan mahkamah mereka. Sebagai referensi, Jafnhár mengutip stanza kedua dari dua stanza dalam Grímnismál yang menyebutkan jembatan (lihat di atas). Gangleri bertanya apakah api membakar Bifröst. Hár mengatakan bahwa warna merah di jembatan adalah api yang menyala, dan, tanpanya, jotnar es dan jotnar gunung akan "naik ke langit" seakan-akan siapa pun yang ingin, dapat melintasi Bifröst. Hár menambahkan bahwa, di langit, "ada banyak tempat yang indah" dan "di mana-mana ada perlindungan ilahi di sekitarnya."[10]

Dalam bab 17, Hár memberi tahu Gangleri bahwa lokasi Himinbjörg "berada di tepi langit di tempat Bifrost mencapai langit."[11] Saat menggambarkan dewa Heimdallr di bab 27, Hár mengatakan bahwa Heimdallr tinggal di Himinbjörg dekat Bifröst, dan menjaga jembatan dari jotnar gunung sambil duduk di tepi langit.[12] Dalam bab 34, Hár mengutip yang pertama dari dua stanza Grímnismál yang menyebutkan jembatan.[13] Dalam bab 51, Hár meramalkan peristiwa Ragnarök. Hár mengatakan bahwa, selama Ragnarök, langit akan terbelah, dan dari belahan itu akan muncul "putra-putra Muspell". Ketika "putra-putra Muspell" naik ke atas Bifröst, jembatan akan pecah, "seperti yang dikatakan di atas."[14]

Dalam buku Prosa Edda Skáldskaparmál, jembatan ini hanya disebutkan satu kali. Dalam bab 16, sebuah karya dari abad ke-10 skáld Úlfr Uggason disediakan, di sana Bifröst disebut sebagai "jalan kekuasaan."[15]

TeoriSunting

 
Bifröst di latar belakang, Heimdallr menjelaskan kepada seorang Hnoss muda bagaimana segala sesuatu terjadi (1920) oleh Willy Pogany.

Dalam terjemahannya Prosa Edda-nya, Henry Adams Bellows berkomentar bahwa stanza Grímnismál yang menyebutkan Thor dan stanza jembatan dapat bermakna bahwa "Thor harus berjalan kaki pada hari-hari terakhir kehancuran, ketika jembatan menyala. Namun, interpretasi lain adalah ketika Thor meninggalkan langit (yaitu, ketika badai petir berakhir) jembatan pelangi menjadi panas di bawah sinar matahari."[7]

John Lindow menunjuk ke kesejajaran di antara Bifröst, yang dia lihat adalah "jembatan antara bumi dan langit, atau bumi dan dunia para dewa", dan jembatan Gjallarbrú, "jembatan antara bumi dan dunia bawah, atau bumi dan dunia orang mati." Beberapa sarjana telah mengusulkan bahwa Bifröst mungkin mewakili Bima Sakti.[16][4]

AdaptasiSunting

Dalam adegan terakhir opera Richard Wagner tahun 1869, Das Rheingold, dewa Froh memanggil jembatan pelangi, di sana para dewa melintas untuk masuk Valhalla.

Bifröst tampak dalam buku komik yang terkait dengan karakter Marvel Comics Thor dan dalam adaptasi selanjutnya dari buku komik tersebut. Dalam film Marvel Cinematic Universe Thor, Jane Foster menggambarkan Bifröst sebagai Jembatan Einstein–Rosen, yang berfungsi sebagai alat transportasi antariksa dalam waktu singkat.[17]

Episode "The Bellero Shield" dari serial TV The Outer Limits asli menampilkan alien yang dikenal sebagai "alien bifrost" sebab dia meluncur ke Bumi dengan seberkas cahaya. Dalam dialog pertunjukan, beberapa karakter menganggap berkas cahaya ini mirip dengan bifrost mitologi Nordik.

ReferensiSunting

SitiranSunting

  1. ^ Collins 2021.
  2. ^ Simek 2007, hlm. 19.
  3. ^ Orchard 1997, hlm. 19.
  4. ^ a b Simek 2007, hlm. 36–37.
  5. ^ Larrington 1999, hlm. 44.
  6. ^ Thorpe 1866, hlm. 22.
  7. ^ a b Bellows 1923, hlm. 96.
  8. ^ Larrington 1999, hlm. 160.
  9. ^ a b Faulkes 1995, hlm. 15.
  10. ^ Faulkes 1995, hlm. 17–18.
  11. ^ Faulkes 1995, hlm. 20.
  12. ^ Faulkes 1995, hlm. 25.
  13. ^ Faulkes 1995, hlm. 34.
  14. ^ Faulkes 1995, hlm. 53.
  15. ^ Faulkes 1995, hlm. 77.
  16. ^ Lindow 2002, hlm. 81.
  17. ^ Carroll 2011.

SumberSunting

Pranala luarSunting

  •   Media terkait Bifröst di Wikimedia Commons