Buka menu utama

Berlusconisme (Bahasa Italia: Berlusconismo) adalah suatu pandangan politik yang pada awalnya merupakan istilah yang digunakan oleh media Barat dan sebagian besar analis dan masyarakat di Italia untuk menggambarkan pandangan dan kebijakan politik yang dikeluarkan serta diterapkan oleh mantan Perdana Menteri Italia, Silvio Berlusconi.

Daftar isi

Asal Penggunaan KataSunting

Istilah "Berlusconismo" muncul pada tahun 1980an, ditandai dengan konotasi yang sangat positif, sebagai sinonim dengan "optimisme kewirausahaan" pada masa itu, yang didefinisikan sebagai semangat kewirausahaan yang tidak berkecil hati karena kesulitan, dengan keyakinan untuk dapat memecahkan dan menyelesaikan masalah[1]. Namun, sejak awal abad ke-21, sebagai konsekuensi meningkatnya identifikasi Silvio Berlusconi sebagai tokoh politik utama, makna yang dikaitkan berubah dalam konteks bahasa jurnalistik dan politik.

Menurut definisi Italia yang diberikan oleh kosakata daring Encyclopedia Institute, Berlusconismo memiliki berbagai makna, semuanya berawal dari sosok Silvio Berlusconi, dan gerakan politik yang diilhami olehnya: substansi tidak hanya mengacu pada " gerakan pikiran ", tetapi juga pada " fenomena sosial ", dan bahkan, fenomena "kebiasaan" terikat pada wirausaha dan figur politiknya. Istilah Berlusconismo juga digunakan untuk merujuk pada pandangan kapitalisme tertentu yang didukung olehnya, tidak hanya ekonomi dan pasar, tetapi juga mengacu pada kebijakan yang sama[2].

Menurut lawan politik dan saingan bisnisnya, Berlusconismo hanyalah sebuah bentuk populisme demagogis, yang sebanding dengan fasisme, yang menekankan fakta bahwa Berlusconi telah menyatakan kekagumannya kepada Benito Mussolini[3], meskipun dia telah mengkritik undang-undang fasis dan persekutuan ras dengan Nazi Jerman, menyebut dirinya sebagai orang pro-Israel[4][5]. Pada tahun 2013, ia kembali memanggil Mussolini seorang pemimpin yang baik[6] yang kesalahan terbesarnya membuat kebijakan untuk memusnahkan orang-orang Yahudi. Sebaliknya pendukungnya membandingkan Berlusconismo dengan Gaullisme di Prancis dan Peronisme di Argentina[7].

Kebijakan PolitikSunting

 
Silvio Berlusconi saat kampanye partai Forza Italia.

Berlusconi mendefinisikan dirinya sendiri, dan dengan perluasan Berlusconism, sebagai moderat, liberal, dan mendukung atau pro perdagangan bebas (Liberismo), tetapi ia sering dituduh sebagai pribadi yang populis dan konservatif[8][9]. Setelah pengunduran dirinya pada tahun 2011, Berlusconi telah menjadi semakin Euroskeptikal, dan ia sering mengkritik Kanselir Jerman, Angela Merkel[10].

Salah satu taktik kepemimpinan Berlusconi adalah menggunakan partai sebagai alat untuk mendapatkan kekuasaan (dengan partai tersebut digambarkan sebagai "partai ringan", karena kurangnya struktur internal yang kompleks). Ini jelas sebanding dengan taktik politik yang digunakan oleh Charles De Gaulle di Prancis. Contoh lain yang sangat penting adalah penekanan pada "revolusi Liberal", dipublikasikan dan dirangkum oleh "Kontrak dengan orang Italia" pada tahun 2001. Sebuah reformisme yang kuat ditambahkan ke pilar-pilar ini, terutama bentuk negara Italia dan konstitusi " yang mendukung perpindahan dari sistem Parlementer ke sistem Semi-presidensial[11], sebuah ambang pemilihan yang lebih tinggi, penghapusan Senat, yang mengurangi separuh dalam jumlah Kamar Deputi, penghapusan provinsi dan reformasi peradilan, dengan pemisahan karier antara hakim dan tanggung jawab sipil hakim, dari Berlusconi dianggap tidak memihak. Berlusconi telah menyatakan dirinya telah dianiaya oleh pengadilan, setelah menjalani 34 proses, menuduh mereka dimanipulasi oleh politik sayap kiri dan membandingkan dirinya dengan Enzo Tortora sebagai korban runtuhnya keadilan. Baru-baru ini, Berlusconi telah menyatakan dirinya tertarik dengan Serikat Sipil[12].

Perbandingan dengan Pemimpin LainSunting

 
Silvio Berlusconi tersenyum saat berbincang dengan Presiden Amerika Serikat, George W. Bush.

Sejumlah penulis dan komentator politik menganggap kesuksesan politik Berlusconi sebagai preseden bagi pemilihan konglomerat real estat tahun 2016 Donald Trump sebagai Presiden ke-45 Amerika Serikat, dengan status mantan Perdana Menteri Berlusconi memperoleh paling banyak perhatian[13][14][15]. Oleh karena itu membuat perbandingan dengan penolakan. Roger Cohen dari harian The New York Times berargumen, "Secara luas diejek, tanpa henti ditulis, lama tanpa cedera karena kesalahpahaman dan tindakan hukumnya yang beragam, Berlusconi terbukti adalah seorang politisi Teflon [...] Tidak ada yang tahu Berlusconi dan telah menyaksikan kenaikan dan kebangkitan Donald Trump bisa gagal dipukul oleh kesejajaran[16].

Dalam The Daily Beast, Barbie Latza Nadeau menulis, "Jika orang Amerika bertanya-tanya seperti apa kepresidenan Trump, mereka hanya perlu melihat sisa-sisa trauma Italia setelah Berlusconi berhasil[17].

ReferensiSunting